Pengertian Korporasi

Korporasi adalah jenis perusahaan komersial di mana tanggung jawab mitra terbatas pada modal yang telah mereka kontribusikan.

Korporasi adalah contoh paling jelas dari masyarakat kapitalis dalam dunia bisnis dan ekonomi. Sebagai kebajikan utama mereka, mereka memiliki kemampuan untuk menyalurkan modal dalam jumlah kecil yang nantinya dapat mengembangkan investasi produktif yang besar.

Karakteristik utama korporasi

Para peserta dalam jenis perusahaan komersial ini memiliki saham, yang dapat mereka jual dengan bebas di pasar. Artinya, mereka memiliki denominasi mitra yang dapat dialihkan. Di sisi lain, pemegang saham perseroan terbatas publik biasanya bertemu dari waktu ke waktu (biasanya untuk periode satu tahun) dalam rapat pemegang saham, tempat di mana langkah-langkah dan keputusan yang melampaui dan akhirnya diambil diambil dan dibahas. fundamental dalam kehidupan perusahaan.

Namun, para mitra biasanya tidak terkait langsung dengan masa depan perusahaan di mana mereka menjadi pemilik bersama, kecuali jika mereka telah dipercayakan dengan peran ini dalam anggaran rumah tangga atau sebagai keputusan rapat pemegang saham. Tugas ini biasanya jatuh ke tangan direktur perusahaan.

Pemisahan yang sering terjadi antara kepemilikan dan kendali di perusahaan-perusahaan ini umumnya sangat positif, karena pengelolaan biasanya diasumsikan oleh administrasi yang lebih profesional yang disiapkan untuk jenis proyek ini, dengan memprioritaskan pencarian keuntungan yang lebih besar bagi mitra, meninggalkan sisi kemungkinan kepentingan pribadi.

Salah satu kunci keberhasilan dan ekspansi korporasi secara global adalah mereka meningkatkan pembiayaan perusahaan dengan partisipasi kecil dalam banyak kasus, yang membuat mereka mudah ditempatkan dan dipasarkan di pasar. Alternatifnya, pada jenis perusahaan ini tidak ada jumlah mitra maksimal dan tidak ada modal maksimal, sehingga kemungkinan pertumbuhannya cukup besar.

Namun, perlu dicatat bahwa tanggung jawab mitra terbatas dalam kasus ini, dan mereka memiliki kemungkinan dan hak untuk mengetahui secara langsung manajemen yang dijalankan oleh administrator. Untuk melakukan ini, mereka dapat menggunakan Dewan Direksi atau audit sebagai alat kontrol dan pengawasan, terutama dalam kasus di mana mereka menganggap bahwa manajemen perusahaan tidak dijalankan dengan benar atau mungkin dalam situasi berisiko.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *