Pengertian wilayah formal, fungsional, vernakular + contoh

Ada banyak cara berbeda untuk membagi lahan menjadi wilayah. Dalam artikel ini, kita akan melihat tipe umum wilayah dalam geografi, termasuk wilayah formal, wilayah fungsional, dan daerah vernakular.

Geografi

Bayangkan Anda sedang berdiri di tengah kota dan Anda mulai berjalan. Anda berjalan dan berjalan dan berjalan, dan kemudian Anda berada di pinggiran kota dan Anda terus berjalan dan berjalan dan berjalan, dan kemudian Anda berada di pedesaan dan Anda masih berjalan. Akankah Anda tahu kapan Anda berpindah dari satu tempat ke tempat lain? Bagaimana Anda bisa mengetahui apakah Anda melintasi garis kota, atau bahkan garis negara?

Geografi adalah studi tentang fitur bumi dan bagaimana perilaku manusia berinteraksi dengan mereka. Seringkali, bumi dibagi menjadi wilayah, atau daerah yang dibedakan satu sama lain. Tapi bagaimana daerah terbentuk? Apakah selalu ada batas yang jelas dari satu wilayah ke wilayah berikutnya? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, marilah kita melihat lebih dekat pada tiga tipe wilayah yang umum dalam geografi: wilayah formal, wilayah fungsional, dan wilayah vernakular.

Apa itu Wilayah?

Wilayah dipahami sebagai sistem terbuka dalam interaksi dengan lingkungan. Dengan demikian, titik beratnya ditempatkan lebih banyak di dalam inti daripada dalam batas, lebih pada fungsi daripada dalam kerangka alami dan menarik minat masyarakat dalam hal perilaku spasial.

Dengan demikian, wilayah, sebagai ruang yang dirasakan dan hidup, adalah tempat yang tepat untuk penelitian dan tindakan. Wilayah ini adalah kelompok spasial, wilayah adalah sistem terstruktur dengan kohesi dan fungsionalitas.

Komunitas budaya, persepsi penghuni ruang yang dihuni, pengalaman, perilaku dan warisan sosial, adalah variabel signifikan dalam analisis regional, yang berkontribusi untuk menyoroti atribut-atribut regionalitas. Ide-ide baru, anggaran metodologis modern, dan teknik-teknik canggih, beberapa lahir dalam revolusi teknologi, telah memperkuat konsep perwilayahan lama.

Ada tiga jenis wilayah: formal, fungsional, dan vernakular atau perseptual. Wilayah formal adalah daerah yang memiliki batas resmi, seperti negara, negara bagian, dan kota. Wilayah perseptual adalah wilayah yang dipengaruhi oleh representasi budaya dari wilayah tertentu, dan didasarkan pada pendapat bersama masyarakat.

Keseragaman dan Fungsi

Unit regional didasarkan pada dua prinsip. Satu disebut keseragaman dan yang lainnya untuk kohesi atau fungsi, aspek yang sering digabungkan dan diterjemahkan ke dalam bentuk organisasi tertentu.

Jadi dua jenis wilayah muncul: homogen atau seragam, juga disebut wilayah formal dan fungsional atau daerah terpolarisasi, juga disebut nodal. Kedua jenis daerah ini muncul dari jantung geografi, didukung oleh teorinya, metodenya, dan terutama modalitas operasionalnya.

Baik konsep wilayah formal maupun wilayah fungsional berguna pada semua tahap pekerjaan geografis selama diterapkan secara tepat waktu. Mereka juga berguna untuk tujuan penelitian dan untuk tujuan pengajaran, tetapi terutama untuk tindakan.

Pengertian Wilayah Formal

Wilayah formal adalah area yang ditentukan oleh batas-batas resmi. Wilayah formal dapat mencakup kota, kabupaten, provinsi, negara, atau bahkan wilayah geografis. Daerah-daerah tersebut didefinisikan secara jelas dengan menetapkan batas-batas, dan dianggap sebagai pengetahuan umum.

wilayah formalWilayah formal terbentuk karena persetujuan dan kesesuaian antara berbagai fenomena. Juga terhadap homogenitas yang ditimbulkan oleh kondisi alam atau oleh jenis kegiatan, atau simbiosis keduanya.

Wilayah formal juga mengintegrasikan konsep pengulangan wilayah formal dalam ruang peristiwa heterogen yang terkait erat satu sama lain. Menurut Juillard, seorang ahli geografi, kepribadian wilayah ini dirasakan dalam lanskap. Dalam pengertian itu Juillard berpendapat bahwa, bentang alam mengekspresikan keadaan sesaat dari hubungan tertentu, dari keseimbangan yang tidak stabil, antara kondisi alam, teknik transformasi alam; jenis ekonomi dan struktur demografis dan sosial dari kelompok manusia.

Contoh Wilayah Formal

Bayangkan Anda sedang berdiri di cicaheum, salah satu daerah terpadat di kota Bandung. Anda berada di kota Bandung, provinsi Jawa Barat, di pulau Jawa, yang ada di Indonesia. Tidak terlalu jauh adalah daerah gunung tangkuban parahu.

Contoh Wilayah Formal
Definisi wilayah formal mengacu pada area yang ditentukan oleh batas-batas resmi. Wilayah formal dapat mencakup kota, kabupaten, provinsi, negara, atau bahkan wilayah geografis.

Wilayah formal sering bersarang di dalam satu sama lain, sehingga ketika Anda berdiri di Cicaheum, Anda berada di kota Bandung, yang merupakan bagian dari provinsi jawa barat, yang terletak di dalam negara Indonesia, yang ada di benua Asia Tenggara. Semua itu adalah contoh wilayah formal: Anda berdiri di lima wilayah sekaligus! Wilayah formal dibuat atas dasar setidaknya satu atau lebih karakteristik berikut:

  1. Bahasa umum
  2. Agama
  3. Kebangsaan
  4. Afiliasi politik
  5. Budaya
  6. Fitur geografis (iklim, vegetasi, ketinggian, bentuk lahan, dll.)

Wilayah formal biasanya ditetapkan atas dasar satu atau lebih ciri-ciri nyata yang membedakan mereka dari daerah sekitarnya. Selain karakteristik yang berkaitan dengan penduduk manusia setempat, seperti bahasa, pendapatan, atau agama, wilayah formal juga dibuat berdasarkan karakteristik fisik, seperti iklim dan vegetasi. Pulau-pulau, misalnya, dipisahkan oleh batas-batas yang terjadi secara alami, dikelilingi oleh laut.

Pengertian Wilayah Fungsional

Wilayah fungsional adalah daerah yang didasarkan pada prinsip-prinsip organisasi spasial yang lebih tinggi: keberadaan jaringan perkotaan; hierarki yang diukur dalam hal aktivitas, populasi, aksesibilitas; jaringan dan gerakan merupakan desain dasar.

Batas-batas wilayah fungsional berubah seiring waktu, tergantung pada pengembangan infrastruktur dan layanan di daerah tersebut. Dalam geografi, Bumi dibagi menjadi ‘wilayah’ yang berbeda. Daerah-daerah ini menggunakan batas buatan yang memisahkan daerah berdasarkan pada beberapa properti yang lebih umum di dalam batas dan di luarnya.

Wilayah fungsional adalah area yang diatur di sekitar pusat atau titik fokus. Tempat-tempat di sekitarnya bergantung pada pusat oleh ikatan politik, sosial, dan ekonomi, seperti rute perdagangan, jaringan radio dan televisi, konektivitas internet, dan transportasi.

Untuk diklasifikasikan sebagai wilayah fungsional, seluruh area harus memiliki satu aktivitas karakteristik umum. Kejadian maksimum dari aktivitas ini berada di titik fokus atau pusat, dan terus berkurang ketika seseorang meninggalkan titik ini. Wilayah fungsional dicirikan oleh aliran kontinu ke dan dari pusat, dan daerah sekitarnya.

Wilayah fungsional adalah area yang diorganisasikan di sekitar hub pusat atau titik fokus. Tempat-tempat di sekitarnya tergantung pada hub pusat oleh ikatan politik, sosial, dan ekonomi, seperti rute perdagangan, jaringan radio dan televisi, konektivitas internet, dan transportasi. Untuk diklasifikasikan sebagai wilayah fungsional, seluruh area harus memiliki satu aktivitas karakteristik umum. Kejadian maksimum dari aktivitas ini adalah di titik fokus, dan itu terus berkurang ketika seseorang menjauh dari titik ini. Wilayah fungsional dicirikan oleh aliran kontinu ke dan dari hub pusat, dan daerah di sekitarnya. Dengan demikian, seluruh wilayah berperilaku sebagai unit di mana satu kegiatan tertentu terkait.

Contoh wilayah fungsional

Wilayah metropolitan adalah contoh yang baik dari wilayah fungsional, di mana pusat adalah bagian terdalam yang berpenduduk padat dan memiliki sejumlah besar industri yang menawarkan lapangan kerja. Pusat ini terhubung ke daerah sekitarnya dengan jalur komunikasi, perdagangan, dan rute transportasi, karena orang-orang melakukan perjalanan setiap hari untuk mencapai tempat kerja mereka di pusat.

Dengan demikian, wilayah metropolitan adalah wilayah fungsional di mana daerah sekitarnya terhubung ke pusat perkotaan dengan jalur perdagangan dan pekerjaan. Di beberapa negara, termasuk Indonesia, wilayah metropolitan mencakup wilayah-wilayah dari berbagai kota, pinggiran kota, kabupaten, atau bahkan provinsi, dan memainkan peran ekonomi dan politik yang penting.

Contohnya wilayah adalah Metropolitan Jakarta, yang terkait erat dengan daerah Bogor, Tangerang, Bekasi, atau Depok. Wilayah Bogor, Tangerang, Bekasi, atau Depok merupakan daerah fungsional yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan wilayah Jakarta yang menjadi daerah pusatnya.

contoh Wilayah Fungsional
Wilayah fungsional adalah area yang diatur di sekitar pusat atau titik fokus. Tempat-tempat di sekitarnya bergantung pada pusat oleh ikatan politik, sosial, dan ekonomi, seperti rute perdagangan, jaringan radio dan televisi, konektivitas internet, dan transportasi.

Sirkulasi koran

Dalam hal sirkulasi surat kabar lokal, sebuah kota dan daerah pinggirannya dapat dianggap sebagai satu wilayah fungsional. Kota itu sendiri berfungsi sebagai hub pusat di mana kantor editorial dan penerbitan surat kabar berada, dan terhubung dengan berbagai rute ke pinggiran kota. Rute-rute ini termasuk aliran informasi dari pinggiran kota ke kantor surat kabar, dan peredaran surat kabar dari kantor ke pinggiran kota. Jumlah maksimum pembaca surat kabar terletak di dalam kota, dan berkurang menuju pinggiran kota, di mana orang dapat memilih untuk membaca koran dari kota tetangga juga. Tempat-tempat di mana angka sirkulasi surat kabar sama dengan surat kabar dari kota tetangga, berfungsi sebagai batas wilayah.

Toko Serba Ada

Sebuah toko serba ada menarik pelanggan dari area perdagangan tertentu, yang dapat disebut sebagai wilayah fungsionalnya. Dalam hal ini, titik fokus diwakili oleh tempat-tempat terdekat ke toko. Jelas, ini adalah area yang akan memiliki jumlah pelanggan terbanyak, karena orang cenderung berbelanja dari toko terdekat. Seiring meningkatnya jarak dari toko, basis pelanggannya terus berkurang, dan orang-orang dari daerah terjauh memiliki pilihan berbelanja dari toko ini atau pergi ke toko lain juga. Wilayah ini mewakili batas wilayah fungsional. Toko ini, dengan demikian, terhubung ke daerah sekitarnya melalui jalur perdagangan dan jaringan transportasi.

Daerah metropolitan

Wilayah metropolitan adalah contoh yang baik dari wilayah fungsional, di mana pusat hub adalah bagian terdalam yang padat penduduk dan memiliki banyak industri yang menawarkan lapangan kerja. Hub ini terhubung ke wilayah sekitarnya melalui jalur komunikasi, perdagangan, dan rute transportasi, karena orang melakukan perjalanan harian untuk mencapai tempat kerja mereka di hub pusat. Dengan demikian, wilayah metropolitan adalah daerah fungsional di mana daerah sekitarnya terhubung ke pusat kota melalui jalur perdagangan dan pekerjaan. Di beberapa negara, termasuk AS, wilayah metropolitan mencakup wilayah beberapa kota, pinggiran kota, distrik, atau bahkan negara bagian, dan memainkan peran ekonomi dan politik yang penting. Contohnya adalah Dallas / Forth Worth Metropolitan area di AS, di mana dua kota Dallas dan Forth Worth dihubungkan oleh bandara umum di antara mereka yang berfungsi sebagai pusat hub.

Distrik sekolah

Distrik sekolah adalah wilayah fungsional yang memiliki konsentrasi sekolah yang lebih tinggi. Sekolah-sekolah ini membentuk titik nodal yang menarik siswa dari berbagai bagian kota, sehingga menghubungkan area-area ini. Karena siswa harus pergi ke sekolah setiap hari, hub pusat terhubung ke daerah sekitarnya dengan rute transportasi. Semakin banyak sekolah akan menarik lebih banyak penduduk ke daerah tersebut, sementara mempertahankan penduduk sebelumnya. Faktor-faktor sosial ini memastikan kecocokan antara karakteristik sekolah dengan kebutuhan masyarakat setempat. Statistik menunjukkan bahwa distrik sekolah lebih homogen secara sosial ekonomi dibandingkan dengan unit politik seperti kabupaten.

Pelabuhan

Pelabuhan dapat berfungsi sebagai titik fokus dari wilayah fungsional yang lebih besar di sepanjang pantai. Karena daerah-daerah tersebut menerima banyak wisatawan, hal itu mengarah pada pertumbuhan pekerjaan, infrastruktur, perdagangan lokal seperti perikanan dan kerajinan tangan, dll. Orang-orang yang tertarik ke pelabuhan dapat berupa wisatawan atau mereka yang mencari pekerjaan di industri pariwisata. Dengan demikian, hub pusat saling terkait dengan area lain di wilayah fungsional dengan transportasi, komunikasi, dan rute perdagangan. Seiring meningkatnya jarak dari hub, wisatawan dapat memutuskan apakah mereka ingin mengunjungi pelabuhan atau pergi ke tempat lain. Demikian pula, orang yang tinggal jauh dari pelabuhan dapat memilih untuk mencari pekerjaan di tempat lain.

Stasiun televisi

Stasiun televisi berfungsi sebagai titik fokus dari suatu wilayah fungsional, yang merupakan area yang menerima sinyal darinya. Jelas, tempat-tempat terdekat ke stasiun menerima sinyal terkuat, yang menurun kekuatannya ketika jarak dari stasiun meningkat. Tempat-tempat yang terletak di luar area jangkauan stasiun harus menerima sinyal dari stasiun lain, yang membentuk wilayah fungsional lain. Di daerah fungsional seperti itu, tempat-tempat yang berbeda dihubungkan ke hub pusat (stasiun) oleh rute komunikasi.

Bank Cabang

Bank cabang adalah cara untuk memastikan bahwa layanan perbankan dapat dibuat tersedia untuk orang-orang di wilayah atau daerah mereka sendiri, jauh dari rumah cabang bank. Dalam sistem percabangan ini, bank membentuk sejumlah cabang, yang masing-masing melayani bagian-bagian tertentu dari area target yang lebih besar. Jadi, dalam hal ini, area yang dicakup oleh cabang tertentu dapat diklasifikasikan sebagai wilayah fungsional, di mana orang yang tinggal di dalam batas-batasnya dapat memilih untuk menggunakan layanannya. Sebagian besar pelanggan diambil dari lokasi terdekat dengan bank, yang mewakili pusat hub wilayah tersebut. Ketika seseorang semakin jauh dari bank, basis pelanggannya cenderung menurun. Orang yang tinggal di luar area yang dilayani oleh bank dapat memilih untuk menggunakan layanan dari cabang lain juga.

Perbedaan wilayah formal dan wilayah fungsional

Perbedaan utama: wilayah formal digunakan untuk mengidentifikasi area spesifik yang ditentukan oleh karakteristik, seperti samudera atau benua, sedangkan wilayah fungsional digunakan untuk mendefinisikan area yang mengandung jenis layanan, seperti televisi kabel, atau titik-titik pada peta yang merupakan terminal untuk suatu kegiatan, seperti perjalanan atau komunikasi melalui telepon.

Ringkasan

Geografi adalah studi tentang bumi dan orang-orang di dalamnya. Seringkali, bumi dibagi menjadi wilayah, atau daerah yang dibedakan dari tempat lain.

Tiga tipe umum wilayah adalah wilayah formal, yang didefinisikan secara formal oleh pemerintah atau struktur lain, seperti kota, provinsi, dan pegunungan; daerah fungsional, yang terdiri dari tempat pusat dan daerah sekitarnya yang bergantung pada tempat itu, seperti daerah metropolitan; dan daerah-daerah vernakular, yang merupakan wilayah yang ditentukan oleh persepsi dan pemahaman masyarakat tentang budaya, seperti wilayah utara atau selatan.