Perbedaan Suksesi Primer dan Sekunder

Perbedaan Suksesi Primer dan suksesi Sekunder dilihat dari keadaan awal suatu daerah, jika dimulai dari lahan yang tandus sama sekali disebut suksesi primer, sedangkan suksesi yang dimulai telah ada sebelumnya hanya terganggu disebut suksesi Sekunder.

Suksesi Primer dapat didefinisikan sebagai proses pertumbuhan di daerah yang sebelumnya tidak berpenghuni, tandus, tidak dihuni, dan tidak ada vegetasi awal. Di sisi lain, Suksesi Sekunder dapat didefinisikan sebagai pertumbuhan komunitas di daerah yang sebelumnya dihuni, dan yang memiliki vegetasi primer tetapi terganggu atau rusak karena beberapa faktor eksternal atau internal.

Contoh Suksesi Primer adalah batu yang baru terbentuk, padang pasir, kolam, dll., Sementara area yang tercakup dalam deforestasi, atau dipengaruhi oleh bencana alam seperti banjir, gempa bumi, dll. adalah contoh Suksesi Sekunder.

Suksesi ekologis dapat didefinisikan sebagai proses bertahap dan alami, dari pengembangan komunitas biologis. Waktu yang dibutuhkan untuk pengembangan seperti itu bisa beberapa dekade atau lebih dari jutaan tahun. Prosesnya dimulai dengan pertumbuhan komunitas perintis, dimulai dari batu gundul, lumut, dan beberapa spesies tanaman.

Berikutnya adalah pengembangan spesies antara yang meliputi rerumputan, semak, pohon seperti pinus, dll. Yang terakhir adalah komunitas klimaks yang berkembang menjadi jenis pohon oak dan hickory yang tahan naungan.

‘Suksesi‘ adalah bagian dari perubahan temporal terarah dalam suatu komunitas – yang merujuk pada perubahan satu lokasi; ini bisa berupa perubahan musiman, diurnal, atau jangka panjang. Proses suksesi ekologi dibagi menjadi dua bagian – Suksesi Primer dan Suksesi Sekunder. Pada artikel ini, kami akan menandai perbedaan antara keduanya bersama dengan deskripsi kecil pada mereka.

Apa itu Suksesi primer?

Suksesi primer adalah tahap awal pengembangan komunitas mana pun, ketika mulai tumbuh dari daerah di mana tidak ada kondisi yang cocok untuk mempertahankan kehidupan. Secara bertahap kemajuan terus berlanjut, dari daerah tandus, bebatuan dan ladang non-vegetatif hingga perluasan komunitas maju. Evolusi sangat lambat sehingga butuh ribuan tahun untuk membangun daerah seperti itu.Perbedaan Suksesi Primer dan Sekunder

Suksesi primer merupakan bentuk kehidupan pertama yang muncul di lingkungan apa pun, apakah itu air daratan, laut, atau air tawar. Dalam hal ini, tidak ada benda hidup sebelumnya yang ada. Dan organisme yang membangun dirinya pada tahap awal disebut penjajah primer atau pelopor dan komunitas spesies itu disebut komunitas primer. Lumut dan alga adalah contoh khas suksesi ini.

Apa itu Suksesi Sekunder?

Komunitas yang ada sebelumnya, tetapi telah dihapus karena gangguan alam. Bahkan tanah itu masih menandai adanya nutrisi penting, yang dibutuhkan oleh semua bentuk kehidupan untuk tumbuh. Jenis suksesi ini terjadi di hutan, yang telah ditebang baru-baru ini, membajak ladang, tanah banjir dan daerah yang hancur karena bencana alam.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Suksesi Sekunder terjadi ketika tanah suksesi primer terganggu, karena beberapa sebab biologis atau faktor internal.Perbedaan Suksesi Primer dan Sekunder

Tabel Perbandingan Suksesi Primer dan Sekunder

Dasar Perbandingan Suksesi primer Suksesi Sekunder
Pengertian Ini adalah jenis suksesi ekologis, yang terjadi atau mulai dari daerah tandus, tidak berpenghuni dan tidak dihuni, seperti kolam, batu, bukit pasir yang baru terbentuk, dll. Jenis suksesi semacam itu, yang terjadi di daerah di mana ada kehidupan sebelumnya tetapi terbengkalai karena gangguan alam, seperti banjir, tsunami, gempa bumi, dll.
Di mana itu terjadi Ini terjadi di daerah yang tak bernyawa atau tandus. Itu terjadi di suatu daerah, yang baru-baru ini dihilangkan kehidupannya dan sebelumnya dihuni.
Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses 1000 tahun atau lebih. 50-200 tahun.
Tanah Tidak ada tanah pada awal proses, dan kondisinya tidak cocok untuk mempertahankan kehidupan. Tanah ada, bersama dengan beberapa organisme.
Humus Tidak adanya humus, karena tidak ada tanah. Suksesi Sekunder menunjukkan keberadaannya di hadapan humus.
Komunitas Seral Ada banyak komunitas seral perantara. Ada beberapa komunitas seral perantara dibandingkan dengan suksesi primer.
Komunitas Pelopor Itu ada dan datang dari luar. Itu mendapat berkembang dari para migran dan penghuni sebelumnya.
Lingkungan yang menguntungkan Pada awalnya, lingkungan tidak menguntungkan. Lingkungan itu menguntungkan, sejak awal.
Struktur reproduksi Tidak ada komunitas sebelumnya. Kehadiran komunitas sebelumnya digunakan untuk tinggal di daerah itu.

Diberikan di bawah ini adalah poin penting, untuk membedakan antara kedua jenis suksesi ekologis:

Suksesi Primer didefinisikan sebagai jenis suksesi ekologis, yang terjadi atau mulai dari daerah tandus, tidak berpenghuni dan tidak dihuni, seperti kolam yang baru terbentuk, batu, bukit pasir, dll., Seperti suksesi semacam itu, yang terjadi di daerah di mana ada keberadaan kehidupan sebelumnya tetapi ditinggalkan karena gangguan alam seperti deforestasi, bencana alam (banjir, gempa bumi, tsunami), bidang tanpa vegetasi dikenal sebagai Suksesi Sekunder.

Suksesi Primer terjadi di daerah yang tak bernyawa atau tandus sedangkan Suksesi Sekunder terjadi di suatu daerah, yang baru-baru ini kehilangan kehidupan dan sebelumnya dihuni.

Waktu yang dibutuhkan untuk penyelesaian proses dalam Suksesi Primer adalah lebih dari 1000 tahun sedangkan Suksesi Sekunder berlangsung sekitar 200 untuk penyelesaiannya.

Tidak ada tanah dan humus pada awal proses, dan kondisinya tidak cocok untuk mempertahankan kehidupan, tetapi pada Suksesi Sekunder tanah dan humus hadir, bersama dengan beberapa organisme.

Komunitas seral menengah dan perintis hadir dalam jumlah dalam Suksesi Primer sedangkan keberadaan komunitas seral perantara sedikit jumlahnya dan komunitas perintis mendapat perkembangan dari para migran dan penghuni sebelumnya.
Pada awalnya, lingkungan tidak menguntungkan untuk pertumbuhan Suksesi Primer tetapi dalam kasus Suksesi Sekunder, lingkungan tersebut menguntungkan, sejak awal pengembangan.

Kesimpulan

Kita dapat mengatakan bahwa suksesi ekologis adalah perkembangan berurutan, berevolusi spesies baru. Perubahan-perubahan ini pada tahap kondisi klimaks menghasilkan komunitas yang stabil, yang didominasi oleh jenis spesies tertentu karena mereka hanya mampu bertahan di lingkungan itu. Oleh karena itu suksesi semacam ini diperlukan dan bermanfaat bagi lingkungan, untuk menjaga keseimbangan ekologis.

Perbedaan Suksesi Primer dan Sekunder

Perbedaan Suksesi Primer dan suksesi Sekunder dilihat dari keadaan awal suatu daerah, jika dimulai dari lahan yang tandus sama sekali disebut suksesi prime

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *