Penyebab Penularan Siklus Hidup Malaria

Malaria adalah salah satu parasit yang paling sukses yang pernah dikenal manusia. Setelah ribuan tahun, tetap infeksi paling luas di dunia, yang mempengaruhi setidaknya 91 negara yang berbeda dan sekitar 300 juta orang. Penyakit ini menyebabkan demam, menggigil, nyeri sendi, sakit kepala, dan muntah.

Dalam kasus yang parah, pasien dapat memiliki penyakit kuning, gagal ginjal, dan anemia, dan dapat jatuh dalam koma. Hal ini selalu hadir di daerah tropis dan negara-negara di Afrika sub-Sahara, yang menyumbang hampir 90 persen dari semua kasus malaria. Mayoritas kasus sisanya yang berkerumun di India, Brazil, Afghanistan, Sri Lanka, Thailand, Indonesia, Vietnam, Kamboja, dan China. Malaria menyebabkan 1-1500000 kematian setiap tahun, dan di Afrika, itu menyumbang 25 persen dari semua kematian anak di bawah usia lima tahun.

Sejarah Singkat Malaria

Simpanan tulisan-tulisan malaria Kuno Vedic 1600 SM di India dan abad kelima B.C.E. di Yunani, menggambarkan karakteristik penyakit dan berhubungan dengan musim dan lokasi. Penemuan hubungan malaria dengan air stagnan memimpin Romawi untuk mengembangkan program drainase, yang merupakan yang pertama didokumentasikan pencegahan terhadap malaria. Pada abad ketujuh Italia, penyakit ini terjadi dengan berbau busuk rawa dekat Roma dan diberi nama ‘aria mal Italia’  atau “udara yang buruk.”

Epidemi malaria melanda Eropa dan Afrika selama berabad-abad. Seperti kebanyakan penyakit, itu ditularkan bersama pedagang, pemukim, dan pasukan penaklukan. Selama empat abad dari perdagangan budak, jutaan orang Afrika meninggal karena malaria, yang mungkin telah datang ke Dunia Baru bersama dengan budak.

Meskipun preferensi malaria untuk daerah tropis, penyakit ini telah berdampak pada sejarah Amerika Serikat, juga. Umum dikenal sebagai “demam dan malaria,” malaria membawa korban pada pemukim awal Amerika. Dalam buku Little House on the Prairie, Laura Ingalls Wilder jelas menggambarkan dampaknya. Malaria menghancurkan koloni Jamestown 1607 dan secara teratur melanda Selatan dan Midwest. Kejadian malaria di Amerika Serikat memuncak pada tahun 1875. Namun, pada tahun 1914, lebih dari 600.000 kasus baru masih terjadi.

Malaria telah menjadi faktor dalam hampir semua kampanye militer Amerika Serikat. Selama Perang Sipil, tentara di kedua sisi berkelanjutan lebih dari 1,2 juta kasus malaria. Hal ini terus menjadi masalah dalam dua Perang Dunia, Perang Korea, dan Perang Vietnam. Dalam kedua, malaria muncul dalam bentuk baru yang lebih mematikan, yang resistan terhadap obat.

Loading...

Sebuah Parasit Jahat

Charles Lavern, seorang ahli bedah tentara Perancis di Aljazair pada tahun 1880, pertama kali menggambarkan parasit malaria dalam sel darah merah manusia. Beberapa tahun kemudian, Sir Ronald Ross diamati mengembangkan parasit dalam usus nyamuk dan memberikan bukti besar pertama yang nyamuk bertindak sebagai vektor, atau kendaraan, untuk menyebarkan penyakit. Ross berhasil menunjukkan siklus hidup parasit malaria dalam nyamuk.

Malaria manusia disebabkan oleh empat spesies utama parasit Plasmodium:

  • P. falciparum: yang paling penting dari parasit malaria karena bisa fatal dan bertanggung jawab atas sebagian besar kematian terkait malaria. Ini mendominasi di Afrika, New Guinea, dan Haiti.
  • P. malariae: ditemukan sesekali di daerah endemik seperti Afrika sub-Sahara.
  • P. vivax: lebih umum pada sub-benua India dan Amerika Tengah, dengan prevalensi dua infeksi ini kira-kira sama di Asia, Oseania, dan Amerika Selatan.
  • P. ovale: sebagian besar terbatas ke Afrika, meskipun kasus sporadis terjadi di India Selatan.

Transmisi: Nyamuk Perampok dan Siklus Mematikan

Parasit malaria ditularkan oleh nyamuk Anopheles betina. Ada sekitar 380 spesies dari jenis nyamuk, tetapi hanya sekitar 60 spesies yang dapat menularkan penyakit. Parasit hanya dapat hidup dalam nyamuk betina dan dapat ditransfer hanya untuk manusia. Parasit memiliki siklus hidup kompleks yang dibagi antara tuan rumah manusia dan vektor nyamuk. Proses penularan malaria terjadi dengan cara ini:

Siklus hidup parasit malaria.

  • Seekor nyamuk malaria betina menyimpan memakan darah manusia dan mentransmisikan struktur benang, yang disebut sporozoit, ke manusia.
  • Para sporozoit melakukan perjalanan ke hati dan berkembang biak. Mereka dewasa lebih dari dua sampai empat minggu tanpa menimbulkan gejala penyakit.
  • Para sporozoit matang, disebut merozoit, dilepaskan ke dalam aliran darah, di mana mereka menembus sel darah merah dan berkembang biak dan memecah hemoglobin, yang sangat penting untuk transportasi oksigen.
  • mendegradasi Sel-sel darah, dan merozoit melarikan diri dan menginfeksi sel-sel darah lainnya. Ini menyebabkan serangan demam, menggigil, berkeringat, dan anemia dalam individu yang terinfeksi. Sel-sel merah yang terinfeksi dapat menghambat pembuluh darah di otak (yang disebut malaria serebral) atau organ vital lainnya, menyebabkan kematian pasien.
  • Beberapa parasit membentuk tahap generatif, yang dapat disedot oleh nyamuk lain mengambil makan darah, memulai siklus penularan baru.
  • Dua parasit aktif secara generatif bertemu di usus nyamuk dan menghasilkan generasi baru.
Siklus hidup parasit malaria
Siklus hidup parasit malaria

Parasit harus menghabiskan sekitar dua minggu di nyamuk untuk mengalami perubahan siklus hidup lebih lanjut sebelum mereka dapat menginfeksi manusia lagi. Ketika nyamuk menyusu pada manusia lain, parasit yang disuntikkan ke host baru. Nyamuk ini bisa menularkan infeksi hanya jika dia mengisap lebih banyak darah dari orang yang terinfeksi sebelum dia meninggal.

Loading...

Artikel terkait lainnya

1 thought on “Penyebab Penularan Siklus Hidup Malaria

Comments are closed.