Perbedaan Antara Resesi dan Depresi

Ada lelucon lama di antara para ekonom yang menyatakan: Resesi adalah ketika tetangga Anda kehilangan pekerjaannya. Depresi adalah saat Anda kehilangan pekerjaan.

Perbedaan antara kedua istilah ini tidak dipahami dengan baik karena satu alasan sederhana: Tidak ada definisi yang disepakati secara universal. Jika Anda meminta 100 ekonom berbeda untuk mendefinisikan istilah resesi dan depresi, Anda akan mendapatkan setidaknya 100 jawaban berbeda. Yang mengatakan, tulisan berikut merangkum kedua istilah dan menjelaskan perbedaan di antara mereka dengan cara yang hampir semua ekonom setuju.

Definisi Surat Kabar tentang Resesi

Definisi surat kabar standar tentang resesi adalah penurunan Produk Domestik Bruto (PDB) selama dua kuartal atau lebih berturut-turut.

Definisi ini tidak disukai oleh sebagian besar ekonom karena dua alasan utama. Pertama, definisi ini tidak mempertimbangkan perubahan variabel lain. Misalnya, definisi ini mengabaikan perubahan dalam tingkat pengangguran atau kepercayaan konsumen. Kedua, dengan menggunakan data triwulanan definisi ini membuat sulit untuk menentukan kapan resesi dimulai atau berakhir. Ini berarti bahwa resesi yang berlangsung sepuluh bulan atau kurang mungkin tidak terdeteksi.

Definisi BCDC tentang Resesi

Komite Business Cycle Dating Committee at the National Bureau of Economic Research (NBER) menyediakan cara yang lebih baik untuk mengetahui apakah ada resesi yang sedang terjadi. Komite ini menentukan jumlah kegiatan bisnis dalam perekonomian dengan melihat hal-hal seperti pekerjaan, produksi industri, pendapatan riil dan penjualan grosir-eceran.

Mereka mendefinisikan resesi sebagai waktu ketika aktivitas bisnis telah mencapai puncaknya dan mulai turun hingga saat aktivitas bisnis berakhir. Ketika kegiatan bisnis mulai naik lagi itu disebut periode ekspansi. Dengan definisi ini, resesi rata-rata berlangsung sekitar satu tahun.

Depresi

Sebelum Depresi Hebat tahun 1930-an, setiap penurunan dalam kegiatan ekonomi disebut sebagai depresi. Istilah resesi dikembangkan pada periode ini untuk membedakan periode seperti tahun 1930-an dari penurunan ekonomi yang lebih kecil yang terjadi pada tahun 1910 dan 1913. Ini mengarah pada definisi sederhana dari depresi sebagai resesi yang bertahan lebih lama dan memiliki penurunan yang lebih besar dalam aktivitas bisnis.

Perbedaan Antara Resesi dan Depresi

Jadi bagaimana kita bisa membedakan antara resesi dan depresi? Aturan praktis yang baik untuk menentukan perbedaan antara resesi dan depresi adalah dengan melihat perubahan dalam GNP. Depresi adalah setiap penurunan ekonomi di mana PDB riil menurun lebih dari 10 persen. Resesi adalah penurunan ekonomi yang tidak terlalu parah.

Dengan ukuran ini, depresi terakhir di Amerika Serikat adalah dari Mei 1937 hingga Juni 1938, di mana PDB riil turun sebesar 18,2 persen. Jika kita menggunakan metode ini maka Depresi Hebat tahun 1930-an dapat dilihat sebagai dua peristiwa terpisah: depresi luar biasa hebat yang berlangsung dari Agustus 1929 hingga Maret 1933 di mana PDB riil turun hampir 33 persen, periode pemulihan, kemudian depresi lain yang tidak terlalu parah dari 1937-38.

Amerika Serikat tidak memiliki sesuatu yang mendekati depresi pada periode pasca-perang. Resesi terburuk dalam 60 tahun terakhir adalah dari November 1973 hingga Maret 1975, di mana PDB riil turun 4,9 persen. Negara-negara seperti Finlandia dan Indonesia telah mengalami depresi dalam ingatan baru-baru ini menggunakan definisi ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *