Parasitisme adalah bagaimana hubungan simbiosis di antara dua jenis spesies yang mana satu organisme (parasit) hidup pada atau di dalam organisme lain (inang), menyebabkan inang menderita beberapa tingkat kerusakan. Parasit mengurangi kebugaran inangnya tetapi meningkatkan kebugarannya sendiri, biasanya dengan mendapatkan makanan dan tempat tinggal.

Ringkasan: Parasitisme

  • Parasitisme adalah jenis hubungan simbiosis di mana satu organisme diuntungkan dengan mengorbankan yang lain.
  • Spesies yang diuntungkan disebut parasit, sedangkan yang dirugikan disebut inang.
  • Lebih dari setengah dari semua spesies yang dikenal adalah parasit.
  • Parasit ditemukan di semua kerajaan biologis.
  • Contoh-contoh parasit manusia termasuk cacing gelang, lintah, kutu, kutu, dan tungau.

Istilah “parasit” berasal dari kata Yunani parasititos, yang berarti “orang yang makan di meja yang lain.” Studi tentang parasit dan parasitisme disebut parasitologi.

Ada parasit yang termasuk dalam setiap kerajaan biologis (hewan, tumbuhan, jamur, protozoa, bakteri, virus). Di dunia hewan, setiap parasit memiliki pasangan hidup-bebas. Contoh-contoh parasit termasuk nyamuk, mistletoe, cacing gelang, semua virus, kutu, dan protozoa yang menyebabkan malaria.

Bedanya Parasitisme dan Predasi

Parasit dan predator bergantung pada organisme lain untuk satu atau lebih sumber daya, tetapi mereka memiliki banyak perbedaan. Predator membunuh mangsanya untuk mengkonsumsinya. Akibatnya, predator cenderung secara fisik lebih besar dan / atau lebih kuat dari mangsanya. Parasit, di sisi lain, cenderung jauh lebih kecil dari inang mereka dan biasanya tidak membunuh inang. Sebagai gantinya, parasit hidup pada atau di dalam inang selama periode waktu tertentu. Parasit juga cenderung bereproduksi lebih cepat daripada inang, yang biasanya tidak terjadi pada hubungan predator-mangsa.

Bedanya Parasitisme, Mutualisme dan Komensalisme

Parasitisme, mutualisme, dan komensalisme adalah tiga jenis hubungan simbiosis antar organisme. Dalam parasitisme, satu spesies diuntungkan dengan mengorbankan yang lain. Dalam mutualisme, kedua spesies mendapat manfaat dari interaksi. Dalam komensalisme, satu spesies mendapat manfaat, sementara yang lain tidak dirugikan atau dibantu.

Jenis-jenis Parasitisme

contoh ParasitismeParasit dapat dikelompokkan sesuai dengan tempat tinggal mereka. Ektoparasit, contohnya seperti kutu, hidup di permukaan inang. Endoparasit, contohnya seperti cacing usus dan protozoa dalam darah, hidup di dalam tubuh inang. Mesoparasit, contohnya seperti beberapa copepoda, memasuki pembukaan tubuh inang dan sebagian menyematkan diri.

Siklus hidup dapat menjadi dasar untuk mengklasifikasikan parasit. Parasit obligat membutuhkan inang untuk menyelesaikan siklus hidupnya. Parasit fakultatif dapat menyelesaikan siklus hidupnya tanpa inang. Terkadang persyaratan lokasi dan siklus hidup dapat digabungkan. Sebagai contoh, ada parasit intraseluler obligat dan parasit usus fakultatif.

Parasit dapat diklasifikasikan sesuai dengan strateginya. Ada enam strategi parasit utama. Tiga berhubungan dengan penularan parasit:

  • Parasit yang ditransmisikan secara langsung, seperti kutu dan tungau, mencapai inangnya sendiri.
  • Parasit yang ditularkan melalui trofi, seperti trematoda dan cacing gelang, dimakan oleh inangnya.
  • Parasit yang ditransmisikan vektor bergantung pada inang perantara untuk mengangkutnya ke inang definitifnya. Contoh dari parasit yang ditransmisikan vektor adalah protozoa yang menyebabkan penyakit tidur (Trypanosoma), yang diangkut dengan menggigit serangga.

Tiga strategi lain melibatkan efek parasit pada inangnya:

  • Kastor parasit baik sebagian atau sepenuhnya menghambat kemampuan reproduksi inang tetapi membiarkan organisme hidup. Energi yang dimiliki tuan rumah terhadap reproduksi dialihkan untuk mendukung parasit. Contohnya adalah teritip Sacculina, yang merosot gonad kepiting sedemikian rupa sehingga jantan mengembangkan penampilan betina.
  • Parasitoid akhirnya membunuh inang mereka, membuat mereka hampir menjadi pemangsa. Semua contoh parasitoid adalah serangga yang bertelur di atau di dalam inang. Ketika telur menetas, remaja yang berkembang berfungsi sebagai makanan dan tempat berlindung.
  • Mikropredator menyerang lebih dari satu inang sehingga sebagian besar organisme inang dapat bertahan hidup. Contoh mikropredator termasuk kelelawar vampir, lamprey, kutu, lintah, dan kutu.

Jenis parasitisme lainnya termasuk parasit induk, di mana inang membesarkan anak muda dari parasit (mis., Kukuk); kleptoparasitisme, di mana parasit mencuri makanan inang (mis., skuas mencuri makanan dari burung lain); dan parasitisme seksual, di mana jantan mengandalkan betina untuk bertahan hidup (mis., anglerfish).

Mengapa Kita Membutuhkan Parasit?

Mengapa Kita Membutuhkan Parasit?Parasit membahayakan tuan rumah mereka, jadi tergoda untuk berpikir mereka harus diberantas. Namun, setidaknya setengah dari semua spesies yang dikenal adalah parasit. Parasit berperan penting dalam suatu ekosistem. Parasit membantu mengendalikan spesies dominan, memungkinkan kompetisi dan keanekaragaman. Parasit mentransfer materi genetik antar spesies, yang berperan dalam evolusi. Secara umum, keberadaan parasit merupakan indikasi positif kesehatan ekosistem.

Contoh Simbiosis Parasitisme

Berikut ini beberapa contoh simbiosis parasitisme organisme lainnya, baik pada manusia, hewan, maupun tumbuhan.

Parasitisme Pada Manusia

Lebih dari 100 jenis organisme yang berbeda dapat bersifat parasit bagi manusia termasuk jamur, lintah, kutu, kutu, tungau, cacing pita, protozoa, virus, dan cacing. Mereka dapat menyebabkan berbagai masalah seperti kekurangan gizi, penyakit kuning, diare, dan bahkan dalam kasus yang parah, kematian.

Parasitisme Pada tumbuhan

Kutu daun adalah serangga kecil berwarna hijau yang membuat parasit tanaman dengan memakan getahnya. Banyak jenis jamur juga dapat menyerang tanaman dan dapat merusak gandum, buah, dan sayuran.

Parasitisme Pada Serangga

Parasit Entomofagus adalah serangga yang memarasit serangga lain. Biasanya parasit ini menyerang larva, atau serangga muda. Beberapa serangga menyimpan telurnya di dalam tubuh larva spesies serangga lain; ketika telur menetas, parasit muda membunuh dan memakan larva, mendapatkan nutrisi darinya.

Parasitisme Pada Ikan

Contoh parasit pada ikan misalnya seperti copepoda (krustasea kecil), nematoda, dan lintah. Ikan inang masih bisa makan, dan akan bertahan hidup dengan isopod di mulutnya, tetapi isopod mengkonsumsi sedikit darah dan lendir ikan saat tinggal di sana.