Penyebab Anemia

Daftar Isi Artikel

Anemia adalah suatu kondisi dimana jumlah sel darah merah yang sehat (leukosit) dalam darah lebih rendah dari normal. Sel darah merah sebagai alat transportasi oksigen ke seluruh tubuh, sehingga kekurangan sel-sel ini bisa serius.
  1. Anemia defisiensi besi adalah jenis yang paling umum dari anemia. Ini biasanya mempengaruhi anak-anak dan perempuan dari segala usia – terutama wanita yang sedang menstruasi.  Hal ini juga dapat secara serius mempengaruhi laki-laki ketika hal itu disebabkan oleh polip usus, kanker usus besar, atau gastrointestinal lain (GI) keganasan (kanker). Anemia defisiensi besi seringkali salah satu sinyal peringatan pertama bahwa seseorang mungkin memiliki keganasan GI.
  2. Anemia sel sabit adalah jenis lain anemia yang terkenal. Kondisi ini mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Ini adalah penyakit keturunan, diwariskan kepada anak-anak oleh orang tua dengan materi genetik diubah. Orang-orang yang paling sering terkena termasuk orang-orang keturunan Afrika, keturunan Timur Tengah, keturunan Mediterania, dan keturunan India Timur. Setiap tahun, 1 dari 12 bayi Afrika Amerika lahir dengan potensi genetik untuk melewatkan anemia sel sabit pada anak-anak mereka. Diperkirakan bahwa 1 dari 400 bayi Afrika Amerika akan memiliki penyakit.
  3. Anemia aplastik adalah suatu bentuk anemia di mana sumsum tulang berhenti memproduksi semua jenis sel darah. Jenis anemia yang sangat serius, tapi untungnya jarang. Ini mempengaruhi 2 sampai 12 dari setiap satu juta orang setiap tahun. Anemia aplastik terjadi pada orang dewasa dan anak-anak.
  4. Anemia penyakit kronis adalah bentuk ringan dari anemia yang terjadi dengan orang-orang yang memiliki penyakit yang berlangsung lebih dari 1 sampai 2 bulan. Penyakit-penyakit tersebut termasuk tuberkulosis, HIV, kanker, penyakit ginjal, gangguan rematologi, dan penyakit hati.
  5. Anemia pernisiosa adalah bentuk anemia lebih sering terjadi pada orang tua dan disebabkan oleh salah satu kurangnya asupan makanan atau penyerapan yang buruk dari vitamin B12 dari makanan. Ini juga merupakan kondisi yang umum terlihat pada pecandu alkohol.

Penyebab

Anemia bukan merupakan penyakit yang sebenarnya – itu adalah kondisi yang disebabkan oleh beberapa masalah lain. Ada tiga cara dasar yang dapat mengembangkan anemia:

1. Kehilangan darah

Penyebab paling umum dari anemia adalah kehilangan darah. Banyak wanita yang dalam garis batas anemia, biasanya karena pola makan mereka kekurangan nutrisi yang tepat untuk menggantikan kehilangan darah bulanan mereka melalui aliran menstruasi. Penyebab lain sering adalah GI perdarahan akibat penyakit seperti kolitis ulserativa, divertikulitis, dan kanker usus besar. Penggunaan obat-obatan tertentu seperti aspirin * dan obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID) juga dapat menyebabkan perdarahan GI. Kondisi lain yang dapat menyebabkan perdarahan antara lain:

  • ulkus lambung
  • penyakit darah
  • wasir
  • cacing tambang

2. Produksi Rendah leukosit yang sehat

Tubuh membutuhkan zat besi untuk membuat hemoglobin, protein dalam leukosit yang membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh. Hemoglobin juga memberikan darah warna merah. Selain kekurangan zat besi, bisa ada kekurangan vitamin B12 dan asam folat pada makanan juga.

Orang dengan meningkatnya kebutuhan zat besi termasuk bayi, ibu hamil, dan remaja akan mengalami lonjakan pertumbuhan. Perdarahan lambat juga dapat menyebabkan anemia defisiensi besi. Bahkan orang sehat kehilangan sejumlah kecil darah dalam tinja mereka. Sebuah jumlah yang sedikit lebih besar dapat dengan mudah pergi tanpa diketahui dan belum cukup untuk menyebabkan anemia. Penyebab anemia penyakit kronis tidak sepenuhnya dipahami. Hal ini terkait dengan penurunan produksi sel darah merah.

Sel darah merah seseotang hanya berlangsung sekitar 4 bulan dan harus diganti dengan yang baru, yang dibuat di sumsum tulang. Anemia aplastik disebabkan ketika sumsum ini hancur atau rusak parah sehingga bahwa ia tidak dapat menghasilkan cukup leukosit. Beberapa obat dan terapi radiasi dapat membu.nuh sumsum tulang, tapi penyebab paling umum adalah reaksi autoimun. Hal ini terjadi ketika sel-sel yang biasanya melindungi Anda terhadap penyakit menyerang jaringan Anda sendiri. Dalam 50% kasus, penyebab reaksi autoimun tidak diketahui.

Kondisi lain yang dapat merusak sumsum tulang dan menyebabkan anemia aplastik termasuk hepatitis virus dan rheumatoid arthritis parah. Anemia Fanconi adalah suatu kondisi aplastik diwariskan yang langka di mana sumsum tulang tidak mencukupi. Anemia adalah umum bagi orang-orang yang memiliki penyakit ginjal yang parah. Hal ini karena ginjal yang sehat membuat hormon yang disebut eritropoietin, hormon alami yang menyebabkan sumsum tulang untuk menghasilkan Sel darah merah lebih banyak seperti yang dibutuhkan oleh tubuh. Ginjal yang sakit tidak dapat menghasilkan cukup hormon ini untuk menjaga tubuh disertakan dengan Sel darah merah, yang mengarah ke anemia.

3. Kerusakan yang cepat dari Sel darah merah

Sumsum tulang yang sehat hanya bisa menghasilkan begitu banyak Sel darah merah per bulan. Jika tubuh menghancurkan sel-sel lebih cepat daripada mereka dibuat, akan menghasilkan anemia. Sel darah merah Tua, “usang” sebagian besar dipecah dalam limpa, yang merupakan organ yang menyaring darah, pemeriksaan untuk infeksi, dan menghilangkan zat-zat yang tidak diinginkan. Beberapa kondisi dapat menyebabkan limpa untuk tumbuh lebih besar. Berbagai kondisi dapat menyebabkan hipersplenisme (pembesaran limpa), termasuk penyakit hati, malaria, lupus, atau tuberkulosis. Limpa dapat menjadi perangkap dan menghancurkan Sel darah merah yang sehat bahkan, menyebabkan anemia

Anemia sel sabit dan thalassemia penyakit yang diwariskan di mana sel darah merah cacat. Anemia sel sabit adalah luas di kalangan orang-orang keturunan Afrika, Amerika, sedangkan talasemia cenderung berjalan dalam keluarga keturunan Mediterania. Anemia sel sabit merupakan penyakit genetik yang terjadi ketika individu menerima salinan gen sel sabit dari kedua orang tuanya, sehingga Sel darah merah cacat atau berbentuk bulan sabit. Limpa mengakui mereka sebagai abnormal, dan tumbuh untuk mengatasi beban kerja ekstra untuk menghancurkan mereka. Penghancuran sel darah merah ini menyebabkan anemia. Menariknya, gen yang menyebabkan penyakit sel sabit juga memberikan perlindungan dari orang parasit yang menyebabkan malaria.

2 comments on “Penyebab Anemia

  1. penyebab anemia

    Hallo artikel anda ini Penyebab Anemia – Sridianti.com sangat menarik. Jika berkenan mungkin boleh dimas copy?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *