Perbedaan Granulosit dan Agranulosit

Granulosit dan agranulosit, keduanya dianggap sebagai dua jenis sel darah putih. Klasifikasi ini didasarkan pada ada atau tidaknya granula sitoplasma, bentuk inti, dan afinitas untuk noda laboratorium atau pewarna. Sel darah putih atau leukosit dianggap sebagai komponen seluler utama darah. Sel darah putih lebih besar dari eritrosit dan ditemukan dalam jumlah kurang dari eritrosit.

Tidak seperti eritrosit, leukosit dapat keluar darah dengan mengasumsikan perilaku seperti amuba dengan lolos melalui pori-pori kapiler yang sempit, dan melakukan fungsi mereka dalam berbagai jaringan. Fungsi utama leukosit adalah untuk mempertahankan tubuh terhadap patogen infektif dan bahan asing. Leukosit dan turunannya, bersama dengan protein plasma tertentu bertanggung jawab dalam membuat sistem kekebalan tubuh, di banyak organisme yang lebih tinggi.

Granulosit

Granulosit dapat dengan mudah dibedakan oleh warna butiran mereka ketika diwarnai dengan noda Wright. Ketiga jenis granulosit adalah neutrofil, eosinofil, dan basofil. Mereka terbentuk di sumsum tulang merah pada vertebrata. Neutrofil paling banyak dari sel darah putih dan mengandung inti dengan satu sampai lima lobus. Fungsi utama neutrofil adalah untuk menghancurkan patogen oleh fagositosis. Eosinofil mengandung inti tidak teratur berbentuk dengan dua lobus, dan tentu saja, seragam, bulat atau butiran berbentuk oval dalam sitoplasma mereka. Eosinofil meningkat dalam jumlah besar dalam kondisi alergi, dan penting untuk menelan dan detoksifikasi protein asing. Basofil memiliki inti yang berbentuk S. Basofil melakukan fagositosis, dan mereka melepaskan herpin dan histamin, dan mendorong respon inflamasi pada organisme.

Agranulosit

Ada dua jenis agranulosit, yaitu Monosit dan Limfosit. Sel-sel ini tidak memiliki butiran dalam sitoplasma mereka. Monosit adalah jenis sel yang terbesar darah putih dan berisi inti berbentuk sepatu kuda. Fungsi utama dari monosit adalah melaksanakan fagositosis puing selular dan partikel asing. Limfosit biasanya jenis sel darah kedua terbanyak putih dan mengandung satu inti bulat besar. Kedua jenis limfosit adalah limfosit T dan limfosit B. Limfosit T secara langsung menyerang sel yang terinfeksi, dan mereka tidak membuat antibodi. Tidak seperti limfosit T, limfosit B menghasilkan antibodi dan melepaskan ke dalam aliran darah untuk beredar dan menyerang partikel asing. Monosit membuat 1-7%, sedangkan limfosit membuat 15 sampai 30% dari total sel darah putih dalam manusia dewasa.

Apa perbedaan antara Granulosit dan Agranulosit?

  • Granulosit berkembang dari sumsum tulang merah sementara agranulosit berkembang dari jaringan limfoid myeloid.
  • Granulosit terdiri dari eosinofil, basofil, dan neutrofil sedangkan limfosit dan monosit adalah dua jenis agranulosit.
  • Tidak seperti granulosit, agranulosit kekurangan butiran sitoplasma.
  • Granulosit mengandung inti dengan lobus, sedangkan granulosit tidak memiliki inti lobed.
  • Granulosit membentuk 60% sampai 70% dari total jumlah sel darah putih sementara agranulosit membentuk 20% sampai 30% dari itu.Granulosit

Contoh soal

1. Sel darah putih yang bergranula terdiri atas . . . .
A. Limfosit, neutrofil, dan eosinofil
B. Neutrofil, eosinofil, dan basofil
C. Eosinofil, eritrosit, dan monosit
D. Eosinofil, basofil, dan monosit
E. Neutrofil, basofil, dan limfosit

Loading...

Pembahasan :

Sel darah putih ada 2 macam, yaitu sel darah putih granulosit dan agranulosit. Sel darah putih granulosit (yang bergranula), misalnya eosinofil, basofil, dan neutrofil, sedangkan yang agranulosit (tidak bergranula), yaitu limfosit dan monosit.
Jawab : (B)

Loading...

Artikel terkait lainnya