Pengertian Imperialisme, penyebab dan bedanya kolonialisme, kapitalisme

Imperialisme adalah doktrin politik yang menetapkan hubungan antara bangsa-bangsa dalam hal superioritas dan penyerahan, di mana seseorang mendominasi dan menjalankan otoritas atas yang lain. Dominasi tersebut dapat terjadi melalui teknik penjajahan (pemukiman, eksploitasi ekonomi, kehadiran militer) atau melalui subordinasi budaya (juga disebut akulturasi).

Kerajaan telah ada sejak awal umat manusia, dan dinamika penaklukan mereka selalu kurang lebih sama. Namun, dengan imperialisme kita biasanya merujuk pada periode ekspansi Eropa di seluruh dunia, yang dimulai pada abad kelima belas dan berlangsung hingga Zaman Kontemporer, ketika setelah Perang Dunia Kedua ada proses de-kolonisasi yang kompleks di Afrika dan Asia, terutama, karena koloni-koloni Amerika melakukannya melalui perang kemerdekaan pada abad ke-18 dan ke-19.

Selama tahap penjajahan dunia ini, kerajaan-kerajaan besar Eropa mendirikan pusat-pusat politik, ekonomi, dan militer untuk mengendalikan dan mengumpulkan sumber daya di berbagai lintang: benua Amerika yang baru ditemukan, benua Afrika dijarah untuk memberi makan industri budak, dan benua Asia, dari input komersial yang eksotis dan berharga diekstraksi. Periode paling intens dari proses ekspansi kekaisaran ini adalah dekade antara 1880 dan 1914.

Hubungan antara Kekaisaran dan koloninya, pada dasarnya, adalah dominasi politik dan ekonomi, baik melalui kekuatan brutal (penaklukan militer) atau penerapan undang-undang yang mendukung metropolis, memaksakan pembatasan, pajak, atau koloni di koloni. ketentuan perdagangan yang tidak adil, tetapi menurut logika kekaisaran akan menjadi biaya untuk menjadi bagian dari “masyarakat yang lebih maju.” Tetapi kebenarannya itu adalah cara untuk mendapatkan monopoli barang dan sumber daya.

Penyebab imperialisme

Imperialisme Eropa disebabkan oleh sebab-sebab berikut:

  • Kebutuhan akan bahan baku. Ingatlah bahwa Eropa saat ini terbangun oleh kapitalisme awal, sehingga perlu mempertahankan aliran bahan baku yang stabil untuk memproses dan mengubahnya menjadi produk olahan atau barang jadi. Sistem kolonial, yang mengekstraksi bahan mentah dari negara-negara kurang dengan harga ekonomi dan dengan tenaga kerja budak atau semi-budak, cocok untuk ini.
  • Persaingan kekaisaran. Berbagai kerajaan (sekarang kekaisaran) Eropa bersaing satu sama lain untuk melihat siapa yang lebih dulu berkembang dan siapa yang dapat melakukan dominasi atas yang lain, memaksimalkan wilayah mereka di benua lain. Dengan cara yang sama mereka bersaing untuk menguasai rute komersial maritim, yang merupakan jantung komersial dunia saat itu.
  • Penjelajahan dunia dan sains. Munculnya rasionalisme dan kemampuan manusia untuk mengubah realitas di sekelilingnya (sains dan teknologi) membutuhkan bahan-bahan baru untuk diketahui dan diproses, untuk mengakumulasi potensi industri yang akan memberinya keuntungan dibandingkan Kekaisaran lain. Dunia, untuk pertama kalinya dalam sejarah, tidak terbatas dan tidak diketahui, tetapi dapat dikenali, dapat dieksplorasi.
  • Etnosentrisme. Ideologi yang berlaku di Eropa pada masa itu melihat secara rasial lebih rendah daripada penduduk di seluruh dunia, yang memungkinkan pendudukan wilayah mereka dan eksploitasi mereka yang hampir budak, mengingat bahwa mereka “mengambil kemajuan” untuk orang-orang yang sebaliknya Mereka tidak akan pernah mengenalnya.

Imperialisme dan kolonialisme

Imperialisme tidak boleh disamakan dengan kolonialisme, bahkan jika itu adalah proses yang biasanya berjalan beriringan. Kolonialisme adalah sistem ekonomi-politik ekstraktif, di mana negara yang kuat mendominasi negara yang lebih lemah untuk mengekstraksi barang dan sumber daya materialnya, secara aktif merebut tanah dan sumber dayanya, menjadikan penduduknya dalam kondisi perbudakan atau perbudakan, dan memaksakan hukum dan sistem pemerintahan yang paling cocok untuk penyerang.

Perbedaan antara imperialisme dan kolonialisme berkaitan dengan fakta bahwa yang pertama dari istilah-istilah ini dapat terjadi tanpa yang kedua, hanya sebagai hubungan ketidaksetaraan atau penyalahgunaan dalam hubungan antara dua negara berdaulat, sedangkan kolonialisme pada dasarnya menekan keberadaan Negara yang menjadi subjek. , atau memungkinkan keberadaannya hanya sebagai negara kolonial atau satelit politik (protektorat).

Imperialisme dan kapitalisme

Pengertian ImperialismeImperialisme meletakkan di Eropa basis energi, teknologi, dan material untuk pengembangan kapitalisme industri, yaitu segala sesuatu yang diusir ke negara-negara lain memungkinkan mereka untuk berinvestasi dalam sistem mereka sendiri dan tumbuh, berkembang terlebih dahulu dan menunda pengembangan bekas jajahan, karena mereka secara ekonomi, finansial dan politik bergantung pada metropolis.

Ketidaksetaraan ini, menurut beberapa teori, tercermin di masa kini dalam peran yang diasumsikan oleh Dunia Ketiga sebagai produsen massal bahan baku, peran yang memaksanya untuk bergantung pada ekonomi Dunia Pertama. Sebagai imbalannya, negara-negara Dunia Pertama melayani mereka sebagai pemberi pinjaman, menjual teknologi dan masih melihat mereka dengan paternalisme politik tertentu.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *