Perbedaan Glikolisis dan Glukoneogenesis

Sel mengambil energi oleh hidrolisis molekul ATP. ATP (adenosin trifosfat) juga dikenal sebagai ‘mata uang’ dari dunia biologi, dan terlibat dalam sebagian besar transaksi energi sel. Sintesis ATP membutuhkan sel untuk melakukan reaksi eksergonik.

Kedua jalur glikolisis dan glukoneogenesis memiliki sembilan intermediet dan tujuh reaksi dikatalisasi enzim. Regulasi jalur ini dalam sel hewan melibatkan satu atau dua mekanisme kontrol utama; peraturan dan regulasi alosterik hormonal.

Apa itu Glikolisis?

Glikolisis atau jalur glikolitik adalah urutan sepuluh reaksi langkah yang mengubah satu molekul glukosa atau beberapa gula terkait menjadi dua molekul piruvat dengan pembentukan dua molekul ATP. Jalur glikolisis tidak memerlukan oksigen sehingga dapat terjadi di kedua kondisi aerobik dan anaerobik.

Semua keadaan intermediet ada di jalur ini memiliki 3 atau 6 atom karbon. Semua reaksi yang terdapat dalam jalur glikolisis dapat dimasukkan ke dalam lima kategori, yaitu, transfer fosforil, pergeseran fosforil, isomerisasi, dehidrasi, dan pemecahan aldol.

Urutan reaksi glikolisis dapat dibagi menjadi tiga langkah utama. Glukosa pertama terjebak dan stabil. Kemudian molekul dengan 6 atom karbon dibagi menjadi molekul dengan dua atau tiga atom karbon. Jalur Glikolisis, yang tidak memerlukan oksigen, disebut fermentasi, dan diidentifikasi dalam hal produk akhir pokok. Sebagai contoh, produk fermentasi glukosa pada hewan dan banyak bakteri adalah laktat; sehingga disebut fermentasi laktat. Dalam kebanyakan sel tumbuhan dan jamur, produk akhir adalah etanol dan maka disebut fermentasi alkohol.

Apa itu Glukoneogenesis?

Glukoneogenesis didefinisikan sebagai proses sintesis glukosa dan karbohidrat lainnya dari tiga atau empat prekursor karbon dalam sel-sel hidup. Biasanya, prekursor ini non-karbohidrat di alam; Piruvat adalah prekursor paling umum di banyak sel-sel hidup. Dalam kondisi anaerobik, piruvat diubah menjadi laktat dan digunakan sebagai prekursor dalam jalur ini.

Loading...

Terutama glukoneogenesis yang terjadi di hati dan ginjal. Tujuh pertama reaksi di jalur glukoneogenesis terjadi dengan pembalikan sederhana dari reaksi yang sesuai dalam jalur glikolisis. Namun, tidak semua reaksi yang reversibel dalam jalur glikolisis. Oleh karena itu, empat reaksi dilewati dalam glukoneogenesis menghindari berbaliknya tiga langkah glikolitik (Langkah 1, 3, dan 10).

Perbedaan Glikolisis dan Glukoneogenesis

 

Apa perbedaan antara Glikolisis dan Glukoneogenesis?

  1. Tiga Reaksi dasar ireversibel dari jalur glikolat yang dielakkan dalam jalur glukoneogenesis dengan memotong empat reaksi.
  2. Glukoneogenesis merupakan jalur anabolik sementara glikolisis adalah jalur katabolik.
  3. Glikolisis merupakan jalur eksergonik, sehingga menghasilkan dua ATP per glukosa. Glukoneogenesis membutuhkan penambahan hidrolisis enam ikatan phosphoanhydride (empat dari ATP dan dua dari GTP) untuk mengarahkan proses pembentukan glukosa.
  4. Glukoneogenesis terjadi terutama di hati sedangkan glikolisis terjadi pada otot dan berbagai jaringan lainnya.
  5. Glikolisis adalah proses catabolizing glukosa dan karbohidrat lainnya sementara glukoneogenesis adalah proses sintesis gula dan polisakarida.
  6. tujuh reaksi pertama di jalur glukoneogenesis terjadi dengan pembalikan sederhana dari reaksi yang sesuai dalam jalur glikolisis.
  7. Glikolisis menggunakan dua molekul ATP tapi menghasilkan empat. Oleh karena itu, ATP mendapat keuntungan dua per glukosa. Di sisi lain, glukoneogenesis mengkonsumsi enam molekul ATP dan mensintesis satu molekul glukosa.
Loading...

Artikel terkait lainnya