Pengertian Eksogami

Eksogami adalah aturan untuk pemilihan pasangan, di mana hubungan pernikahan antara anggota kelompok yang sama atau sistem kekerabatan dilarang. Aturan ini menentukan bahwa pasangan harus dipilih dari marga yang berbeda dari marganya sendiri, yang melarang pernikahan antar kerabat.

Dalam masyarakat saat ini, aturan tersebut secara khusus menjabarkan larangan pernikahan di antara kelompok kerabat langsung, seperti saudara kandung, ibu, ayah; dll. Namun, dalam beberapa budaya eksogami adalah norma parah yang menentukan siapa yang harus dipilih sebagai pasangan dan perkawinan dengan anggota dari kampung, desa atau suku yang sama dilarang. Dalam hal tidak mematuhi disposisi eksogami, hukuman berkisar dari ketidaksetujuan terbuka hingga kematian.

Ini menyiratkan bahwa untuk mendapatkan jodoh, anggota suku atau komunitas tertentu harus meninggalkan lingkungannya untuk pergi dan mencarinya di kelompok lain yang sama sekali berbeda. Kegunaan aturan ini adalah untuk menjaga kerja sama antar kelompok, terutama di suku dan desa di mana bekerja bersama sangat penting untuk bertahan hidup.

Ada dua jenis bentuk kekerabatan dalam masyarakat, satu melalui darah dan lainnya melalui pernikahan. Dengan cara ini, kekerabatan membentuk seluruh struktur yang meskipun sifatnya kolektif, mempertahankan individualitasnya, memperluas pengaruhnya di sekitar melalui penciptaan struktur kekerabatan lainnya, yaitu keluarga baru. Jaringan kekerabatan ini tidak hanya memiliki fungsi biologis, tetapi juga menjalankan fungsi politik dan ekonomi.

Eksogami diduga terkait dengan aturan larangan inses. Namun, eksogami melarang pernikahan antara orang-orang dari kelompok yang sama – apakah mereka kerabat atau tidak. Selain itu, aturan yang melarang hubungan inses dimaksudkan untuk melarang hubungan kelamin, sementara eksogami secara khusus berfokus pada pelarangan ikatan pernikahan.

Asal usul eksogami

Asal-usul aturan eksogami adalah untuk mendukung persatuan antara kelompok-kelompok sosial yang berbeda dan konsep mulai digunakan pada pertengahan abad XIX ketika pengamatan pertama fenomena tersebut diwujudkan dalam suku-suku Australia. Pentingnya yayasan ini adalah untuk membangun hubungan antara kelompok-kelompok lain.

Eksogami kemudian dimulai di arena politik, untuk memperkuat suku-suku dengan aliansi dengan kelompok-kelompok masyarakat lainnya. Dipercayai bahwa eksogami pergi dengan penangkapan perempuan dari suku-suku tetangga untuk mendapatkan lebih banyak kekuasaan atas mereka, atau mungkin karena kekurangan perempuan dalam kelompok yang sama.

Antropolog Belgia Claude Levi-Strauss Menunjukkan dalam karyanya bahwa baik eksogami maupun hukum yang melarang inses memiliki pendekatan praktis: memaksa wanita untuk bereproduksi dengan pria lain dari kelompok yang berbeda.

Hal yang sama terjadi dalam biologi. Diketahui bahwa persilangan antar individu dari kelompok atau klan yang berbeda berguna untuk mendiversifikasi keturunannya. Kasus yang berbeda adalah perkawinan sedarah, yang bagi beberapa penulis inses daripada menjadi tabu, menimbulkan orang dengan masalah fisik dan mental turun-temurun dan transmisi gambar genetik paralel. Dengan demikian, diyakini bahwa masyarakat yang lebih tua berkembang dengan cara eksogami dan non-bawaan seperti yang dianggap di masa lalu.

Mungkin saja dalam masyarakat ini, meskipun pernikahan saudara diizinkan, itu hanya diperuntukkan bagi keluarga kerajaan yang berusaha untuk melestarikan garis keturunan mereka untuk generasi yang akan datang. Tapi ini bukan kasus untuk semua rakyatnya, yang tidak memiliki aturan untuk memilih pasangan mereka.

Dengan demikian, eksogami sesuai dengan pola adaptif yang mendukung evolusi kelompok dan menghindari kemungkinan keturunan dengan masalah genetik yang terkait dengan perkawinan sedarah. Ini berlaku tidak hanya untuk manusia, tetapi untuk semua hewan.

Semakin jauh campuran individu, keturunan akan lebih sehat dan kuat. Kondisi genetik yang menjadi predisposisi penyakit ini sering ditemukan di tempat-tempat di mana perkawinan sedarah biasa terjadi, seperti di komunitas kecil yang ditutup untuk waktu yang lama.

Namun, eksogami tidak hanya mewakili manfaat di bidang genetik, tetapi juga melibatkan banyak aspek sosial dan politik dari berbagai masyarakat dan sistem.

Eksogami dalam budaya

Ada berbagai penjelasan eksogami sepanjang sejarah. Banyak yang percaya itu terkait dengan totemisme, gagasan religius tentang penghormatan ilahi terhadap darah klan, yang merupakan substansi suci. Sangat mungkin bahwa ini adalah salah satu motivasi dari suku-suku ketika mencari pasangan dalam kelompok lain.

Namun, pertukaran pria dan wanita tidak dapat dianggap sebagai kekuatan pemersatu kelompok yang berbeda, meningkatkan kekuatan ekonomi dan politik dari aliansi yang dibentuk.

Saat ini, eksogami terus dipraktikkan di berbagai masyarakat modern dan banyak dijelaskan dalam literatur klasik. Ini dipraktikkan di beberapa suku Australia, di masyarakat Turki dan Eskimo. Dalam kelompok manusia ini, eksogami tetap ada selama beberapa generasi, yang berhasil menyatukan klan yang berbeda dalam darah atau bahasa yang sama, dan dengan ini untuk mencapai kepemilikan dan rasa satu bangsa.

Ada juga jenis eksogami yang disebut eksogami linguistik. Dalam hal ini, pernikahan terjadi antara dua orang yang berbicara bahasa yang berbeda.

Ini sangat umum di suku Tukano, kelompok adat dari zona barat laut Amazon. Dalam pernikahan ini, membuat pasangan berbicara dengan bahasa yang sama dan mengubahnya menjadi anggota suatu bangsa, memberikan rasa memiliki dan aliansi.

Di bagian lain dunia, seperti di wilayah Atlantik Kanada, fenomena yang sama terjadi secara teratur, dan keluarga biasanya terdiri dari pasangan yang berbicara bahasa Prancis sementara yang lain berbicara bahasa Inggris.

Eksogami dalam biologi

Dari sudut pandang ilmiah, eksogami terkait dengan jarak genetik antara pasangan. Namun, jika dilihat dari sudut pandang kepentingan genetik etnis, kawin sedarah memungkinkan keluarga untuk mempertahankan kekerabatan, tanpa kehilangan gen atau karakteristik yang representatif.

Ambil contoh kasus pasangan Kaukasia dan Cina. Anak-anak Anda akan membawa gen yang paling dominan dalam kasus masing-masing orang tua, tetapi sekitar 80% dari kondisi genetik orang lain akan hilang.

Dengan cara ini kita menemukan bahwa walaupun eksogami tidak mempertahankan karakteristik genetik murni dari kelompok asalnya, apa yang dibolehkan adalah menyebarkan gen yang paling dominan di daerah baru tempat keturunan dilahirkan

Melihatnya dengan cara yang sederhana, endogami dalam setiap kombinasi genetik kembali ke “mengaduk kartu kumpulan gen”, mendistribusikan kombinasi baru tetapi dari elemen yang sama. Alih-alih, eksogami “mengaduk dan mengganti geladak dengan yang baru” dan mendistribusikan “kartu” (gen) baru di masing-masing keturunan.

Karena itu, kepentingan eksogami bukanlah pelestarian materi genetik dari waktu ke waktu dari generasi ke generasi. Ini dimaksudkan untuk berbaur dengan orang yang berbeda dan dengan demikian memperluas pengaruh yang melampaui struktur DNA.

Eksogami di dunia

Meskipun dalam penjelasan eksogami, kita menemukan bahkan teori seleksi alam Darwin, di mana organisme yang paling kuat dan paling siap adalah yang bertahan hidup (kombinasi genetik yang lebih baik dihasilkan oleh eksogami); Saat ini eksogami ditafsirkan sebagai mekanisme bertahan hidup, karena ia mengurangi konflik dalam klan asal dengan suku-suku tetangga dan membangun rasa memiliki dan solidaritas antara individu yang berbeda yang tidak terkait.

Eksogami kemudian membangun kesetiaan dan memperkuat ikatan. Ini mempromosikan solidaritas dan kohesi sosial, mengurangi setiap konflik internal antara masyarakat. Dalam pandangan aliansi ini, pernikahan akan dianggap sebagai bentuk pertukaran utama dan dasar, sebagai barter.

Dalam sebuah klan, eksogami mengurangi ketegangan perempuan mereka, karena menghilangkan persaingan di antara mereka. Alih-alih, itu secara positif memungkinkan aliansi dan menstimulasi kepedulian dan kepedulian di antara berbagai kelompok sosial.

Eksogami adalah pola umum dalam masyarakat di Afrika dan India, di mana membangun aliansi dengan klan tetangga melalui eksogami memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup sistem kasta dan sub-kasta mereka. Dalam hal ini, seorang wanita dalam peran yang relevan dalam kasta atau klannya, kebetulan mengambil peran penting lain dalam kelompok selain miliknya, mempertahankan posisi suku atau klan.

Dengan cara ini, pernikahan penting untuk membentuk aliansi, mengubah hubungan, menyetujui hak-hak tertentu dan membangun kekerabatan yang sah di antara keturunannya. Aliansi pernikahan adalah dasar dari struktur sosial budaya primitif, yang memungkinkan pembentukan yang lebih solid, membangun pengaturan domestik, mentransmisikan properti, dan otoritas politik.

Ada tiga bentuk perkawinan di dunia: perkawinan sedarah dengan orang-orang yang memiliki kekerabatan atau kelompok yang sama; Hipogami; Perkawinan di mana pasangan dipilih oleh minat yang sama dan salah satu dari mereka kehilangan posisi sosialnya ketika dimasukkan ke dalam kelompok yang lain; Dan eksogami – yang menunjukkan bahwa pernikahan harus dilakukan dengan seseorang dari klan lain selain miliknya sendiri.

Akhirnya, eksogami akan menjadi alat yang digunakan kelompok dan klan untuk memperluas jaringan mereka dalam masyarakat, pengembangan aliansi politik, meningkatkan kekerabatan dan kekuasaan, rasa memiliki dan persatuan di negara-negara, pilihan pasangan, kasih sayang antara berbagai suku, kurang penyakit keturunan dan keuntungan adaptif untuk membangun ikatan dan memperkuat aliansi yang memungkinkan penguatan dan kelangsungan hidup di masa budaya.

Loading...