Pengertian Equinox

Equinox adalah peristiwa di mana titik subsolar sebuah planet melewati Khatulistiwa. Equinox adalah satu-satunya waktu ketika belahan bumi utara dan selatan mengalami jumlah siang dan malam yang kira-kira sama.

Di Bumi, ada dua equinox setiap tahun: satu di sekitar 21 Maret dan satu lagi di sekitar 22 September.

Kadang-kadang, ekuinoks dijuluki “vernal equinox” (ekuinoks musim semi) dan “ekuinoks musim gugur” (fall equinox), meskipun ini memiliki tanggal yang berbeda di belahan bumi utara dan selatan. Ekuinoks bulan Maret adalah vernal equinox di Belahan Utara, dan ekuinoks autumnal di Selatan. Ekuinoks September adalah ekuinoks musim gugur di belahan bumi utara dan vernal di selatan.

Apa itu Equinox

Selama ekuinoks, deklinasi matahari adalah 0 °. Deklinasi matahari menggambarkan garis lintang Bumi di mana matahari berada tepat di atas kepala pada siang hari. (Ekuator, tentu saja, adalah 0 ° lintang.)

Jadi, ekuinoks adalah satu-satunya waktu dalam setahun ketika titik subsolar langsung berada di Ekuator. Titik subsolar adalah area di mana sinar matahari bersinar tegak lurus ke permukaan bumi — sudut yang tepat. Hanya selama ekuinoks, poros Bumi 23,5 ° tidak miring ke arah atau menjauh dari matahari: pusat cakram Matahari yang dirasakan berada di bidang yang sama dengan Ekuator.

Sebelum dan sesudah titik balik, titik subsolar bermigrasi ke utara atau selatan. Setelah ekuinoks bulan Maret, titik subsolar bermigrasi ke utara saat Belahan Bumi Utara miring ke arah matahari. Sekitar 21 Juni, titik subsolar mengenai Garis balik utara, (23,5 ° LU). Ini adalah titik balik matahari bulan Juni, setelah titik subsolar mulai bermigrasi ke selatan. Setelah titik balik September, titik subsolar terus bergerak ke selatan saat Belahan Bumi Selatan miring ke arah matahari. Sekitar 21 Desember, titik subsolar mengenai Garis balik selatan (23,5 ° S). Ini adalah titik balik matahari bulan Desember.

Seperti namanya, equinox menunjukkan belahan bumi yang sama terang, dengan terminator surya yang membagi bumi dari utara ke selatan secara merata. (Terminator surya adalah garis gelap yang menunjukkan cahaya siang dan matahari pada bola dunia.)

Titik balik yang benar akan menunjukkan 12 jam baik siang dan malam. Meskipun equinox sedekat dengan fenomena ini seperti yang terjadi di Bumi, bahkan selama equinox siang dan malam tidak persis sama. Ini sebagian besar disebabkan oleh pembiasan atmosfer.

Pembiasan atmosfer menggambarkan cara cahaya tampak menekuk atau menyimpang dari garis lurus saat melewati atmosfer Bumi. Refraksi atmosfer adalah hasil dari peningkatan kepadatan udara, yang mengurangi kecepatan cahaya melalui udara. Karena pembiasan atmosfer, kita dapat melihat matahari beberapa menit sebelum matahari terbit dan terbenam.

Akibatnya, area di dekat Ekuator Bumi mengalami sinar matahari yang relatif konstan dan sedikit variasi equinoctial. Ekuinoks dan musim selestial umumnya memiliki dampak yang lebih kecil daripada pola yang didorong iklim seperti curah hujan (musim hujan dan musim kemarau).

Pertengahan garis lintang

Variasi musiman meningkat dengan garis lintang. Pembiasan atmosfer juga meningkatkan disparitas dalam panjang “ekuinoks” siang dan malam. Pada garis lintang sekitar 30 °, siang hari sekitar delapan menit lebih lama dari malam.

Wilayah Kutub

Refraksi atmosfer paling dramatis di Kutub Utara dan Antartika, dengan siang hari memanjang sekitar 12 jam dan 16 menit. Dengan cara ini, ekuinoks di daerah kutub menandakan perubahan lambat dari “matahari tengah malam” menjadi “malam kutub.”

“Matahari tengah malam” menggambarkan fenomena di mana matahari tidak pernah turun di bawah cakrawala, membuat daerah itu bermandikan sinar matahari 24 jam sehari. “Malam kutub” menggambarkan fenomena yang berlawanan, waktu di mana matahari tidak pernah terbit, membuat wilayah itu gelap selama 24 jam.

Gangguan ekuinoks

Satelit rentan terhadap gangguan pada hari-hari sebelum dan sesudah ekuinoks. “Sun outage” menggambarkan gangguan ini.

Selama ekuinoks, matahari disejajarkan langsung di belakang satelit dalam orbit geostasioner di Ekuator. Terletak tepat di atas titik subsolar, satelit dibanjiri dengan radiasi matahari langsung. Radiasi matahari ini dapat mengganggu dan bahkan menghentikan satelit dari transmisi sinyal.

Banyak satelit komunikasi mengorbit di sekitar Khatulistiwa, dan konsumen mungkin mengalami koneksi Internet yang lambat, radio statis, atau layar televisi beku selama pemadaman matahari ekuinoktial.

Ekuinoks Extraterrestrial

Sebagian besar planet mengalami ekuinoks. Waktu ekuinoks ditentukan oleh kemiringan aksial dan karakteristik orbital planet ini.

Pada raksasa gas Saturnus, misalnya, ekuinoks sangat dramatis. Sekitar 15 tahun memisahkan equinox di Saturnus, dan equinox berlangsung sekitar empat hari.

Sistem cincin spektakuler Saturnus mengorbit di bidang yang sama dengan ekuator planet. Meskipun cincin itu membentang ribuan kilometer ke angkasa, mereka sebenarnya sangat tipis, hanya sekitar satu kilometer lebarnya. Selama ekuinoks Saturnus, cincin (dan ekuator Saturnus) sejajar sempurna dengan matahari. Foto yang diambil dari perspektif matahari mengungkapkan cincin sebagai garis setipis silet.

Equinox Maret

Ekuinoks bulan Maret, yang secara tidak resmi menandai musim semi, secara tradisional diamati sebagai masa kelahiran kembali dan pembaruan. Karena alasan ini, banyak budaya telah merayakan ekuinoks Maret sebagai hari pertama tahun baru. Kalender Babilonia kuno dimulai pada bulan purnama pertama setelah ekuinoks bulan Maret, dan hari ini, banyak kalender budaya dan agama terus merayakan tahun baru di musim semi.

Mungkin tahun baru ekuinokial yang paling luas dan terkenal adalah Nowruz, hari pertama tahun ini dalam kalender Persia. Selama lebih dari 3.000 tahun, Nowruz telah menjadi hari libur keagamaan di Zoroastrianisme, tetapi hari ini ditandai dengan perayaan sekuler di seluruh Eropa Timur dan Asia Tengah. Liburan Nowruz termasuk tokoh-tokoh mitos (seperti Amu Nowruz, kadang-kadang dijuluki “Santa Claus Iran”), pertemuan keluarga tradisional, dan barang-barang “dosa-haft.”

Haft-sin adalah tujuh makanan simbolis yang terkait dengan Nowruz, semuanya dimulai dengan huruf Arab atau Persia: sabze (kecambah, melambangkan kelahiran kembali); samanu (puding manis, melambangkan kekayaan); senjed (kering, buah-buahan seperti kurma, melambangkan cinta); peramal (bawang putih, melambangkan kesehatan); seeb (apel, melambangkan kecantikan); somac (buah sumac merah, melambangkan warna matahari terbit); dan serkeh (cuka, melambangkan usia dan kebijaksanaan).

Di luar perayaan tahun baru, equinox bulan Maret dirayakan dalam hari libur di seluruh dunia. Vernal Equinox Day adalah hari libur nasional di Jepang. Festival Yahudi Paskah dimulai malam bulan purnama setelah titik balik Maret. Tanggal Paskah, salah satu hari libur paling penting dalam kalender Kristen, dihitung dengan menggunakan ekuinoks bulan Maret.

Equinox September

Lebih sedikit peristiwa menandai titik balik September. Mungkin yang paling akrab dari ini adalah Rosh Hashanah dan Yom Kippur, “Hari-hari Suci Mahakudus”.

Rosh Hashanah adalah tahun baru Yahudi, ditandai sekitar titik balik September. Rosh Hashanah dihitung 163 hari setelah hari pertama Paskah (yang dihitung sendiri oleh titik balik Maret). Terdengarnya shofar, tanduk domba jantan yang digunakan sebagai trompet selama ribuan tahun ritual Yahudi, menyambut Rosh Hashanah.

Yom Kippur, hari paling suci dalam kalender Yahudi, jatuh sekitar 10 hari setelah Rosh Hashanah. Yom Kippur adalah hari libur khidmat yang dikenal sebagai “Hari Pendamaian.” Secara tradisional diamati dengan puasa sepanjang hari dan doa untuk pengampunan.

Sebagian besar acara budaya yang terkait dengan ekuinoks September terkait dengan festival panen musim gugur. Chuseok, yang dirayakan selama tiga hari di Korea, adalah salah satu festival rakyat yang paling akrab. Kadang-kadang dijuluki “Thanksgiving Korea,” Chuseok adalah perayaan keluarga dan warisan pertanian Korea yang kaya.

Loading...