Perbedaan Leukemia dan Mieloma

Leukemia dan myeloma keduanya kanker sel darah. Keduanya berbagi gejala umum dan tanda-tanda. Keduanya membutuhkan kemoterapi, radioterapi dan perawatan suportif. Namun, ada perbedaan tertentu antara leukemia dan myeloma dan yang akan dibahas di sini secara rinci, menjelaskan secara individual gambaran klinis, penyebab, gejala dan tanda-tanda, investigasi dan diagnosis, dan prognosis masing-masing dan pengobatan yang diperlukan untuk setiap kasus.

Leukemia

Leukemia adalah jenis kanker sel darah. Ada empat jenis leukemia. Mereka adalah leukemia akut limfoblastik (ALL), leukemia mieloid akut (AML), leukemia limfositik kronis (CLL), dan leukemia mieloid kronis (CML). Kebanyakan leukemia yang diprakarsai oleh mutasi genetik tertentu, penghapusan atau translokasi.

Leukemia limfoblastik akut (ALL) bermanifestasi sebagai proliferasi neoplastik dari limfoblas (limfosit yang belum matang). WHO mengklasifikasi membagi semua ke B limfositik leukemia limfositik leukemia dan T. Imunologis ALL diklasifikasikan sebagai sel T ALL, sel B ALL, sel Null ALL, dan ALL umum.

Gejala dan tanda-tanda mereka adalah karena sumsum kegagalan. Hemoglobin rendah, infeksi, pendarahan, nyeri tulang, radang sendi, pembesaran limpa, pembesaran kelenjar getah bening, pembesaran timus, dan kelumpuhan saraf kranial adalah fitur umum dari semua. Zoster, CMV, campak, dan kandidiasis adalah infeksi umum terlihat pada pasien ALL. Mencegah infeksi dengan terapi antibiotik yang cepat dan vaksinasi, kemoterapi untuk menginduksi remisi, mengkonsolidasikan dan mempertahankan remisi merupakan langkah penting dalam mengelola semua. Transplantasi sumsum tulang juga berperan besar dalam mengelola semua.

Leukemia mieloid akut (AML) adalah proliferasi neoplastik yang berasal dari unsur-unsur sumsum mieloid. Ini adalah keganasan yang sangat progresif cepat. Ada lima jenis AML. Mereka adalah AML dengan kelainan genetik, AML dengan multi-keturunan displasia, AML myelodysplastic syndrome, AML keturunan ambigu, dan terkategorikan AML. Anemia, infeksi, perdarahan, disseminated intravascular coagulation, nyeri tulang, kompresi tali pusat, hati besar, limpa besar, pembesaran kelenjar getah bening, malaise, lesu, dan nyeri sendi adalah fitur umum dari AML. Perawatan suportif seperti transfusi darah, antibiotik, kemoterapi dan transplantasi sumsum tulang adalah metode pengobatan yang biasa.

Leukemia mieloid kronis (CML) ditandai dengan proliferasi sel yang tidak terkendali mieloid. Ini menyumbang 15% dari leukemia. Ini adalah gangguan myelo-proliferatif, memiliki fitur yang sama dengan penyakit ini. Berat badan, asam urat, demam, berkeringat, perdarahan, dan nyeri perut, anemia, hati dan limpa besar adalah fitur umum. Kromosom Philadelphia, yang merupakan kromosom hibrida yang terbentuk setelah translokasi kromosom 9 sampai 22. Imatinib mesylate, HU, dan transplantasi alogenik yang umum digunakan metode pengobatan.

Leukemia limfositik kronis (CLL) adalah proliferasi monoklonal limfosit kecil. Pasien berusia biasanya lebih dari 40 tahun. Pria terkena dua kali lebih sering sebagai perempuan. CLL menyumbang 25% dari leukemia. Hasilnya hemolisis autoimun, infeksi dan kegagalan sumsum tulang. Radioterapi, kemoterapi dan perawatan suportif yang diperlukan untuk mengobati CLL.

Mieloma

Myeloma adalah proliferasi neoplastik dari sel plasma dengan difus infiltrasi sumsum tulang dan lesi osetolytic fokus. Sebuah pita imunoglobulin monoklonal terlihat pada serum dan elektroforesis urin. Usia Puncak myeloma adalah 70 tahun. Pria dan wanita sama-sama dipengaruhi. Ada tiga jenis myeloma sesuai dengan produk neoplastik utama. Mereka adalah IgA, IgG, dan penyakit rantai ringan. Nyeri tulang, fraktur patologis, lesu, infeksi, amiloidosis, neuropati, dan hiperviskositas darah adalah fitur utama myeloma. Adriamycin, bleomycin, siklofosfamid, dan melfalan adalah rejimen gabungan yang umum digunakan untuk mengobati myeloma.

Apa perbedaan antara Leukemia dan Mieloma?

  1. Leukemia adalah limfosit dan sel mieloid kanker sementara myeloma adalah kanker sel plasma.
  2. Leukemia yang sering terjadi pada orang yang lebih muda sementara myeloma terjadi setelah 70 tahun biasanya.
  3. Leukemia adalah biasa pada pria dibandingkan pada wanita.
  4. Ada immunoglobulinemia pada myeloma sementara tidak ada di leukemia.

Daftar Isi Artikel

Artikel terkait lainnya

Loading...