Perbedaan antara diatom dan dinoflagellata

Perbedaan utama antara diatom dan dinoflagellata: diatom memiliki dinding sel yang terdiri dari silika sedangkan dinoflagellata memiliki dinding sel yang terdiri dari selulosa.

Fitoplankton adalah alga yang merupakan sel eukariotik sel tunggal. Ada banyak jenis fitoplankton. Di antara mereka, diatom dan dinoflagellata adalah dua spesies fitoplankton paling umum yang dapat ditemukan di air laut. Mereka mampu melakukan fotosintesis, dan mereka berkontribusi untuk produksi makanan di lingkungan laut dan juga untuk generasi oksigen.

Pengertian Diatom

Diatom, juga disebut sebagai Bacillariophyta, adalah jenis fitoplankton utama. Mereka termasuk terutama spesies laut. Mereka adalah ganggang eukariotik bersel tunggal. Diatom dapat diklasifikasikan terutama berdasarkan bentuknya. Ada dua kategori yaitu diatom sentris dan diatom pennate.

Diatom sentris memiliki bentuk simetris radial. Sebaliknya, diatom pennate menunjukkan simetri bilateral. Diatom adalah indikator kualitas air yang baik. Fitur unik dari diatom adalah keberadaan teka. Teca adalah dinding sel eksternal yang menutupi sel. Ini terdiri dari silikon dioksida dan merupakan struktur seperti cangkang yang mengeras. Teka memiliki dua bagian yang pas satu sama lain. Mereka adalah epiteka dan hipoteka. Teka juga mengandung banyak pori. Mereka tampak seperti garis tipis di dinding sel eksternal.

Diatom memiliki pigmen seperti klorofil dan fukosantin. Pigmen ini memberikan warna khas pada diatom. Ada lebih dari 10.000 spesies diatom teridentifikasi contohnya seperti Coscinodiscus, Ditylum dan Lauderia, dll.

Pengertian Dinoflagellata

Dinoflagellata termasuk dalam filum Pyrrhophyta. Mereka adalah ganggang laut, bersel tunggal, eukariotik yang merupakan fitoplankton. Mereka memiliki struktur biflagellated. Kehadiran dua flagela membatasi mobilitas organisme ini. Karena itu, mereka kurang motil.

Dinding sel dinoflagellata mengandung selulosa. Ada fitur khusus dinoflagellata seperti kemampuan untuk bioluminesensi dan kemampuan untuk menghasilkan neurotoksin. Dinoflagellata dapat menyebabkan berkembangnya alga jika jumlahnya banyak. Ini akan menyebabkan kontaminasi ikan yang hidup di lingkungan laut ini. Oleh karena itu, akibatnya, itu dapat menimbulkan ancaman bagi populasi manusia yang mengkonsumsi ikan yang terkontaminasi ini. Ada banyak spesies dinoflagellata contonya seperti Ceratium, Peridinium dan Dinophysis, dll.

Apa Persamaan Antara Diatom dan Dinoflagellata?

  1. Diatom dan Dinoflagellata adalah ganggang eukariotik bersel tunggal.
  2. Keduanya berada di lingkungan laut.
  3. Mereka adalah jenis fitoplankton.
  4. Keduanya mengandung klorofil dan pigmen lainnya.
  5. Mereka melakukan fotosintesis untuk menghasilkan makanan.
  6. Diatom dan Dinoflagellata menghasilkan oksigen.
  7. Mereka mampu menunjukkan kualitas air.

Apa Perbedaan Antara Diatom dan Dinoflagellata?

Dua fitoplankton yang paling umum ditemukan di air laut adalah diatom dan dinoflagellata. Diatom memiliki dinding sel yang terdiri dari silika sedangkan dinoflagellata memiliki dinding sel yang terdiri dari selulosa. Ini adalah perbedaan utama antara diatom dan dinoflagellata.

Lebih jauh lagi, perbedaan lain antara diatom dan dinoflagellata adalah bahwa meskipun diatom dan dinoflagellata dapat melakukan fotosintesis dan menghasilkan oksigen, dinoflagellata dapat menghasilkan neurotoksin dan memiliki kemampuan bioluminesensi, tetapi hal itu tidak terdapat pada diatom.

Ringkasan – Diatom dan Dinoflagellata

Diatom dan dinoflagellata adalah jenis fitoplankton. Mereka adalah ganggang bersel tunggal. Diatom memiliki teka yang menutupi sel, yang bertindak sebagai dinding sel eksternal. Dinoflagellata memiliki struktur berflagel dua. Keduanya mampu melakukan fotosintesis dan memiliki pigmen. Dinoflagellata memiliki ciri-ciri khusus seperti kemampuan menghasilkan neurotoksin dan kemampuan untuk bioluminesensi. Ini adalah perbedaan antara diatom dan dinoflagellata.

Perbedaan antara diatom dan dinoflagellata

Perbedaan utama antara diatom dan dinoflagellata: diatom memiliki dinding sel yang terdiri dari silika sedangkan dinoflagellata memiliki dinding sel yang t

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *