Tabel Perbedaan Imunitas bawaan dan adaptif

Imunitas bawaan

Imunitas bawaan (juga disebut sebagai imunitas alami atau asli) beroperasi pada tahap awal respons imunitas melalui mekanisme yang sudah ada, yang direproduksi setiap kali jenis imunitasogen yang sama ikut berperan. Karena tekanan patogen selama evolusi, respons bawaan diarahkan terhadap motif antigen yang digunakan bersama lintas kelompok patogen dan mungkin gagal menghasilkan spesifik.

Sebagai contoh, Lipopolisakarida (LPS), lipoprotein, peptidoglikan dan asam lipoteikoat (LTA) adalah molekul yang diproduksi oleh bakteri tetapi tidak oleh sel eukariotik. Mereka mewakili tanda tangan molekuler dari penjajah mikroba yang pengakuan dapat menandakan adanya infeksi.

Karena konservasi unsur-unsur pengakuan ini dalam imunitas bawaan, mereka disebut sebagai pola molekuler terkait-patogen (PAMP), dan pengakuan mereka dipercayakan kepada kelas yang beraneka ragam dari reseptor “primitif”, yang disebut reseptor pengenalan pola (PRR).

Hambatan epitel, sel fagositik (neutrofil, makrofag), sel dendritik (DC), sel pembunuh alami (NK), sel limfoid bawaan dan protein darah (antibodi alami, anggota sistem komplemen, dll.) Dapat dianggap berasal dari komponen imunitas bawaan , yang mewakili penghalang pertama melawan mikroba dan memainkan peran mendasar sel penyajian antigen (APC, misalnya DC, makrofag) (Gambar 1).

Imunitas Adaptatif

Bersamaan dengan tipe imunitas ini, yang berawal pada eukariota awal, vertebrata mengembangkan respons imunitas lainnya dengan meningkatkan kekuatan pertahanan dan kemampuan pertahanan setelah paparan berulang terhadap imunitasogen.

Yang disebut imunitas adaptif (juga disebut spesifik atau didapat) memungkinkan pengenalan dan reaksi terhadap sejumlah besar zat mikroba dan non-mikroba (keanekaragaman), dengan kemampuan yang ditingkatkan untuk membedakan antara zat yang berbeda (kekhususan) dan efek memori. , yang memungkinkan respons yang diperkuat pada pertemuan berikutnya dengan mikroba yang sama.

Komponen seluler imunitas adaptif adalah limfosit B dan T. Sitokin dirujuk ke kelompok besar protein yang disekresikan dengan struktur dan fungsi yang berbeda, mereka juga mengatur dan mengkoordinasikan crosstalk antara imunitas bawaan dan imunitas adaptif. Memang, sistem pertahanan tuan rumah mengintegrasikan respons bawaan dan adaptif dalam cara kerja sama, di mana mekanisme imunitas bawaan dapat memicu dan mempengaruhi respons adaptif.

Imunitas pasif / aktif

Proses di mana seseorang memasang respons imunitas protektif, sebagai konsekuensi dari paparan mikroba, disebut sebagai imunitas aktif. Individu dan limfosit berevolusi dari keadaan naif, karena mereka tidak pernah menemukan antigen (mereka secara imunitasologis tidak berpengalaman), untuk membangun respon yang dimediasi oleh imunitaso yang, jika berhasil, membawa individu untuk kebal terhadap ancaman mikroba.

Aktivasi limfosit menghasilkan sel-sel memori berumur panjang, yang dapat bertahan selama bertahun-tahun setelah generasi mereka. Sel-sel itu lebih efektif daripada sel-sel naif ketika “ancaman” yang sama disajikan lagi, sehingga individu dikatakan kebal.

Namun, melalui proses yang disebut transfer adopsi, imunitas dapat sementara diberikan kepada subjek dengan mentransfer serum atau limfosit dari individu yang diimunitasisasi secara spesifik: dalam kasus ini, imunitas tersebut disebut pasif. Kejadian ini terjadi secara fisiologis, misalnya dengan transfer antibodi ibu ke janin.

Namun demikian, imunitas pasif kekurangan kemungkinan untuk menghasilkan memori imunitasologis dan oleh karena itu tidak mempersiapkan sistem imunitas untuk pertemuan kedua dengan patogen yang sama. Dalam konteks klinis, imunitasisasi pasif terhadap racun dengan pemberian Abs dari hewan yang diimunitasisasi merupakan pengobatan yang menyelamatkan nyawa; teknik transfer adopsi juga meningkatkan pemahaman tentang set sel dan molekul yang bertanggung jawab untuk memediasi imunitas adaptif.

no Karakteristik Imunitas bawaan Imunitas adaptif
1. Kehadiran Imunitas bawaan adalah sesuatu yang sudah ada dalam tubuh. Imunitas adaptif dibuat sebagai respons terhadap paparan zat asing.
2. Kekhususan Tidak spesifik Spesifik
3. Tanggapan Melawan penyerang asing Hanya melawan infeksi spesifik
4. Tanggapan Cepat Lambat (1-2 minggu)
5. Potensi Potensi terbatas dan lebih rendah Potensi tinggi
6. Rentang waktu Setelah diaktifkan terhadap jenis antigen tertentu, imunitas tetap ada sepanjang hidup. Rentang imunitas yang dikembangkan bisa seumur hidup atau pendek.
7. Warisan Jenis imunitas bawaan umumnya diwarisi dari orang tua dan ditularkan kepada anak-anak. Imunitas adaptif tidak diturunkan dari orang tua ke anak, karenanya tidak dapat diwariskan.
8. Ingatan Tidak dapat bereaksi dengan potensi yang sama pada paparan berulang terhadap patogen yang sama. Sistem adaptif dapat mengingat patogen spesifik yang telah ditemui sebelumnya.
9. Kehadiran Hadir saat lahir Berkembang selama masa hidup seseorang dan bisa berumur pendek.
10. Reaksi alergi Tidak ada Hipersensitivitas langsung dan tunda
11. Digunakan Terhadap Untuk mikroba Mikroba dan zat non-mikroba yang disebut antigen
12. Ingatan Tidak ada memori Ingatan jangka panjang
13. Perbedaan Terbatas Tinggi
14. Kecepatan Respon lebih cepat Respons lebih lambat
15. Aktivasi sistem pelengkap Jalur alternatif dan lektin Jalur klasik
16. Hambatan anatomi dan fisiologis Kulit, selaput lendir, Temp, pH, bahan kimia, dll. Kelenjar getah bening, limpa, jaringan limfoid terkait mukosa.
17. Komposisi Sistem imunitas bawaan terdiri dari hambatan fisik dan kimia, leukosit fagosit, sel dendritik, sel pembunuh alami, dan protein plasma. Sistem imunitas adaptif terdiri dari sel B dan sel T.
18. Pengembangan Evolusi, lebih tua dan ditemukan pada vertebrata dan invertebrata. Sistem imunitas adaptif telah dikembangkan baru-baru ini dan hanya ditemukan di vertebrata.
19. Contoh Sel darah putih melawan bakteri, menyebabkan kemerahan dan pembengkakan, saat Anda mengalami luka. Vaksinasi cacar air agar kita tidak terkena cacar air karena sistem imunitas adaptif telah mengingat benda asing.

 

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *