Persamaan, Perbedaan difusi dan osmosis: Contoh, fungsi, tabel

Perbedaan osmosis dan difusi

Perbedaan mendasar antara keduanya adalah – Osmosis adalah pergerakan pelarut (air) dari daerah konsentrasi yang lebih tinggi ke wilayah konsentrasi yang lebih rendah melalui membran semipermeabel, untuk menjaga keseimbangan. Di sisi lain, difusi dapat digambarkan sebagai pergerakan molekul (padat, cair atau gas) dari wilayah konsentrasi yang lebih tinggi ke wilayah konsentrasi yang lebih rendah, tetapi tidak melalui membran semipermeabel.

Difusi dan osmosis adalah contoh transportasi Pasif. Ini adalah proses alami yang terjadi di dalam tubuh dan dengan demikian meningkatkan pergerakan molekul tanpa memerlukan energi.

Gerakan dapat melalui konsentrasi yang lebih tinggi ke yang lebih rendah atau dari yang lebih rendah ke konsentrasi yang lebih tinggi, dan perbedaan dalam konsentrasi partikel-partikel ini disebut gradien konsentrasi.

Proses difusi dan osmosis dilakukan untuk menyamakan gradien konsentrasi di kedua sisi membran terutama dalam kasus air (pelarut). Dalam konten berikut, kami akan mempertimbangkan perbedaan utama antara kedua jenis gerakan, diikuti dengan rangkuman singkat.

Definisi Osmosis

Fungsi osmosis adalah untuk menjaga keseimbangan di kedua sisi membran dan dalam proses ini hanya ada satu gerakan molekul air, yang juga disebut sebagai pelarut.

Untuk menjaga homeostasis, molekul air bergerak dari konsentrasi air yang lebih tinggi ke daerah konsentrasi air yang lebih rendah. Dan juga dari konsentrasi terlarut lebih rendah ke konsentrasi terlarut lebih tinggi. Khususnya, molekul air dilewatkan melalui membran semi-permeabel. Jadi kita dapat mengatakan bahwa osmosis adalah jenis difusi khusus.

Osmosis penting dalam distribusi nutrisi dan pelepasan sisa metabolisme dari tubuh, dan dalam mempertahankan gradien konsentrasi di dalam dan di luar sel.

Pada tumbuhan osmosis sangat membantu dalam menyerap air dari tanah, membantu menjaga level air, bahkan pada saat kehilangan air, difusi sel ke sel, juga memberikan dukungan mekanis.

Faktor-faktor yang mempengaruhi osmosis adalah:

  • Jarak difusi
  • Gradien konsentrasi.
  • Suhu.

Tekanan osmotik

Perbedaan difusi dan osmosisIni dapat didefinisikan sebagai tekanan yang diberikan pada larutan, untuk mencegah lewatnya pelarut ke dalam larutan, di mana keduanya dipisahkan oleh membran semipermeabel.

Larutan Hipotonik – Larutan dengan tekanan yang relatif rendah dan konsentrasi pelarut tinggi, di sini sel menyerap air, membengkak, dan pecah.

Larutan Hipertonik – Larutan dengan tekanan osmotik yang relatif lebih tinggi dan konsentrasi zat terlarut yang tinggi, di sini sel-sel mengerut karena kehilangan air.

Larutan Isotonik – Larutan dengan tekanan osmotik yang sama (iso-osmotik) dan konsentrasi zat terlarut dan pelarut berada pada level yang sama, sehingga ukuran sel dipertahankan dan dengan demikian tidak ada perubahan volume dan bentuk sel.

Jenis-jenis Osmosis adalah:

  • Osmosis balik.
  • Osmosis Maju.

Penerapan Osmosis

  • 1. Transfusi – digunakan di rumah sakit untuk perawatan luka bakar, dehidrasi, dll.
  • 2. Keseimbangan cairan dan volume darah – Cairan seimbang dari setiap sel tubuh karena osmosis.
  • 3. Edema karena hipoalbuminemia – Edema terjadi karena tekanan onkotik plasma yang lebih rendah, menghasilkan akumulasi cairan dalam ruang jaringan.
  • 4. Sel darah merah dan kerapuhan – Ini mencegah pecahnya membran plasma dari sel darah merah, kondisi yang disebut sebagai hemolisis.

Definisi Difusi

Pergerakan molekul seperti padat, gas atau cair, dari daerah konsentrasi tinggi ke wilayah konsentrasi rendah. Alasan untuk gerakan difusi adalah molekul yang bergerak secara acak hadir dalam konsentrasi tinggi memiliki energi bebas, dan ketika mereka pindah ke wilayah konsentrasi yang lebih rendah, keseimbangan molekul difusi bersama dengan manfaat dari energi bebas tercapai. Tidak ada peran membran semipermeabel.

Jadi difusi penting dalam menciptakan energi, pada saat respirasi membantu pertukaran gas pada hewan, juga membantu dalam proses transpirasi dan fotosintesis pada tumbuhan.

Contoh difusi: Jika setetes tinta biru dimasukkan ke dalam toples berisi air, tinta akan didistribusikan secara merata ke seluruh air, dan partikel-partikel akan didistribusikan ke mana-mana, ini adalah contoh paling sederhana dari difusi.

Contoh lain untuk menjelaskan difusi adalah semprotan seperti deodoran, parfum, sehingga ketika digunakan atau dibuka, molekul gas terdistribusi secara merata di ruang tertentu yang tersedia.

Faktor-faktor yang mempengaruhi difusi adalah:

  • Berat molekul – Semakin besar berat molekul, semakin lambat pergerakan molekul.
  • Gradien konsentrasi – Semakin tinggi perbedaannya, semakin tinggi laju gerakan molekul
  • Tekanan – Semakin tinggi tekanan, semakin rendah laju difusi karena peningkatan jumlah tabrakan.
  • Temperatur – Semakin tinggi suhunya, semakin tinggi pula pergerakan partikelnya.

Jenis difusi adalah:

  • 1. Difusi permukaan.
  • 2. Difusi kolektif.
  • 3. Difusi elektron.
  • 4. Difusi terfasilitasi.
  • 5. Difusi Brown.
  • 6. Efusi.
  • 7. Difusi gas.
  • 8. Difusi foton.
  • 9. Difusi-diri.
  • 10. difusi balik.
  • 11. Difusi momentum.
  • 12. Difusi Knudsen.

Penerapan Difusi

  • 1. Beberapa nutrisi diserap dalam saluran pencernaan melalui difusi saja, seperti mineral, vitamin, pentosa.
  • 2. Pertukaran gas seperti oksigen dan karbon dioksida di paru-paru dan jaringan terjadi hanya melalui difusi.
  • 3. pengeluaran produk limbah di tubulus ginjal terjadi karena difusi.

Perbedaan utama Antara Osmosis dan Difusi

Berikut ini adalah perbedaan mendasar antara osmosis dan difusi:

  • Osmosis adalah pergerakan cairan (pelarut) terutama air dari konsentrasi wilayah yang lebih tinggi ke konsentrasi wilayah yang lebih rendah, melalui membran semi-permeabel.
  • Difusi dapat didefinisikan sebagai pergerakan molekul (padat, cair atau gas) dari daerah dengan konsentrasi lebih tinggi ke daerah dengan konsentrasi lebih rendah, tetapi tidak harus melalui membran semi permeabel yang disebut difusi.
  • Gerakan molekul adalah melalui membran semi-permeabel dalam osmosis, sedangkan dalam gerakan difusi adalah langsung dan tidak memerlukan membran semi-permeabel.
  • Osmosis dilakukan hanya dalam medium cair, sedangkan proses difusi dilakukan dalam medium apa pun (padat, cair dan gas).
  • Air hanyalah molekul penyebar dalam osmosis; Di sisi lain, gerakan bisa dalam bentuk padat, cair, atau gas dalam proses difusi.
  • Osmosis adalah proses yang lambat dan difusi adalah proses yang cepat.
    Osmosis bergantung pada satu pelarut ke pelarut lain untuk pengurangan energi bebas, sedangkan dalam kasus difusi pergerakan molekul adalah dari area energi bebasnya yang lebih tinggi ke area energi bebas yang lebih rendah.
  • Proses osmosis penting pada hewan dalam mempertahankan air pada tingkat sel, dalam mengangkut nutrisi, sel-sel.
  • Pada tumbuhan, difusi sangat membantu dalam pemeliharaan turgiditas, memberikan dukungan mekanis, mencegah kehilangan air berlebih, dan bertanggung jawab untuk penyerapan air dari tanah. Sedangkan proses difusi penting pada hewan pada saat menciptakan energi, selama respirasi membantu pertukaran gas, sedangkan pada tumbuhan juga membantu dalam proses transpirasi dan fotosintesis.

Tabel Perbedaan difusi dan osmosis

DASAR UNTUK PERBANDINGAN OSMOSIS DIFUSI
Pengertian Pergerakan cairan (pelarut) terutama air dari konsentrasi wilayah yang lebih tinggi ke wilayah konsentrasi yang lebih rendah, melalui membran semipermeabel disebut osmosis. Pergerakan molekul (padat, cair atau gas) dari daerah dengan konsentrasi lebih tinggi ke konsentrasi daerah lebih rendah, tetapi tidak harus melalui membran semi-permeabel disebut difusi.
Membran semi permeable Gerakannya melalui membran semi-permeabel. Gerakannya langsung dan tidak memerlukan membran semi-permeabel.
Medium Proses ini dilakukan dalam media cair. Proses ini dilakukan dalam medium apa pun (padat, cair dan gas).
Jenis molekul yang menyebar Gerakan ini pada dasarnya adalah pelarut (air). Gerakannya bisa dalam bentuk padat, cair, atau gas.
Tingkat proses Osmosis adalah proses yang lambat. Difusi adalah proses yang cepat.
Energi bebas Osmosis bergantung pada satu pelarut ke pelarut lain untuk mengurangi energi bebas. Ini adalah pergerakan molekul dari area energi bebasnya yang lebih tinggi ke area energi bebas yang lebih rendah.
Pentingnya 1. Osmosis penting pada hewan untuk mempertahankan air pada tingkat sel, juga dalam mengangkut nutrisi, difusi sel-sel. Difusi penting pada hewan pada saat menciptakan energi, selama respirasi membantu pertukaran gas, sedangkan pada tanaman juga membantu dalam proses transpirasi dan fotosintesis.

Kesimpulan

Persamaan – Difusi dan osmosis menjelaskan pergerakan molekul dari daerah konsentrasi tinggi ke wilayah konsentrasi rendah.

Jadi secara umum, kita dapat mengatakan bahwa pembauran molekul, untuk menjaga keseimbangan adalah proses yang terjadi secara alami dalam tubuh, dan disebut sebagai osmosis dan difusi. Padahal proses fisik ini terkadang membingungkan juga. Tetapi memiliki nilai yang signifikan di bidang sains.

Dalam rangka mempertahankan homeostasis tubuh dan juga untuk menyeimbangkan antara berbagai mekanisme internal melalui fungsi seluler internal, konsep-konsep ini secara berkala dibandingkan dan dibahas. Jadi kita dapat mengatakan bahwa dalam proses osmosis hanya molekul air yang dapat menunjukkan gerakan melintasi membran semi-permeabel dan dalam difusi, cairan dan gas dapat bergerak.

Loading...

4 comments on “Persamaan, Perbedaan difusi dan osmosis: Contoh, fungsi, tabel

  1. herianisafitrhy

    terima kasih,info nya sangat bermanfaat bagi pembacanya. :)

Comments are closed.