Perbedaan Organisasi Nirlaba dan Non Profit

Tujuan bisnis Sebuah organisasi non-profit (NPO) yang cenderung berfokus pada “misi organisasi,” yang merupakan dasar status pemerintahan organisasi atau non-profit, status bebas pajak nya. Namun, non-profit juga dapat memfokuskan upaya pemasaran untuk mengoptimalkan pendapatan.

Perbedaan utama antara nirlaba dan organisasi non-profit adalah bahwa organisasi nirlaba mencoba untuk memaksimalkan kekayaan, sementara organisasi non-profit terlihat untuk memberikan yang lebih besar baik untuk masyarakat. Dalam organisasi non-profit, ketegangan kreatif dapat berkembang dalam upaya untuk menyeimbangkan misi dengan pendapatan.

Strategi pemasaran melibatkan pemindaian yang cermat terhadap lingkungan internal dan eksternal. Faktor lingkungan internal meliputi bauran pemasaran, analisis kinerja, dan kendala strategis. Faktor lingkungan eksternal meliputi analisis pelanggan; analisis pesaing; menargetkan analisis pasar; dan evaluasi dari setiap elemen teknologi, ekonomi, budaya dan politik lingkungan hukum / akan berdampak sukses. komponen kunci dari strategi pemasaran sering untuk menjaga pemasaran sejalan dengan pernyataan misi menyeluruh perusahaan.

Kendala Strategi Pemasaran

Strategi pemasaran dapat memungkinkan organisasi untuk memusatkan sumber daya pada kesempatan yang optimal dengan tujuan meningkatkan penjualan dan mencapai keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Strategi pemasaran yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan pasar dan mencapai tujuan pemasaran. Juga, rencana dan tujuan umumnya diuji untuk hasil yang terukur.

Namun, tujuan utama dari sebuah NPO adalah untuk mencapai tujuan non-keuangan, dan NPO tidak selalu bersaing dengan orang lain. Selain itu, kebenaran kemampuan NPO untuk mengukur keberhasilan rencana pemasaran terbatas karena pengukuran mereka didasarkan pada faktor-faktor yang lebih subjektif. Sebagai contoh, untuk-laba usaha dapat mengukur penjualan, jumlah pelanggan, atau mengulangi pembelian. Di sisi lain, NPO tidak memiliki penjualan, dan sulit bagi sebuah organisasi yang tujuannya adalah untuk memberikan layanan sosial atau bantuan bencana untuk mengukur keberhasilannya. Sebagai contoh, Palang Merah akan mengukur keberhasilan sebagai jumlah nyawa yang diselamatkan daripada jumlah uang yang diperoleh.

Palang Merah didedikasikan untuk menyelamatkan jiwa dan membantu orang mempersiapkan dan menanggapi keadaan darurat medis. Akibatnya, setiap ukuran keberhasilan strategi pemasaran mereka harus menggunakan pengukuran non-keuangan seperti kehidupan membantu.

Loading...

Kendala keuangan

Penggunaan Surplus NPO Pendapatan usaha untuk mencapai tujuan mereka daripada mendistribusikan pendapatan sebagai laba atau dividen. Sementara NPO diijinkan untuk menghasilkan pendapatan surplus, mereka harus disimpan oleh organisasi untuk pemeliharaan diri, ekspansi, atau rencana. Penunjukan sebagai nirlaba dan niat untuk membuat uang tidak berhubungan di Amerika Serikat. Sejauh mana sebuah NPO dapat menghasilkan pendapatan surplus dapat dibatasi, atau penggunaan pendapatan surplus dapat dibatasi.

Penurunan ekonomi telah mempengaruhi semua bisnis, tapi NPO mulai dengan sumber daya yang terbatas sebelum resesi melanda. Sementara NPO mungkin tidak menghasilkan pendapatan untuk tujuan tunggal keuntungan, mereka sangat bergantung pada sumbangan untuk menjalankan suatu organisasi. NPO masih dikenakan biaya sehari-hari, biaya pengacara, dan biaya kampanye promosi. Sumbangan amal lebih sedikit berarti NPO memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada website, iklan, dan manfaat yang mengumpulkan uang untuk penyebabnya.

Selain itu, NPO harus bersaing dengan “tujuan mulia” untuk sumber daya mereka yang terbatas; ada lebih dari 1,9 juta NPO di Amerika Serikat. Bagaimana orang dapat mengatakan bahwa tabungan anak-anak di Afrika adalah lebih penting daripada makan anak-anak di Atlanta? Dengan ekonomi bawah, persaingan hanya akan meningkat, karena pemerintah negara bagian dan yayasan swasta mengatasi dengan sumber daya yang telah menurun tajam.

Tantangan lain adalah bahwa anggaran yang terbatas, sumber daya, dan staf membatasi pilihan yang tersedia untuk mencapai tujuan. Beberapa strategi dan taktik dapat dihapus, yang memaksa NPO untuk datang dengan solusi yang lebih kreatif.

Kendala pembentukan

Sebagian besar negara memiliki undang-undang yang mengatur pembentukan dan pengelolaan organisasi nirlaba; undang-undang ini memerlukan kepatuhan rezim tata kelola perusahaan. Sebagian besar organisasi yang lebih besar diperlukan untuk mempublikasikan laporan keuangan mereka merinci pendapatan dan pengeluaran mereka di depan umum. Mereka mirip dengan badan usaha perusahaan dalam banyak hal, meskipun sering ada perbedaan yang signifikan. Keduanya tidak-untuk-profit dan nirlaba entitas perusahaan harus memiliki anggota dewan, anggota komite pengarah, atau wali yang berutang organisasi kewajiban fidusia kesetiaan dan kepercayaan. Sebuah pengecualian untuk ini melibatkan gereja-gereja, yang sering tidak diperlukan untuk mengungkapkan keuangan kepada siapa pun, termasuk anggota gereja.

Seperti disebutkan sebelumnya, lingkungan eksternal, seperti lingkungan hukum sekitarnya NPO, dapat memiliki efek pada strategi pemasaran, dan harus dipertimbangkan dengan cermat.

Contoh:

Di Amerika Serikat, dua organisasi nirlaba terkaya adalah Bill dan Melinda Gates Foundation, yang memiliki sumbangan dari $ 38 miliar, dan Howard Hughes Medical Institute (HHMI), yang memiliki sumbangan sekitar $ 14800000000. Strategi pemasaran yang sangat baik telah memungkinkan dua organisasi nirlaba ini menjadi terkenal di seluruh dunia untuk usaha mereka. Bill dan Melinda Gates Foundation dikenal atas upaya kemanusiaan mereka dan beasiswa untuk mendanai pendidikan perguruan tinggi bagi siswa yang kurang mampu. HHMI dikenal untuk pendanaan penelitian bagi para ilmuwan top di seluruh negara di berbagai bidang seperti penelitian kanker dan energi terbarukan.

 

Loading...

Artikel terkait lainnya