Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala

Dehidrasi adalah suatu kondisi dimana kadar air dalam tubuh terlalu rendah. Hal ini dapat mengakibatkan berbagai efek minor dan mayor dalam tubuh dan dapat mematikan. Artikel ini membahas dehidrasi, penyebab, gejala dan efek.

Pengantar

Berikut adalah salah satu fakta yang paling dasar dari biologi manusia: air sangat penting bagi kehidupan. Tubuh manusia adalah sekitar 70% air, dan air diperlukan untuk banyak proses tubuh kita. Air membuat volume besar sitosol dalam sel kita, yang merupakan cairan yang mendukung organel. Air adalah komponen besar cairan tubuh dan jaringan, termasuk darah, keringat, dan air mata.

Air juga merupakan komponen penting dalam pencernaan makanan kita untuk nutrisi, dan digunakan untuk memecah makanan dalam proses yang dikenal sebagai katabolisme. Proses ini (dan banyak lainnya) memberitahu kita bahwa tanpa air, kita tidak bisa bertahan hidup.

Oleh karena itu, tubuh kita sangat sensitif terhadap perubahan dalam jumlah air yang ada di sistem. Peningkatan air, yang dikenal sebagai overhidrasi, dapat mematikan dan dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai keracunan air. Sebaliknya, penurunan air dapat menyebabkan dehidrasi, yang merupakan kondisi yang juga dapat mematikan. Artikel ini akan membahas dehidrasi dan efeknya dalam tubuh manusia.

Bagaimana Dehidrasi Terjadi?

Homeostasis adalah ketika tubuh mempertahankan lingkungan internal yang stabil. Salah satu aspek dari homeostasis adalah tingkat yang tepat dari air dalam tubuh. Tubuh kita dirancang untuk mengenali ketika tingkat air terlalu rendah, dan akan merangsang respon dalam rangka untuk membawa lebih banyak. Sebagai contoh, ketika kita haus, tubuh kita menandakan kebutuhan air sehingga kita akan minum lebih banyak dan meningkatkan kadar air kita. Selain itu, jika kita berada rendah tingkat air, tubuh kita akan mengurangi jumlah keringat dan urin kita hasilkan dalam rangka untuk memperlambat kehilangan cairan. Sebagian besar tanggapan ini efisien dalam keadaan normal, dan dapat membawa tingkat air kembali ke homeostasis.

Dehidrasi terjadi ketika salah satu tanggapan ini dipengaruhi, baik secara fisik maupun kimia. Misalnya, katakan Anda bekerja berat. Tentu saja, Anda akan mulai berkeringat untuk mendinginkan suhu tubuh Anda. Namun, jika Anda tidak mengisi cairan Anda secara berkala, Anda mungkin mulai berhenti berkeringat. Itu adalah sinyal bahwa Anda dehidrasi. Orang-orang yang mengabaikan rasa haus saat berolahraga, atau yang tidak minum cairan benar saat bekerja, sering mengalami dehidrasi karena kurangnya secara fisik cairan pengganti.

Contoh lain dari dehidrasi dapat terjadi ketika suhu menjadi terlalu tinggi. Jika Anda tinggal di Jakarta, misalnya, Anda tahu bahwa suhu sering jauh di atas suhu tubuh normal kita, dan akan sering menyebabkan berkeringat. Individu yang berada di tempat di mana suhu tinggi harus ingat untuk mengganti cairan, atau mereka akan mengalami dehidrasi.

Secara kimia, hormon yang (messenger biologis dalam tubuh) bertanggung jawab untuk menjaga tingkat air dalam tubuh. Kelenjar pituitari di otak memproduksi hormon yang dikenal sebagai vasopresin yang mencegah buang air kecil dalam rangka untuk menghemat air. Jika, sebagai contoh, tubuh tidak cukup memproduksi vasopressin, maka individu akan sering buang air kecil, dan dengan demikian kehilangan air secara cepat. Ini adalah bahan kimia (dan berbasis penyakit) menyebabkan dehidrasi. Efek serupa juga bisa dilihat dengan hormon lain, termasuk aldosteron.

kelenjar pada otak

Apakah Pengaruh Dehidrasi?

Karena air memiliki begitu banyak kegunaan dalam tubuh, dehidrasi dapat memiliki efek meluas. Beberapa dari efek ini sederhana, dan mudah diperbaiki, sementara yang lain dapat merugikan dan mematikan. Berikut adalah beberapa dari banyak efek yang dehidrasi yang mungkin dialami.

Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala

Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala

Pada Mulut

Dehidrasi sering menyebabkan mulut kering dan bibir pecah-pecah. Hal ini disebabkan oleh dua hal. Pertama, dehidrasi yang akan menurunkan jumlah air liur yang secara alami diproduksi di dalam mulut. Hal ini, pada gilirannya, akan menyebabkan interior mulut menjadi kering sampai cairan diganti. Demikian juga, cairan di bibir dapat dikurangi, yang akan menyebabkan jaringan di bibir menjadi kering dan rapuh. Kedua kondisi ini kecil dibandingkan dengan tanda-tanda lain dari dehidrasi, dan mudah diperbaiki dengan air minum dan menggunakan pelembab obat untuk bibir.

Dalam Darah

Sebagian besar darah terdiri dari air. Ketika air berkurang, darah menjadi lebih tebal dan lebih lambat beredar. Akibatnya, jantung harus memompa lebih keras untuk mendorong darah melalui pembuluh tebal. Hal ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan kerusakan jantung. Jika dehidrasi berkepanjangan, maka kesehatan jantung dan pembuluh darah akan terpengaruh, dan ini dapat menyebabkan kematian.

Panas Berlebihan

Seperti disebutkan sebelumnya, keringat terutama terdiri dari air. Dalam hal bahwa seseorang memiliki tingkat rendah air dalam tubuhnya, produksi keringat akan berhenti. Hal ini dapat menyebabkan overheating, karena keringat digunakan untuk mendinginkan tubuh bawah. Individu yang menderita dehidrasi cenderung mengalami kelelahan karena panas dan stroke akibat panas, yang kedua kondisi di mana produksi keringat menurun. Keduanya mematikan jika tidak diobati. Contoh-contoh ini, sekali lagi, hanya beberapa efek bahwa dehidrasi dapat dialami pada tubuh.

Ringkasan

Dehidrasi ini disebabkan oleh penurunan air di dalam tubuh. Karena tubuh menggunakan air dalam banyak hal, dehidrasi dapat menyebabkan banyak efek samping yang berbeda. Tubuh akan mencoba untuk mengatur kadar air melalui hormon dan respon fisik (seperti haus), tetapi jika metode ini tidak mengembalikan tingkat air dalam tubuh, hasilnya bisa mematikan.

1 comment on “Pengertian Dehidrasi Penyebab dan Gejala

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *