Penyebab Runtuhnya Kerajaan Persia

Kekaisaran Persia adalah nama yang diberikan kepada serangkaian dinasti yang berpusat di Iran modern yang membentang beberapa abad — dari abad keenam SM. hingga abad ke-20 M. Kerajaan Persia pertama, yang didirikan oleh Cyrus the Great sekitar 550 SM, menjadi salah satu kekaisaran terbesar dalam sejarah, membentang dari Semenanjung Balkan Eropa di Barat hingga Lembah Indus India di Timur.

Dinasti Zaman Besi ini, kadang-kadang disebut Kekaisaran Achaemenid, adalah pusat budaya, agama, sains, seni, dan teknologi global selama lebih dari 200 tahun sebelum jatuh ke tangan pasukan penyerbu Alexander Agung.

Awal

Kerajaan Persia dimulai sebagai kumpulan suku semi nomaden yang memelihara domba, kambing, dan sapi di dataran tinggi Iran.

Cyrus Agung – pemimpin satu suku seperti itu – mulai mengalahkan kerajaan-kerajaan terdekat, termasuk Media, Lidia dan Babel, bergabung dengan mereka di bawah satu pemerintahan. Ia mendirikan Kerajaan Persia pertama, juga dikenal sebagai Kekaisaran Achaemenid, pada tahun 550 SM.

Kerajaan Persia pertama di bawah Cyrus the Great segera menjadi negara adidaya pertama di dunia. Ini bersatu di bawah satu pemerintahan tiga situs penting peradaban manusia purba di dunia kuno: Mesopotamia, Lembah Nil Mesir dan Lembah Indus India.

Cyrus the Great diabadikan dalam Cyrus Cylinder, sebuah silinder tanah liat bertuliskan tahun 539 SM dengan kisah bagaimana dia menaklukkan Babel dari Raja Nabonidus, mengakhiri kerajaan Neo-Babilonia.

Darius the Great, raja keempat dari Kekaisaran Achaemenid, memerintah atas Kerajaan Persia ketika berada pada puncaknya, membentang dari Kaukasus dan Asia Barat ke tempat yang dulu bernama Makedonia (Balkan sekarang), Laut Hitam, Asia Tengah, dan bahkan ke Afrika termasuk bagian dari Libya dan Mesir. Dia menyatukan kekaisaran melalui memperkenalkan mata uang standar dan bobot serta ukuran; menjadikan bahasa Aram sebagai bahasa resmi dan membangun jalan. Prasasti Behistun, sebuah bantuan multibahasa yang diukir di Gunung Behistun di Iran Barat, memuji kebajikannya dan merupakan kunci penting untuk menguraikan skrip runcing. Dampaknya dibandingkan dengan Rosetta Stone, tablet yang memungkinkan para sarjana untuk menguraikan hieroglif Mesir.

Dimanakah Letak Kerajaan Persia?

Pada puncaknya di bawah Darius Agung, Kerajaan Persia membentang dari Semenanjung Balkan Eropa — di beberapa bagian yang sekarang disebut Bulgaria, Rumania, dan Ukraina — hingga Lembah Sungai Indus di barat laut India dan selatan hingga Mesir.

Persia adalah orang pertama yang membangun jalur komunikasi reguler antara tiga benua — Afrika, Asia, dan Eropa. Mereka membangun banyak jalan baru dan mengembangkan layanan pos pertama di dunia.

Budaya Persia

Persia kuno Kekaisaran Achaemenid menciptakan seni dalam banyak bentuk, termasuk logam, ukiran batu, tenun dan arsitektur. Ketika Kerajaan Persia diperluas untuk mencakup pusat-pusat artistik lain dari peradaban awal, gaya baru dibentuk dengan pengaruh dari sumber-sumber ini.

Seni Persia awal termasuk relief batu besar berukir yang dipotong menjadi tebing, seperti yang ditemukan di Naqsh-e Rustam, sebuah pemakaman kuno yang penuh dengan makam raja-raja Achaemenid. Mural batu yang rumit menggambarkan adegan berkuda dan kemenangan pertempuran.

Orang Persia kuno juga dikenal karena logam mereka. Pada tahun 1870-an, penyelundup menemukan artefak emas dan perak di antara reruntuhan dekat Sungai Oxus di Tajikistan saat ini.

Artefak termasuk kereta emas kecil, koin dan gelang yang didekorasi dengan motif griffon. (Griffon adalah makhluk mitos dengan sayap dan kepala elang dan tubuh singa, dan simbol ibu kota Persia di Persepolis.)

Para diplomat Inggris dan anggota militer yang bertugas di Pakistan membawa sekitar 180 keping emas dan perak ini – yang dikenal sebagai Harta Karun Oxus – ke London di mana mereka sekarang bertempat di Museum Inggris.

Sejarah tenun karpet di Persia berasal dari suku-suku nomaden. Orang-orang Yunani kuno sangat menghargai seni karpet tenunan tangan ini – terkenal karena desainnya yang rumit dan warna-warna cerah. Saat ini, sebagian besar karpet Persia terbuat dari wol, sutra, dan kapas.

Agama Persia

Banyak orang menganggap Persia identik dengan Islam, meskipun Islam hanya menjadi agama dominan di Kekaisaran Persia setelah penaklukan Arab pada abad ketujuh. Kerajaan Persia pertama dibentuk oleh agama yang berbeda: Zoroastrianisme.

Dinamai setelah nabi Persia Zoroaster (juga dikenal sebagai Zarathustra), Zoroastrianisme adalah salah satu agama monoteistik tertua di dunia. Ini masih dipraktekkan hari ini sebagai agama minoritas di beberapa bagian Iran dan India.

Zoroaster, yang kemungkinan hidup sekitar tahun 1500 dan 500 SM, mengajar para pengikut untuk menyembah satu dewa daripada banyak dewa yang disembah oleh kelompok-kelompok Indo-Iran sebelumnya.

Raja-raja Akhaemenia adalah Zoroaster yang taat. Menurut sebagian besar kisah, Cyrus Agung adalah penguasa yang toleran yang membiarkan rakyatnya berbicara bahasa mereka sendiri dan mempraktikkan agama mereka sendiri. Sementara ia memerintah oleh hukum asoro Zoroaster (kebenaran dan kebenaran), ia tidak memaksakan Zoroastrianisme pada orang-orang di wilayah taklukan Persia.

Tulisan suci Ibrani memuji Cyrus Yang Agung karena membebaskan orang-orang Yahudi di Babel dari penawanan dan memungkinkan mereka untuk kembali ke Yerusalem.

Para penguasa berikutnya di Kekaisaran Achaemenid mengikuti pendekatan Cyrus the Great yang lepas tangan untuk urusan sosial dan keagamaan, yang memungkinkan warga negara yang beragam di Persia untuk terus mempraktikkan cara hidup mereka sendiri. Periode waktu ini kadang-kadang disebut Pax Persica, atau Persia Damai.

Runtuhnya Kerajaan Persia

Pertempuran Issus antara Alexander yang Agung dan Darius III pada 333 SM, yang menyebabkan jatuhnya Kerajaan Persia.

Kekaisaran Persia memasuki periode penurunan setelah invasi gagal Yunani oleh Xerxes I pada 480 SM. Pertahanan mahal atas tanah Persia menghabiskan dana kerajaan, yang mengarah pada perpajakan yang lebih berat di antara subyek Persia.

Dinasti Achaemenid akhirnya jatuh ke pasukan penyerang Alexander Agung dari Makedonia pada tahun 330 SM. Para penguasa berikutnya berusaha mengembalikan Kerajaan Persia ke batas-batas Achaemeniannya, meskipun kekaisaran tidak pernah benar-benar mendapatkan kembali ukuran besar yang telah dicapai di bawah Cyrus Agung.

Loading...