Pengertian Histamin: Efek dan Peran

Histamin adalah molekul pensinyalan, yang mengirim pesan antar sel. Ini memberitahu sel-sel perut untuk membuat asam lambung. Dan itu membantu otak kita tetap terjaga. Anda mungkin telah melihat efek ini diilustrasikan oleh obat-obatan yang menghambat histamin. Beberapa antihistamin dapat membuat kita mengantuk dan antihistamin lain digunakan untuk mengobati refluks asam.

Histamin juga bekerja dengan sistem kekebalan tubuh kita.

Histamin membantu melindungi kita dari penjajah asing. Ketika sistem kekebalan menemukan penyerang, sel-sel kekebalan yang disebut sel-B membuat antibodi IgE. IgE seperti tanda-tanda “WANTED” yang menyebar ke seluruh tubuh, memberi tahu sel-sel kekebalan lain tentang penjajah tertentu untuk dicari.

Akhirnya sel mast dan basofil mengambil IgE dan menjadi peka. Ketika mereka bertemu dengan penyerang target … Mereka memuntahkan histamin dan bahan kimia inflamasi lainnya.

Tindakan Histamin sangat bagus untuk melindungi tubuh terhadap parasit.

Tetapi dengan alergi, sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap zat-zat yang tidak berbahaya, bukan parasit. Saat inilah histamin menjadi musuh kita. Alergen yang umum termasuk kacang, serbuk sari, dan bulu binatang.

Histamin bekerja dengan saraf untuk menghasilkan rasa gatal. Dalam alergi makanan dapat menyebabkan muntah dan diare. Dan itu mengerutkan otot-otot di paru-paru, membuatnya lebih sulit untuk bernapas.

Yang paling mengkhawatirkan adalah ketika histamin menyebabkan anafilaksis, reaksi parah yang berpotensi fatal. Saluran udara yang bengkak dapat mencegah pernapasan, dan penurunan tekanan darah yang cepat dapat membuat organ-organ darah vital kelaparan.

Jadi apa yang bisa dilakukan histamin?

Antihistamin memblokir sel dari melihat histamin dan dapat mengobati alergi umum. Obat-obatan seperti steroid dapat menenangkan efek peradangan alergi. Dan anafilaksis perlu diobati dengan suntikan epinefrin, yang membuka saluran udara, dan meningkatkan tekanan darah.

Jadi hubungan kita dengan histamin adalah … rumit. Kita bisa melakukan yang lebih baik.

Apa itu

Histamin adalah bahan kimia yang diproduksi dan disimpan dalam tubuh. Histamin adalah bagian dari respon kekebalan tubuh kita dan dilepaskan selama reaksi alergi. Pelajari lebih lanjut tentang zat Histamin dan tujuannya dalam tubuh.

Pengertian Histamin

Apakah Anda menderita alergi? Mungkin Anda sudah familiar dengan gejala demam yang muncul setiap musim semi. Anda mungkin mengalami bersin, gatal, mata berair dan energi rendah ketika musim semi mekar penuh. Atau mungkin Anda memiliki alergi terhadap hewan dan setiap kali kucing bersentuhan dengan Anda, Anda timbul ruam. Apapun gejala yang mungkin Anda alami, mereka disebabkan oleh reaksi alergi dalam tubuh Anda yang melepaskan bahan kimia yang disebut histamin. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada zat ini dan memperoleh pemahaman tentang tujuannya dalam tubuh.

Seperti disebutkan sebelumnya, histamin adalah bahan kimia yang tersimpan dalam tubuh kita. Hal ini dihasilkan oleh sel-sel yang dikenal sebagai sel mast. Histamin adalah sebuah molekul protein dengan rumus kimia C5H9N3. Ini berfungsi sebagai bagian penting dari respon kekebalan tubuh kita. Ketika kita bersentuhan dengan alergen, seperti serbuk sari atau bulu binatang, histamin dilepaskan oleh tubuh ke lokasi kontak. Tujuan dari respon ini adalah untuk membantu tubuh mengatasi iritasi yang disebabkan oleh alergen. Anehnya, histamin dilepaskan sebenarnya menyebabkan gejala alergi. Selain itu, dalam kasus-kasus alergi parah, pelepasan histamin dapat mematikan.

Peran Histamin

Dalam rangka untuk lebih memahami peran histamin, mari kita telusuri reaksi alergi secara lebih rinci. Bayangkan berjalan melalui lapangan rumput yang tinggi selama bulan Juni (atau musim berbunga). Bagi Anda yang mengalami alergi, saya hampir tidak perlu untuk menggambarkan pas bersin Anda yang akan Anda alami. Hidung Anda akan mulai bekerja, dan mata dan tenggorokan segera terasa gatal, tapi kenapa? Dan apa, tepatnya, apakah ini ada hubungannya dengan histamin?

Dalam skenario tertentu, serbuk sari telah memasuki tubuh melalui hidung dan mulut. Seringkali ketika ada benda asing di dalam tubuh Anda, sistem kekebalan tubuh akan dipicu. Hal ini karena paling sering penyerbu benda asing yakni bakteri atau virus. Karena tubuh Anda diprogram untuk melawan infeksi dan menjaga lingkungan internal yang sehat, harus bertindak ketika ada penyusup. Dalam kasus ini, itu adalah butiran mikroskopis serbuk sari yang sekarang dianggap musuh, dan tubuh Anda ingin membersihkan diri dari hama ini. Jadi, sinyal segera dikirim keluar untuk pelepasan histamin.

Histamin sekarang bertindak sebagai pembawa pesan, melakukan perjalanan ke lokasi iritasi untuk mengaktifkan respon tertentu di daerah itu. Secara kimiawi, histamin bekerja dalam tubuh dengan cara mengikat dengan reseptor khusus pada molekul protein di berbagai bagian tubuh. Ketika terikat pada reseptor, efek tertentu diproduksi, seperti peradangan atau peningkatan produksi lendir. Reaksi alergi seseorang mengalami tergantung pada jumlah histamin dilepaskan. Ini bervariasi dari individu ke individu.

Ada empat jenis situs reseptor dalam tubuh. Salah satu yang paling penting adalah dikenal sebagai H1. Reseptor ini terlibat dalam reaksi alergi. Tapi ini bukan satu-satunya peran histamin dalam tubuh. Histamin juga mengikat reseptor H1 untuk membantu mengatur jam internal Anda. Pengikatan histamin pada reseptor H1 membuat Anda merasa lebih waspada. Selain itu, pengikatan histamin dengan jenis lain dari reseptor mempengaruhi sekresi asam lambung serta beberapa efek neurologis.

Efek Histamin

Ketika histamin tiba di lokasi iritasi, hal itu menyebabkan beberapa efek penting. Salah satunya adalah dilatasi, atau pelebaran, pembuluh darah kecil di daerah itu. Hal ini dikenal sebagai respon inflamasi, atau pembengkakan. Pembengkakan meningkatkan aliran darah ke daerah tersebut. Apakah anda pernah disengat lebah? Biasanya kulit semakin merah dan bengkak yang tepat di sekitar lokasi sengatan. Hal ini disebabkan histamin memicu pembuluh darah untuk membesar. Meskipun dapat menjadi tidak nyaman, peradangan merupakan bagian dari proses penyembuhan alami tubuh. Dengan memungkinkan untuk aliran darah lebih cepat ke daerah, sel darah putih dapat disampaikan pada tingkat yang lebih cepat. Gatal-gatal dan ruam adalah contoh lain dari respon inflamasi.

Histamin juga menyebabkan penyempitan pada otot polos. Jika Anda memiliki asma, histamin adalah sebagian untuk disalahkan. Ketika iritasi yang terhirup ke paru-paru, histamin dilepaskan ke daerah itu, dan otot-otot halus di sekitar bronkus mengkontraksi paru-paru. Hal ini membuat sulit bernapas dan dapat menghasilkan serangan asma.

Sekarang, hal itu mungkin tampak berlawanan dengan intuisi bahwa histamin dilepaskan sebagai bagian dari respon imun tetapi sebenarnya menghasilkan gejala alergi. Ada tujuan untuk proses ini. Mari kita mempertimbangkan gejala alergi yang umum, seperti bersin dan hidung meler. Bersin adalah alat yang ampuh yang digunakan oleh tubuh Anda untuk meledakan keluar penyusup yang tidak diinginkan. Apa cara yang lebih baik untuk mencoba untuk mengusir serbuk sari dari rongga hidung Anda?

Selain itu, ketika hidung Anda mulai berjalan seperti keran, itu hanyalah histamin memberitahu tubuh Anda untuk menghasilkan lebih banyak mukosa. Lendir adalah cara tubuh Anda mencoba untuk membersihkan alergen keluar dari hidung Anda. Hal ini dapat mengganggu namun gejala lain yang disebabkan oleh histamin yang ditujukan.

Meskipun histamin dimaksudkan untuk menjadi bagian dari mekanisme pertahanan tubuh, juga dapat mematikan. Beberapa orang memiliki respon imun yang sangat kuat terhadap alergen tertentu, seperti sengatan lebah. Respon ini merangsang pelepasan jumlah yang sangat besar histamin, dimana tubuh tidak dapat menangani sekaligus. Hasilnya bisa syok anafilaktik, yang bisa menyebabkan kematian.

Peran Antihistamin

Meskipun histamin dilepaskan sebagai cara tubuh mencoba untuk membantu, itu benar-benar dapat menghasilkan lebih dari gangguan. Respon alergi yang disebabkan oleh histamin dapat menyebabkan kesengsaraan mutlak bagi penderita alergi. Untuk alasan itu, antihistamin dikembangkan sebagai cara untuk mengatasi gejala alergi.

Antihistamin bekerja dengan mengikat reseptor sel yang biasanya diikat oleh histamin. Dengan memblokir lokasi reseptor, histamin tidak dapat menyampaikan pesan bagi tubuh untuk menghasilkan gejala alergi. Jadi, bersin, gatal, dan peradangan umumnya dapat berkurang.

Namun, sebagaimana disebutkan sebelumnya, pengikatan histamin pada reseptor H1 membantu mengatur jam internal Anda. Jika antihistamin yang digunakan dan histamin tidak mampu mengikat dengan baik, tingkat kewaspadaan mungkin akan menurun. Mengantuk adalah efek samping yang umum dari antihistamin.

Ringkasan

Histamin adalah bahan kimia yang diproduksi dan disimpan dalam tubuh. Histamin dilepaskan ketika seseorang terjadi kontak dengan alergen. Histamin menghasilkan gejala alergi, seperti peradangan dan peningkatan produksi lendir. Histamin juga memainkan peran penting dalam mengatur jam internal Anda.


One thought on “Pengertian Histamin: Efek dan Peran

Comments are closed.