Perbedaan transistor dan dioda

Perbedaan antara transistor dan dioda adalah seperti perbedaan antara apel dan jeruk; dengan pengecualian beberapa kesamaan, mereka benar-benar berbeda. Transistor mengambil daya melalui salah satu set konektor. Daya ini akan akan diubah sesuai kebutuhan melalui konektor pada set kedua. Dioda mengambil daya melalui satu terminal dan mengirimkannya melalui terminal lain, mencegah listrik tidak bergerak mundur melalui sistem.

Sementara transistor dan dioda yang sering ditemukan pada perangkat yang sama, mereka melakukan fungsi yang sama sekali berbeda. Sementara transistor dan dioda beroperasi dalam cara yang sama sekali berbeda, mereka tampak sangat mirip. Mereka berdua terdiri dari pasangan terminal yang terhubung ke bahan semikonduktif. Mereka berdua mengambil daya melalui salah satu ujung dan membiarkannya keluar melalui ujung yang lain, dan mereka berdua akan menyebabkan perubahan-perubahan kecil daya. Di sinilah kesamaan antara transistor dan dioda berakhir. Operasi internal mereka benar-benar berbeda, dan metode yang mereka digunakan juga berbeda.

Sebuah dioda memiliki dua satu konektor yang mengambil daya dan salah satu akan memungkinkan untuk keluar. Di antara dua konektor ini adalah bahan semikonduktif, biasanya silikon. Silikon diproses untuk menyalurkan listrik dari satu ujung ke ujung lainnya. Proses itu, dikombinasikan dengan logam yang digunakan untuk membuat konektor, membuat dioda merupakan saluran satu arah. Listrik hanya mengalir dalam satu arah, tetapi tidak dapat mengalir ke arah yang lain.

Sebuah transistor terdiri dari satu set konektor, semua terkait dengan sirkuit yang berbeda. Selalu ada setidaknya tiga konektor pada transistor, dan mereka biasanya diatur dalam dua kelompok. Ketika sistem memiliki konektor ganjil, setidaknya salah satu konektor dibagi antara beberapa sirkuit. Bagian dalam antara konektor ini adalah bahan semikonduktif, mirip dengan materi dalam dioda. Ketika salah satu rangkaian memiliki daya, akan dimodifikasi mengalir melalui salah satu atau lebih dari sirkuit lainnya.

Penggunaan transistor dan dioda berbeda juga. Transistor sering digunakan sebagai switch. Ketika perangkat menyala, ia akan mengirimkan sinyal lemah untuk satu sirkuit dalam transistor. Hal ini akan menyebabkan sirkuit yang terkait akan hidup dan memberi perangkat dengan daya. Selain itu, transistor dapat memperkuat sinyal dalam beberapa cara. Sebuah arus kecil dapat diubah dengan meningkatkan output ke sirkuit yang terkait.

Dioda umumnya sebagai perangkat gabungan keselamatan dan modifikasi. Pertama, daya hanya mengalir dalam satu arah, menjaga perangkat aman dari overload daya dan arus balik. Selain fitur itu, semikonduktor internal yang memungkinkan dioda tunggal untuk mengubah bentuk daya yang mengalir melalui itu. Hal ini memungkinkan untuk berbagai bentuk modulasi daya dan konversi dari satu bentuk daya ke bentuk yang lain.

Loading...