Pengertian metakognisi, contoh dan manfaat

Metakognisi adalah untuk menyadari cara berpikir kita dan strategi kognitif kita. Ini dapat didefinisikan sebagai “berpikir tentang pemikiran kita”. Selain itu, ini melibatkan kontrol dan pengawasan proses kognitif kita sendiri Ketika kita belajar.

Kapasitas ini dapat dikembangkan dan dikaitkan dengan kecerdasan dan keberhasilan akademik. Itulah sebabnya itu adalah masalah yang ditangani terutama dalam psikologi pendidikan.

Contoh dari metakognisi adalah menyadari bahwa kita harus belajar lebih banyak satu teks daripada yang lain. Kita juga berlatih metakognisi ketika mengubah strategi mental untuk menyelesaikan masalah karena sebelumnya tidak berhasil.

Definisi metakognisi

Mendefinisikan metakognisi bukanlah tugas yang mudah. Meskipun istilah ini semakin banyak digunakan, ada perdebatan besar tentang konseptualisasinya. Tampaknya ini karena istilah berbeda digunakan untuk menggambarkan fenomena yang sama. Misalnya, metakognisi kadang-kadang muncul dalam literatur sebagai “kontrol eksekutif” atau “pengaturan diri.”

Secara umum, ini mengacu pada kemampuan manusia untuk merefleksikan dan mengatur pengalaman kognitif mereka sendiri. Proses ini tampaknya berada dalam fungsi eksekutif kita, yang merupakan kapasitas yang terkait dengan pengawasan dan pengaturan proses kognitif. Dengan kata lain, Perhatian, memori kerja, Perencanaan, perilaku yang menghambat, mengendalikan emosi, dll.

Istilah metakognisi sering dikaitkan dengan John Flavell, untuk penelitiannya yang luas di bidang ini. Psikolog perkembangan AS ini pertama kali menggunakan konsep ini pada tahun 1979. Flavell menjelaskan bahwa metakognisi berarti pengetahuan dan kontrol kognisi.

Dengan demikian, “metakognisi” dapat dikonseptualisasikan sebagai semua proses yang mengarahkan kognisi. Bagaimana mendeteksi aspek-aspek tentang pemikirannya sendiri, memikirkan pemikirannya sendiri dan meresponsnya melalui kontrol dan regulasi. Artinya, itu terjadi ketika kita merencanakan, mengatur, mengevaluasi, dan membuat perubahan dalam perilaku belajar kita mencari perbaikan.

Unsur metakognisi

Metakognisi terdiri dari tiga elemen:

Pengetahuan metakognitif

Apa yang kita ketahui tentang diri kita dan orang lain adalah bagaimana kita memproses informasi. Ini mencakup pengetahuan yang kita miliki tentang diri kita sendiri sebagai siswa atau pemikir, serta faktor-faktor yang memengaruhi kinerja kita. Ini disebut “pengetahuan deklaratif”.

Ini juga mencakup “pengetahuan prosedural”. Artinya, apa yang kita ketahui tentang strategi dan prosedur kita untuk melakukan tugas yang berbeda. Akhirnya, itu termasuk “pengetahuan kondisional”, yaitu untuk mengetahui kapan dan mengapa menggunakan pengetahuan deklaratif dan prosedural.
Regulasi metakognitif

Yang berarti pengaturan pengalaman kognitif dan pembelajaran kita. Ini dilakukan melalui tiga keterampilan: perencanaan dan pemilihan strategi yang tepat, pengawasan kinerja sendiri, dan evaluasi hasil yang diperoleh.

Dalam yang terakhir, seseorang dapat merefleksikan efisiensi yang dengannya tugas telah dilakukan. Ini mungkin melibatkan evaluasi ulang strategi yang digunakan.

Pengalaman metakognitif

Ini merujuk pada latihan metakognitif itu sendiri yang kita lakukan selama upaya kognitif.

Contoh metakognisi

Ada banyak contoh metakognisi, meskipun beberapa disebutkan. Kita dapat mengatakan bahwa kita sedang berlatih metakognisi ketika:

  1. Kita menyadari proses pembelajaran kita sendiri. Artinya, kita bisa mengamati dan menganalisisnya dari luar.
  2. kita menyadari proses mental yang kita gunakan setiap saat.
  3. kita  merenungkan bagaimana kita belajar.
  4. kita mengontrol penggunaan strategi pembelajaran yang paling tepat dalam setiap kasus.
  5. kita mempertahankan motivasi untuk waktu yang lama hingga tugas selesai.
  6. kita menyadari hal-hal internal atau eksternal yang mengganggu kita dan kita berusaha untuk mengabaikannya dan memenuhi tujuan.
  7. Waspadai kelemahan dan kekuatan kita dalam hal bidang kognitif. Misalnya: “Saya mengalami kesulitan mengingat tanggal, meskipun saya memiliki memori yang sangat baik Untuk mengingat gambar dan elemen visual lainnya.”
  8. Mengenali apakah tugas tertentu akan menjadi rumit untuk dipahami.
  9. Ketahui strategi apa yang digunakan dan apakah sesuai untuk kegiatan yang akan dilakukan. Sebagai contoh: “Jika saya menulis di atas kertas konsep-konsep kunci dari teks ini, saya akan menghafalnya dengan lebih baik.” Atau, “Mungkin saya akan lebih mudah memahami subjek jika saya membacanya dengan cepat.”
  10. kita  menyadari bahwa strategi tertentu tidak berhasil dan kita mencoba melakukan yang berbeda. Mungkin juga kita menyadari bahwa ada strategi lain yang lebih baik atau lebih nyaman dan efisien.
  11. Sebelum melakukan kegiatan apa pun, kita merencanakan diri dengan bertanya pada diri sendiri apa tujuannya, strategi apa yang akan kita gunakan, dan mana yang telah kita lakukan di masa lalu yang dapat membantu kita.
  12. kita  bertanya-tanya tentang proses tugas yang telah kita selesaikan. Jika kita dapat menggunakan strategi lain atau jika hasilnya telah diharapkan.

Manfaat metakognisi

Metakognisi penting dalam pendidikan karena telah terbukti penting untuk keberhasilan pembelajaran.

Siswa yang sering menggunakan keterampilan metakognitif mereka mencapai skor tes yang lebih baik dan melakukan pekerjaan lebih efisien. Para siswa ini dengan cepat mengidentifikasi strategi apa yang digunakan untuk tugas dan fleksibel untuk menggantikan atau memodifikasi untuk mencapai tujuan mereka.

Bahkan, telah diamati bahwa pengetahuan metakognitif dapat mengimbangi IQ dan kurangnya pengetahuan sebelumnya.

Selain itu, sebuah studi oleh Rosen, Lim, Carrier & Cheever (2011) menemukan bahwa mahasiswa dengan kemampuan metakognitif tinggi menggunakan ponsel lebih sedikit selama di kelas. Manfaat lain dari metakognisi meliputi:

  1. Membantu peserta didik menjadi peserta didik yang mandiri dan mandiri, mengendalikan kemajuan mereka sendiri.
  2. Berguna di berbagai usia.
  3. Keterampilan metakognitif membantu memperluas apa yang dipelajari ke berbagai konteks dan tugas.
  4. Keterampilan mengajar metakognisi di sekolah tidak mahal dan juga tidak membutuhkan perubahan infrastruktur.

Bagaimana cara mengembangkan metakognisi

Ada banyak cara untuk mengembangkan metakognisi dan mengajarkannya di sekolah. Secara umum, penting bagi kita untuk menyadari diri kita sendiri dan kinerja kita secara realistis.

Memang benar bahwa setiap individu mengembangkan strategi metakognitif sendiri, sehingga strategi tidak selalu baik untuk semua orang. Itulah sebabnya latihan, daripada mengajarkan strategi pembelajaran, didasarkan pada membuat siswa sadar akan pikiran dan kekuatan mereka sendiri.

Pengembangan keterampilan metakognitif membantu belajar memahami. Ini berarti bahwa kemampuan untuk mengenali proses pembelajaran kita sendiri dikembangkan, sehingga meningkatkan efektivitasnya, kinerjanya, dan kontrol terhadapnya.

Tujuannya adalah untuk dapat merencanakan, memantau, dan mengevaluasi pembelajaran. Selain mengetahui cara belajar yang lebih baik dan menjadi sadar akan apa yang dipelajari dan bagaimana itu dipelajari.

Beberapa tugas yang dapat dilakukan untuk meningkatkan metakognisi adalah:

  • Cobalah berbagai cara untuk melakukan aktivitas yang sama. Misalnya, di sekolah, dimungkinkan untuk belajar kata dengan strategi yang berbeda.

Ini dapat berupa: mengaitkan kata itu dengan yang lain yang sudah dikenal, membentuk kalimat dengannya, menghubungkan kata baru itu dengan suara orang lain yang sudah digunakan, mengaitkan kata baru itu dengan gambar atau gambar, atau membuatnya berima dengan kata-kata lain.

Setiap orang akan lebih bermanfaat satu strategi daripada yang lain. Atau, Anda akan tahu cara menggunakan masing-masing sesuai dengan konteks atau momen di mana Anda berada. Artinya, pertama-tama penting untuk mengetahui strategi apa yang digunakan untuk mempelajari sesuatu atau mencapai tujuan tertentu. Setelah Anda mempraktikkan strategi ini, cobalah untuk mengidentifikasi mana yang paling berguna bagi Anda pada waktu tertentu.

  • Cara lain untuk mengembangkan metakognisi adalah melakukan latihan penilaian diri setelah setiap topik. Misalnya, cobalah untuk merefleksikan kinerja Anda dalam pekerjaan atau kegiatan tertentu, bersikap realistis. Apa yang bisa Anda tingkatkan? Bagian mana yang lebih sederhana bagi Anda? Apa yang paling rumit?
  • Ketika Anda melakukan beberapa tugas kognitif, cobalah untuk memecah dalam langkah-langkah apa strategi kognitif yang Anda gunakan untuk mencapai tujuan. Misalnya, ketika Anda akan menghafal konten ujian, cobalah untuk mengetahui strategi apa yang Anda gunakan, hal-hal apa yang akan membuat Anda didekonsentrasi atau apa yang bisa Anda coba ubah untuk membuatnya lebih baik.
  • Strategi lain adalah pengembangan survei-mandiri untuk membandingkan apa yang dipelajari dalam tugas-tugas studi independen. Ini mungkin termasuk pertanyaan seperti:

Apa ide utama dari teks? Bisakah saya mengulangi bagian teks dengan kata-kata saya sendiri? Apakah ada perbedaan antara gagasan saya sebelumnya tentang isi teks dan apa yang telah saya pelajari di dalamnya? Apa masalah pemahaman yang saya temui? Sudahkah saya menemukan inkonsistensi antara berbagai bagian teks?

  • Membuat peta konseptual. Ini dimaksudkan untuk mewakili hubungan antara konsep yang berbeda. Dengan demikian ketergantungan, persamaan dan perbedaan antara konsep dimanifestasikan, serta organisasi hierarkis mereka.

Ini berfungsi untuk membuat kita sadar akan proses belajar kita sendiri dan nilai hubungan antara konsep. Yang terpenting, di antara mereka yang tampaknya tidak memiliki koneksi.

  • Biarkan siswa mengajukan pertanyaan alih-alih guru. Yaitu, sebelum sebuah karya, pameran atau ujian, cobalah untuk memikirkan apa yang akan Anda tanyakan jika Anda harus memeriksa domain subjek yang ada.

Di sisi lain, guru dapat memberi tahu siswa mereka untuk bertanya tentang mata pelajaran yang harus mereka pelajari atau baca sebelumnya. Mereka juga dapat merefleksikan pertanyaan yang diajukan: apakah pertanyaan itu sederhana atau jauh dari tujuan pembelajaran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *