Pengertian Standar deviasi

Standar deviasi adalah nilai statistik yang digunakan untuk menentukan bagaimana sebaran data dalam sampel, dan seberapa dekat titik data individu ke mean – atau rata-rata – nilai sampel.

Sebuah standar deviasi dari kumpulan data sama dengan nol menunjukkan bahwa semua nilai-nilai dalam himpunan tersebut adalah sama. Sebuah nilai deviasi yang lebih besar akan memberikan makna bahwa titik data individu jauh dari nilai rata-rata.

Dalam distribusi normal data, juga dikenal sebagai kurva lonceng, sebagian besar data dalam distribusi – sekitar 68% – akan jatuh dalam, kurang atau lebih satu satu standar deviasi dari mean (-σ atau +σ). Sebagai contoh, jika standar deviasi dari satu kumpulan data adalah 2, maka sebagian besar data pada kumpulan akan berjarak plus atau minus 2 dari rata-rata. Sekitar 95,5% dari data yang terdistribusi normal adalah dalam dua standar deviasi dari mean, dan lebih dari 99% berada dalam jarak 3 standar deviasi dari rata-rata.

Untuk menghitung standar deviasi, ahli statistik pertama-tama menghitung nilai rata-rata dari semua titik data. Rata-rata adalah sama dengan jumlah dari semua nilai dalam kumpulan data dibagi dengan jumlah total titik data. Selanjutnya, penyimpangan setiap titik data dari rata-rata dihitung dengan mengurangkan nilai dari nilai rata-rata. Deviasi setiap titik data akan dikuadratkan, dan dicari penyimpangan kuadrat individu rata-rata. Nilai yang dihasilkan dikenal sebagai varians. Deviasi standar adalah akar kuadrat dari varians.

Biasanya, ahli statistik menemukan standar deviasi sampel dari populasi dan menggunakan itu untuk mewakili seluruh populasi. Menemukan data yang tepat untuk populasi yang besar tidak praktis, dan juga agak mustahil, sehingga menggunakan sampel yang representatif sering digunakan sebagai metode terbaik.

Sebagai contoh, jika seseorang ingin menemukan jumlah orang dewasa di negara bagian California yang beratnya antara 180 dan 200 pound, ia bisa mengukur bobot sejumlah kecil pria dan menghitung rata-rata mereka, varians dan standar deviasi, dan nilai yang diperoleh akan sama dan berlaku untuk populasi secara keseluruhan.

standar deviasi

Grafik ini menggambarkan penyebaran data standar deviasi.

Kegunaan Standar Deviasi

Selain menggunakan analisis statistik, standar deviasi juga dapat digunakan untuk menentukan jumlah risiko dan volatilitas terkait dengan investasi tertentu. Investor dapat menghitung standar deviasi tahunan pengembalian investasi dan menggunakan angka itu untuk menentukan seberapa stabil investasi tersebut. Angka standar deviasi yang lebih besar akan berarti investasi yang lebih berisiko, dengan asumsi stabilitas itu adalah hasil yang diinginkan.

Kelebihan Standar Deviasi:

Simpangan baku hampir selalu dipertimbangkan dalam hubungannya dengan nilai tengah (atau rata-rata). Misalnya, jika saya beri tahu Anda seseorang mendapat nilai 60 pada tes kecerdasan dengan nilai rata-rata 50, apakah itu benar-benar bagus? Yah, itu tergantung pada standar deviasi itu. Jika standar deviasi adalah 1 poin, skor 60 ini luar biasa dan orang itu jenius. Jika standar deviasi adalah 20, maka orang tersebut mungkin hanya rata-rata. Jika kita tidak tahu standar deviasi (atau metrik serupa lainnya), kita tidak tahu berapa banyak skor bervariasi di sekitar rata-rata.

  1. Anda dapat melakukan operasi aljabar dan tidak terlalu terpengaruh oleh fluktuasi pengambilan sampel daripada kebanyakan ukuran dispersi lainnya.
  2. Dimungkinkan untuk menghitung standar deviasi gabungan dari dua atau lebih kelompok. Ini tidak mungkin dilakukan dengan tindakan lain apa pun.
  3. Untuk membandingkan variabilitas dua atau lebih distribusi, koefisien variasi dianggap paling tepat dan ini didasarkan pada standar deviasi patokan.
  4. Standar deviasi paling menonjol digunakan dalam pekerjaan statistik lebih lanjut. Misalnya, dalam menghitung kemiringan, korelasi, dll., Penggunaan dibuat dari standar deviasi.
  5. Standar deviasi adalah inti sari dalam pengambilan sampel dan menyediakan unit pengukuran untuk distribusi normal.
Pengertian Standar deviasi

Standar deviasi adalah nilai statistik yang digunakan untuk menentukan bagaimana sebaran data dalam sampel, dan seberapa dekat titik data individu ke mean

Editor's Rating:
5

2 comments on “Pengertian Standar deviasi

  1. adiarsa

    Standar Deviasi dan Varians Salah satu teknik statistik yg digunakan untuk menjelaskan homogenitas kelompok. Varians merupakan jumlah kuadrat semua deviasi nilai-nilai individual thd rata-rata kelompok. Sedangkan akar dari varians disebut dengan standar deviasi atau simpangan baku.

    Standar Deviasi dan Varians Simpangan baku merupakan variasi sebaran data. Semakin kecil nilai sebarannya berarti variasi nilai data makin sama Jika sebarannya bernilai 0, maka nilai semua datanya adalah sama. Semakin besar nilai sebarannya berarti data semakin bervariasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *