Pengertian Contoh hewan berdarah dingin (ektotermik)

Sebagian besar organisme berkembang pada suhu tubuh yang optimal. Ektotermik atau hewan berdarah dingin bergantung pada kondisi eksternal untuk mengatur suhu tubuh mereka. Dalam artikel ini Anda akan belajar tentang bagaimana beberapa hewan bergantung pada sumber-sumber eksternal untuk menaikkan atau menurunkan suhu tubuh mereka karena mereka tidak mampu mempertahankan melalui proses internal.

Pengertian Ektotermik

Ketika Anda terserang dingin Anda mungkin menghangatkan dengan menempatkan beberapa lapisan baju tambahan, atau pergi ke tempat yang lebih hangat seperti di dalam sebuah gedung. Mengubah lingkungan Anda membantu hangat Anda, tetapi tubuh Anda juga dalam bekerja karena itu tetap cukup banyak suhu yang sama tidak peduli berapa suhu di sekitar Anda.

Tubuh Anda mengatur suhu sendiri karena fungsi sel dan proses yang bekerja yang terbaik ketika Anda adalah sekitar 98,6 Ā° F. Karena tubuh Anda mampu mempertahankan suhu tertentu meskipun kondisi sekitarnya, Anda adalah seorang endotermik (hewan berdarah panas).

Ada banyak organisme yang tidak mampu untuk mempertahankan suhu tubuh mereka sendiri, dan ini disebut ektotermik (hewan berdasar dingin). Hewan berdarah dingin tergantung pada lingkungan eksternal baik hangat atau dinginĀ  karena tubuh mereka tidak melakukan proses apapun untuk mengubahnya. Seperti tubuh Anda, meskipun, proses seluler dari hewan ektotermik juga berfungsi terbaik pada suhu tertentu, sehingga ektotermik menemukan berbagai cara untuk memastikan mereka tidak terlalu panas atau terlalu dingin.

Contoh Hewan berdarah dingin

Salah satu cara hewan ektoterm yang dapat meningkatkan suhu tubuh mereka adalah dengan mencari sumber panas. Reptil adalah contoh yang bagus dari hal ini. Ular, kura-kura, kadal, dan buaya merupakan contoh hewan yang menggunakan matahari untuk menghangatkan diri. Anda mungkin bahkan melihat ini, karena banyak dari hewan-hewan ini terletak di jalan aspal panas siang hari atau keluar dari air untuk berjemur atas kayu bulat atau pulau-pulau kecil. Demikian juga, jika mereka mendapatkan terlalu hangat mereka mungkin mencari keteduhan untuk mendinginkan.

Beberapa hewan berdarah dingin mengatur suhu tubuh mereka dengan tinggal di lingkungan yang memiliki kondisi cukup konstan. Banyak invertebrata laut hidup dalam kondisi air yang berfluktuasi sangat sedikit, dan karena itu tidak perlu mencari sumber panas atau pendingin karena suhu tubuh mereka cocok dengan air sekitarnya.

Loading...

Beberapa hewan berdarah dingin akan masuk ke semacam hibernasi disebut mati suri jika mereka terlalu dingin. Mati suri pada dasarnya menutup tubuh sehingga metabolisme memperlambat secara drastis atau berhenti semua bersama-sama. Hal ini memungkinkan ektotermik untuk bertahan hidup dalam kondisi dingin untuk waktu yang lama. Beberapa endotermik juga dapat masuk ke dalam mati suri, tetapi ini biasanya untuk bertahan hidup untuk periode waktu tertentu ketika ketersediaan pangan rendah. Contoh ektotermik yang memanfaatkan mati suri adalah kelelawar, burung, dan tikus.

Tergantung pada Lingkungan

Karena ektotermik tidak secara internal mengatur suhu tubuh mereka sendiri, mereka tidak perlu mengambil makanan sebanyak endotermik. Mereka juga umumnya tidak mengeluarkan banyak energi mencari makanan, karena mencari makanan sangat mahal energi, begitu banyak ektotermik akan menunggu makanan datang kepada mereka. Meskipun hal ini tidak menggunakan energi banyak dalam mencari makanan, itu tidak mungkin sangat produktif juga. Buaya sekali lagi memberikan contoh yang sangat baik di sini, karena mereka adalah predator yang menunggu untuk jangka waktu yang lama untuk makanan akan datang ke sana, dan kemudian dengan cepat bertindak saat waktunya tepat.

Ektotermik cenderung lebih lamban ketika mereka dingin karena metabolisme mereka telah melambat selama waktu tersebut. Hewan yang dingin pada malam hari ketika matahari tidak tersedia sering perlu pemanasan sebelum mereka dapat menyelesaikan hari itu. Matahari adalah seperti sebuah secangkir kopi pagi bagi ektotermik – mereka perlu untuk memulai menggeliat sehingga mereka dapat mulai mencari makanan.

Ringkasan

Hal ini dapat menguntungkan karena lebih sedikit energi yang digunakan untuk proses metabolisme, tetapi juga bisa mahal karena mereka harus menunggu untuk makanan mereka untuk datang kepada mereka. Banyak ektotermik masuk ke dalam mati suri selama waktu yang dingin karena ini memperlambat metabolisme mereka dan memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dalam kondisi seperti itu. Beberapa ektoterm mencari sumber panas untuk meningkatkan suhu tubuh mereka, sementara yang lain tinggal di lingkungan dengan kondisi hampir konstan.

Loading...

Artikel terkait lainnya