Peran karbohidrat dalam metabolisme

Karbohidrat adalah senyawa yang terbuat dari berbagai jenis gula. Mereka baik karbohidrat kompleks yang disebut pati, yang ditemukan dalam sereal, roti, pasta, dan beberapa sayuran akar, atau karbohidrat sederhana, seperti fruktosa, ditemukan terutama dalam buah-buahan, dan sukrosa, yang ditemukan dalam permen dan makanan penutup.

Produk akhir dari metabolisme karbohidrat adalah glukosa, gula sederhana dan yang digunakan oleh otak, otot dan jaringan lain untuk produksi energi. Karbohidrat memainkan peran penting dalam metabolisme, tetapi mereka harus dikombinasikan dengan protein, lemak, vitamin, mineral dan air untuk pertumbuhan dan kesehatan yang memadai.

Karbohidrat Memberikan Energi

Karbohidrat mengandung gula yang dicerna disebut polisakarida, disakarida dan monosakarida, yang semuanya dimetabolisme atau diubah menjadi glukosa. Glukosa adalah gula yang hanya digunakan oleh tubuh Anda untuk kebutuhan energi. Ini dilakukan dalam aliran darah dan dikirim ke sel-sel dengan bantuan hormon insulin. Kadar glukosa darah rendah, atau hipoglikemia, memicu rasa lapar. Makan yang cepat lewat menyebabkan gejala hipoglikemik seperti kelelahan, sakit kepala, lekas marah dan perubahan suasana hati, menurut ” Human Metabolism: Functional Diversity and Integration.” Makan roti, buah atau madu, yang semuanya kaya karbohidrat, cepat meningkatkan kadar glukosa darah.

Pencegahan Protein turun jauh

Termasuk karbohidrat dalam diet Anda memastikan aliran glukosa ke dalam aliran darah Anda. Tanpa karbohidrat yang cukup, tubuh Anda dengan cepat mencari sumber energi alternatif. Otot dapat menggunakan asam lemak untuk energi, tetapi otak Anda membutuhkan glukosa, sehingga tubuh Anda memetabolisme protein yang menjadi glukosa dalam proses yang disebut glukoneogenesis. Glukoneogenesis tidak terlalu merusak dalam jangka pendek, tetapi cepat dapat menyebabkan ketosis asam, kelemahan otot dan stres pada organ seperti hati dan ginjal. Untuk mencegah ketosis, Anda harus mengkonsumsi 50 sampai 100 gram karbohidrat setiap hari.

Sumber makanan kaya serat

Karbohidrat tidak dicerna dikenal sebagai selulosa, pektin, karet dan gatah. Mereka tidak digunakan sebagai sumber energi, tetapi mereka penting untuk alasan lain. Pektin, karet dan getah adalah serat yang larut dalam air, yang menyerap air dan racun dalam usus dan mendorong motilitas pada perut. Mereka juga membantu menarik kelebihan kolesterol dari tubuh. Selulosa meningkatkan volume feses dan memiliki efek pembersihan pada usus. Sayuran berserat merupakan sumber yang sangat baik dari selulosa, sedangkan biji-bijian, kacang-kacangan dan beberapa buah-buahan adalah sumber besar serat larut.

Contoh Karbohidrat Kompleks dalam Makanan
Contoh Karbohidrat Kompleks dalam Makanan

Perhatian

Beberapa karbohidrat, terutama mereka yang dalam buah-buahan dan sayuran, yang kaya akan banyak nutrisi lain, termasuk vitamin, mineral dan antioksidan. Namun, makan terlalu banyak gula yang sangat halus menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar banyak dari obesitas, diabetes, dan berbagai penyakit degeneratif. Produk gandum mengandung banyak nutrisi lain juga, tetapi banyak orang memiliki alergi ringan atau masalah kesehatan dengan gluten gandum dan biji-bijian lainnya. Karbohidrat adalah kelompok makanan yang beragam dan harus menjadi bagian dari diet harian Anda, meskipun Anda harus menahan diri tidak memasukan terlalu banyak jenis makanan yang mudah di proses.

Incoming search terms:

  • apa itu metabolisme karbohidrat dan apa peranannya

Daftar Isi Artikel

Loading...
Loading...

Artikel terkait lainnya