Pengertian Perdagangan bebas – keuntungan dan kelemahan

Dalam istilah paling sederhana, perdagangan bebas adalah ketiadaan total kebijakan pemerintah yang membatasi impor dan ekspor barang dan jasa. Sementara para ahli ekonom telah lama berpendapat bahwa perdagangan antar negara adalah kunci untuk mempertahankan ekonomi global yang sehat, beberapa upaya untuk benar-benar menerapkan kebijakan perdagangan bebas murni pernah berhasil.

Apa sebenarnya perdagangan bebas itu, dan mengapa para ekonom dan masyarakat umum memandangnya secara berbeda?Pengertian Perdagangan bebas

Singkat

  • Perdagangan bebas adalah impor dan ekspor barang dan jasa yang tidak dibatasi antar negara.
  • Kebalikan dari perdagangan bebas adalah proteksionisme — kebijakan perdagangan yang sangat ketat yang dimaksudkan untuk menghilangkan persaingan dari negara lain.
  • Saat ini, sebagian besar negara industri mengambil bagian dalam perjanjian perdagangan bebas hybrid (FTA), menegosiasikan pakta multinasional yang memungkinkan, tetapi mengatur tarif, kuota, dan pembatasan perdagangan lainnya.

Definisi Perdagangan Bebas

Perdagangan bebas sebagian besar adalah kebijakan teoretis di mana pemerintah sama sekali tidak mengenakan tarif, pajak, atau bea atas impor, atau kuota untuk ekspor. Dalam hal ini, perdagangan bebas adalah kebalikan dari proteksionisme, kebijakan perdagangan defensif yang dimaksudkan untuk menghilangkan kemungkinan persaingan asing.

Namun pada kenyataannya, pemerintah dengan kebijakan perdagangan bebas umumnya masih memberlakukan beberapa langkah untuk mengendalikan impor dan ekspor. Seperti Amerika Serikat, sebagian besar negara industri merundingkan “perjanjian perdagangan bebas”, atau FTA dengan negara lain yang menentukan tarif, bea, dan subsidi yang dapat diterapkan oleh negara-negara tersebut pada impor dan ekspor mereka. Misalnya, Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA), antara Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko adalah salah satu FTA yang paling terkenal. Sekarang umum dalam perdagangan internasional, FTA jarang menghasilkan perdagangan bebas murni dan tidak dibatasi.

Pada tahun 1948, Amerika Serikat bersama dengan lebih dari 100 negara lain menyetujui Kesepakatan Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT), sebuah pakta yang mengurangi tarif dan hambatan lain untuk berdagang di antara negara-negara penandatangan. Pada tahun 1995, GATT digantikan oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Saat ini, 164 negara, yang merupakan 98% dari seluruh perdagangan dunia, adalah anggota WTO.

Terlepas dari partisipasi mereka dalam FTA dan organisasi perdagangan global seperti WTO, sebagian besar pemerintah masih memberlakukan beberapa pembatasan perdagangan seperti proteksionis seperti tarif dan subsidi untuk melindungi pekerjaan lokal. Misalnya, apa yang disebut “Pajak Ayam,” tarif 25% untuk mobil, truk ringan, dan van tertentu yang diberlakukan oleh Presiden Lyndon Johnson pada tahun 1963 untuk melindungi pembuat mobil A.S. tetap berlaku hingga hari ini.

Teori Perdagangan Bebas

Sejak zaman Yunani Kuno, para ekonom telah mempelajari dan memperdebatkan teori dan efek kebijakan perdagangan internasional. Apakah pembatasan perdagangan membantu atau melukai negara-negara yang memaksanya? Dan kebijakan perdagangan mana, mulai dari proteksionisme ketat hingga perdagangan bebas sepenuhnya yang terbaik untuk negara tertentu? Selama bertahun-tahun perdebatan tentang manfaat versus biaya kebijakan perdagangan bebas untuk industri domestik, dua teori utama perdagangan bebas telah muncul: merkantilisme dan keunggulan komparatif.

Merkantilisme

Merkantilisme adalah teori untuk memaksimalkan pendapatan melalui ekspor barang dan jasa. Tujuan dari merkantilisme adalah keseimbangan perdagangan yang menguntungkan, di mana nilai barang yang diekspor suatu negara melebihi nilai barang yang diimpornya. Tarif tinggi pada barang-barang manufaktur yang diimpor adalah karakteristik umum dari kebijakan merkantilis. Advokat berpendapat bahwa kebijakan merkantilis membantu pemerintah menghindari defisit perdagangan, di mana pengeluaran untuk impor melebihi pendapatan dari ekspor. Sebagai contoh, Amerika Serikat, karena penghapusan kebijakan merkantilis dari waktu ke waktu, telah menderita defisit perdagangan sejak 1975.

Dominan di Eropa dari abad ke-16 hingga ke-18, merkantilisme sering menyebabkan ekspansi dan perang kolonial. Akibatnya, popularitasnya dengan cepat menurun. Saat ini, ketika organisasi multinasional seperti WTO berupaya mengurangi tarif secara global, perjanjian perdagangan bebas dan pembatasan perdagangan non-tarif menggantikan teori merkantilisme.

Keunggulan komparatif

Keunggulan komparatif menyatakan bahwa semua negara akan selalu mendapat manfaat dari kerja sama dan partisipasi dalam perdagangan bebas. Populer dikaitkan dengan ekonom Inggris David Ricardo dan bukunya 1817 “Prinsip Ekonomi Politik dan Perpajakan,” hukum keunggulan komparatif mengacu pada kemampuan suatu negara untuk memproduksi barang dan menyediakan layanan dengan biaya lebih rendah daripada negara lain. Keunggulan komparatif memiliki banyak karakteristik globalisasi, teori bahwa keterbukaan dunia dalam perdagangan akan meningkatkan standar hidup di semua negara.

Keunggulan komparatif adalah kebalikan dari keunggulan absolut — kemampuan suatu negara untuk menghasilkan lebih banyak barang dengan biaya satuan yang lebih rendah daripada negara lain. Negara-negara yang dapat mengenakan biaya lebih sedikit untuk barang-barangnya daripada negara lain dan masih menghasilkan keuntungan dikatakan memiliki keunggulan absolut.

Pro dan Kontra Perdagangan Bebas

Apakah perdagangan bebas global yang murni membantu atau melukai dunia? Berikut adalah beberapa masalah yang perlu dipertimbangkan.

5 Keuntungan Perdagangan Bebas:

  • Perdagangan Bebas merangsang pertumbuhan ekonomi: Bahkan ketika pembatasan terbatas seperti tarif diterapkan, semua negara yang terlibat cenderung untuk mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang lebih besar. Misalnya, Kantor Perwakilan Perdagangan AS memperkirakan bahwa menjadi penandatangan NAFTA (Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara) meningkatkan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat sebesar 5% per tahun.
  • Ini membantu konsumen: Pembatasan perdagangan seperti tarif dan kuota diterapkan untuk melindungi bisnis dan industri lokal. Ketika pembatasan perdagangan dihapus, konsumen cenderung melihat harga yang lebih rendah karena lebih banyak produk yang diimpor dari negara-negara dengan biaya tenaga kerja yang lebih rendah tersedia di tingkat lokal.
  • Ini meningkatkan investasi asing: Ketika tidak dihadapkan dengan pembatasan perdagangan, investor asing cenderung untuk menuangkan uang ke bisnis lokal membantu mereka berkembang dan bersaing. Selain itu, banyak negara berkembang dan terisolasi diuntungkan oleh masuknya uang dari investor A.S.
  • Ini mengurangi pengeluaran pemerintah: Pemerintah sering mensubsidi industri lokal, seperti pertanian, untuk kehilangan pendapatan karena kuota ekspor. Setelah kuota dicabut, pendapatan pajak pemerintah dapat digunakan untuk tujuan lain.
  • Ini mendorong transfer teknologi: Selain keahlian manusia, bisnis dalam negeri mendapatkan akses ke teknologi terbaru yang dikembangkan oleh mitra multinasional mereka.

5 Kelemahan Perdagangan Bebas:

  • Ini menyebabkan hilangnya pekerjaan melalui outsourcing: Tarif cenderung mencegah outsourcing pekerjaan dengan menjaga harga produk pada tingkat kompetitif. Bebas tarif, produk yang diimpor dari luar negeri dengan biaya upah lebih rendah, lebih murah. Walaupun ini mungkin terlihat baik bagi konsumen, hal itu menyulitkan perusahaan lokal untuk bersaing, memaksa mereka untuk mengurangi tenaga kerja mereka. Memang, salah satu keberatan utama NAFTA adalah bahwa ia mengalihdayakan pekerjaan Amerika ke Meksiko.
  • Ini mendorong pencurian kekayaan intelektual: Banyak pemerintah asing, terutama yang di negara-negara berkembang, sering gagal untuk menganggap serius hak kekayaan intelektual. Tanpa perlindungan hukum paten, perusahaan sering kali memiliki inovasi dan teknologi baru dicuri, memaksa mereka untuk bersaing dengan produk palsu buatan dalam negeri dengan harga lebih rendah.
  • Ini memungkinkan kondisi kerja yang buruk: Demikian pula, pemerintah di negara berkembang jarang memiliki undang-undang untuk mengatur dan memastikan kondisi kerja yang aman dan adil. Karena perdagangan bebas sebagian tergantung pada kurangnya pembatasan pemerintah, perempuan dan anak-anak sering dipaksa untuk bekerja di pabrik-pabrik yang melakukan pekerjaan berat di bawah kondisi kerja yang seperti budak.
  • Ini dapat membahayakan lingkungan: Negara-negara berkembang hanya memiliki sedikit, jika ada undang-undang perlindungan lingkungan. Karena banyak peluang perdagangan bebas melibatkan ekspor sumber daya alam seperti kayu atau bijih besi, penebangan habis hutan dan penambangan strip tanpa reklamasi sering kali merusak lingkungan setempat.
  • Ini mengurangi pendapatan: Karena tingginya tingkat persaingan yang didorong oleh perdagangan bebas yang tidak dibatasi, bisnis yang terlibat akhirnya mengalami penurunan pendapatan. Bisnis kecil di negara-negara kecil adalah yang paling rentan terhadap efek ini.

Dalam analisis akhir, tujuan bisnis adalah untuk merealisasikan keuntungan yang lebih tinggi, sedangkan tujuan pemerintah adalah melindungi rakyatnya. Baik perdagangan bebas tanpa batasan maupun proteksionisme total tidak akan mencapai keduanya. Gabungan keduanya, seperti yang diterapkan oleh perjanjian perdagangan bebas multinasional, telah berkembang sebagai solusi terbaik.

Loading...