Perbedaan Virus RNA dan DNA

Virus ada di mana-mana – dan berlimpah. Infeksi virus dapat menimbulkan risiko ringan bagi kesehatan kita, seperti flu biasa, atau ancaman bagi kehidupan kita, seperti infeksi HIV.

Virus dapat dikelompokkan berdasarkan bahan genetiknya: DNA atau RNA. Kedua jenis ini dapat menginfeksi organisme inang dan menyebabkan penyakit. Namun, cara virus DNA dan RNA menginfeksi sel inang dan mengambil alih mesin biokimia sel berbeda.

Dasar

Virus adalah parasit kecil yang tidak hidup, yang tidak dapat bereplikasi di luar sel inang. Virus terdiri dari informasi genetik – baik DNA atau RNA – yang dilapisi oleh protein. Virus menyuntikkan informasi genetiknya ke dalam sel inang dan kemudian mengambil kendali mesin sel.

Proses ini memungkinkan virus untuk membuat salinan DNA atau RNA-nya dan membuat protein virus di dalam sel inang. Virus dapat dengan cepat membuat banyak salinan dari dirinya sendiri dalam satu sel, melepaskan salinan ini untuk menginfeksi sel inang baru dan membuat lebih banyak salinan. Dengan cara ini, virus dapat bereplikasi dengan sangat cepat di dalam host.

Virus DNA

Seperti namanya, virus DNA menggunakan DNA sebagai bahan genetiknya. Beberapa contoh umum dari virus DNA adalah parvovirus, papillomavirus, dan herpesvirus. Virus DNA dapat mempengaruhi manusia dan hewan dan dapat berkisar dari menyebabkan gejala jinak hingga menimbulkan risiko kesehatan yang sangat serius.

Virus DNA memasuki sel inang, biasanya ketika selaput virus bergabung dengan sel sel. Isi virus memasuki sel, melakukan perjalanan ke nukleus dan mengambil alih mesin biokimia sel untuk replikasi dan transkripsi DNA ke dalam RNA. RNA mengontrol pembentukan protein yang dibutuhkan oleh virus untuk melapisi DNA virus.

Lapisan DNA virus ini dikenal sebagai kapsid. Kapsid terakumulasi di dalam sel sampai sel mencapai kapasitas dan meledak terbuka, melepaskan virus yang baru terbentuk untuk menginfeksi sel inang baru.

Virus RNA

Virus RNA, juga dikenal sebagai retrovirus, memiliki RNA sebagai bahan genetiknya. Beberapa contoh retrovirus adalah virus hepatitis dan HIV. Ketika virus-virus ini memasuki sel inang, mereka harus terlebih dahulu mengubah RNA mereka menjadi DNA. Proses ini, yang disebut transkripsi balik, memungkinkan virus untuk menyuntikkan materi genetiknya ke dalam sel inang dan menggunakan mesin biokimia inang, mirip dengan virus DNA.

Seringkali, retrovirus menggunakan enzim, yang disebut integrase, untuk memasukkan DNA retroviral ke dalam genom sel inang. Kemampuan retrovirus untuk mengintegrasikan DNA ini ke dalam DNA sel inang meningkatkan kemungkinan menyebabkan kanker atau penyakit lain. Misalnya, jika DNA retroviral dimasukkan ke tengah salah satu gen sel inang, gen itu mungkin tidak lagi berfungsi, yang menyebabkan penyakit.

Perawatan

Vaksin tersedia untuk banyak virus DNA yang lebih umum. Vaksin ini bekerja dengan menyuntikkan pasien dengan bentuk virus yang tidak aktif, biasanya lapisan protein tanpa DNA. Dengan tidak adanya DNA, tidak ada materi genetik untuk disalin, dan virus tidak dapat mereplikasi. Namun, memajan pasien terhadap protein virus membuatnya lebih mungkin bahwa sistem kekebalan mereka akan mengenali virus sebagai asing dan menghancurkannya sebelum memiliki kesempatan untuk menginfeksi sel inang.

Retrovirus, yang menggunakan sistem biokimia inang untuk bereproduksi, lebih sulit diobati. Pengobatan untuk virus ini biasanya melibatkan pengobatan dengan obat yang menghambat aktivitas reverse transcriptase, enzim yang mengubah RNA retroviral menjadi DNA. Seringkali, pasien dengan infeksi retroviral seperti HIV minum banyak jenis obat, yang masing-masing menargetkan langkah yang berbeda dalam siklus hidup virus.Perbedaan Virus RNA dan DNA

Ringkasan perbedaan:

  • Virus DNA sebagian besar beruntai ganda, sedangkan virus RNA beruntai tunggal.
  • Tingkat mutasi RNA lebih tinggi dari tingkat mutasi DNA.
  • Replikasi DNA terjadi di dalam nukleus sedangkan replikasi RNA terjadi di sitoplasma.
  • Virus DNA stabil sedangkan virus RNA tidak stabil.
  • Dalam virus DNA, kode genetik virus disuntikkan dalam DNA inang untuk duplikasi dan decoding. Virus RNA melewatkan DNA untuk duplikasi dan decoding.
Loading...