Pengertian akar, bagian, fungsi, klasifikasi

Akar adalah organ embrionik pertama yang berkembang selama perkecambahan biji. Ini pertama kali dibedakan dengan bagian yang berdiferensiasi buruk, yang merupakan radikula. Ini, ketika berkembang, menjadi akar primer, dengan jaringan pelindung di ujungnya yang disebut tudung atau kaliptra.

Akar, sebagai organ tumbuhan berpembuluh (kecuali psilophytes), umumnya tumbuh ke arah dalam tanah karena menyajikan geotropisme positif dan fototropisme negatif.

Akar bersama-sama dengan batang merupakan sumbu utama tanaman. Tidak ada pemisahan yang jelas di antara mereka, karena keduanya memiliki silinder jaringan pembuluh darah yang termasuk dalam jaringan dasar. Namun, struktur akar cenderung lebih sederhana daripada batang karena habitatnya di bawah tanah.

Ciri-ciri yang membedakann akar dari batang adalah tidak adanya klorofil, kuncup, simpul, dan lain-lain, tetapi ada pengecualian, seperti akar adventif jagung, yang memang membentuk klorofil dalam jumlah kecil, dan akar yang memiliki tunas adventif., seperti ubi jalar, pohon apel dan beberapa semak mawar.

Fungsi utamanya adalah penyerapan air dan garam-garam mineral dari tanah melalui rambut-rambut penyerap, sampai ke akar di mana mereka dibawa (getah mentah) menuju batang dan daun di mana mereka diubah menjadi senyawa organik selama fotosintesis.

Selain itu, akar mengikat tanaman ke tanah dengan cara menahan pembengkokan. Akar banyak jenis tumbuhan dapat melakukan fungsi penyimpanan cadangan makanan, misalnya: ubi jalar, bengkuang, bit, singkong dan banyak lainnya, yang digunakan untuk konsumsi manusia.

Akar bisa primer, sekunder dan adventif. Ada beberapa pengecualian karena beberapa akar dapat berupa epigeal (ditemukan di atas tanah) atau di udara (yang tinggi di atas tanah atau di atas air). Ada juga pengecualian dengan batang, karena pada beberapa tanaman batang tumbuh di bawah tanah. Batang itu disebut rimpang.

Apa itu Akar?

Akar adalah organ utama tanaman yang bertugas menyerap air. Ini pada dasarnya hadir pada semua tumbuhan vaskular, meskipun akar tidak pernah dibentuk pada tumbuhan primitif seperti pakis (Psilotum) dan kerabat terdekatnya, dan pada tanaman tubuh epifit atmosfer tertentu, seperti lumut Spanyol (Tillandsia).

Bahkan, akar, menurut definisi, harus memiliki jaringan pembuluh angkut, yaitu, saluran air pada xilem dan saluran gula pada floem, diatur dengan cara tertentu.

Rhizoid (berarti ” seperti akar “) yang terdapat pada tanaman nonvaskuler, seperti lumut daun dan lumut hati, dan pada gametofit tumbuhan vaskular tanpa biji, seperti pakis, dan ekor kuda. Rizoid juga menyerap air tapi benar-benar tidak memiliki jaringan pembuluh angkut.

Meskipun kita biasanya tidak melihat mereka, akar mungkin bagian yang paling luas dari tumbuhan. Akar tidak hanya diperhitungkan sebanyak sepertiga massa tumbuhan, tetapi mereka tersebar luas baik didalam dan melebar. Misalnya, jika semua segmen percabangan sistem akar tumbuhan gandum yang dipotong dan disusun menjadi garis lurus, akan memperpanjang sekitar 380 mil.

Tumbuhan menginvestasikan banyak sumber daya berkembang ke dalam seperti sistem akar yang rumit, dan ini adalah karena akar adalah sumber satu-satunya mineral dan air bagi Tumbuhan, yang larut langsung dari tanah. Pada saat yang sama, sistem akar menstabilkan tumbuhan sehingga tidak dapat dengan mudah ditiup oleh angin. Ini adalah masalah bagi beberapa pohon, yang mungkin memiliki sistem akar yang luas tapi dangkal.

Jika akar tidak tertancap cukup dalam, maka tidak hanya akan tidak memiliki akses ke tempat air, mereka juga akan mendapat risiko tumbang oleh badai, atau roboh dengan sendirinya.

Fungsi akar

  • Jangkar. Dalam kasus tanaman yang tumbuh di tanah, tergantung pada granulometri substrat, akar berkembang dan bercabang lebih atau kurang. Penampilan akar berubah dari satu tanaman ke tanaman lain: oak holm memiliki akar yang berkembang secara mendalam, sementara poplar mengembangkannya secara dangkal. Dalam kasus Tillandsias, akarnya dikhususkan untuk memenuhi fungsi penahan saja.
    Penyerapan air dan nutrisi dari tanah, dan transportasi mereka ke seluruh tanaman untuk pertumbuhan dan daun untuk fotosintesis. Transportasi dilakukan oleh tekanan di akar karena penyerapan air.
  • Penciptaan tanah. Molekul dan enzim yang disekresikan oleh akar dan hubungan simbiosisnya berkontribusi pada pembentukan tanah. Akar banyak pohon mengeluarkan asam organik yang cukup kuat untuk melarutkan batu kapur dan melepaskan kalsium dan mineral lain yang berguna bagi spesies yang memproduksi dan memanfaatkan humus.
  • Komunikasi. Spesies pohon tertentu dapat menggabungkan akarnya dengan akar pohon dari spesies yang sama dan dengan demikian mengumpulkan sumber daya air dan nutrisi. Ikatan ini dapat membantu pohon yang terluka parah bertahan hidup dan lebih tahan terhadap erosi tanah, lereng, dan tepian. Ketika koneksi tidak secara langsung fisik, komunikasi dapat terjadi melalui jaringan mikoriza. Telah ditemukan bahwa barisan pohon, rumpun dan bagian penting dari hutan dapat dihubungkan, yang menunjukkan bahwa ini adalah keuntungan evolusioner yang penting.

Bagian akar

Kaliptra.

Di ujung setiap akar yang tumbuh ada penutup berbentuk kerucut yang disebut kaliptra. Biasanya tidak terlihat dengan mata dan terdiri dari jaringan lunak yang tidak berdiferensiasi. Kaliptra menutupi, melindunginya, jaringan meristematik atau pertumbuhan, yang melaluinya proliferasi oleh sel mitosis berasal yang, setelah berdiferensiasi, membentuk struktur dewasa akar. Di belakang meristem adalah: parenkim, jaringan pembuluh darah dan, di akar yang harus menebal dalam beberapa tahun berturut-turut, meristem yang tersisa, bertanggung jawab untuk pertumbuhan sekunder.

Kaliptra fungsinya memberikan perlindungan mekanis pada sel-sel meristematik ketika akar tumbuh melalui tanah. Sel-sel ini dihancurkan oleh pertumbuhan akar dan gesekan dengan tanah, tetapi dengan cepat digantikan oleh sel-sel baru yang dihasilkan oleh pembelahan sel pada permukaan luar meristem akar.

Kaliptra juga terlibat dalam produksi lendir, yang merupakan zat agar-agar yang menutupi sel-sel meristematik yang baru terbentuk. Sel-sel ini mengandung statolit, yaitu butiran pati yang ditemukan di dalam sel dan sangat padat, sehingga mereka bergerak sebagai respons terhadap gaya gravitasi, memberikan informasi yang diperlukan akar untuk pertumbuhannya.

Epidermis.

Permukaan luar akar disebut epidermis. Sel-sel epidermis baru menyerap air dari lingkungan sekitarnya dan menghasilkan rambut-rambut akar yang meningkatkan area penyerapan air dari sel epidermis. Rambut akar sangat halus dan umumnya berumur pendek beberapa hari. Ketika akar tumbuh, ia menghasilkan rambut akar baru untuk menggantikan yang mati. Proses yang digunakan tanaman untuk menyerap air dari tanah disebut osmosis. Proses ini menggunakan konsentrasi garam yang lebih tinggi di dalam akar dibandingkan dengan kandungan garam tanah untuk menarik air ke akar. Untuk alasan ini tanaman mengalami kesulitan besar menyerap air asin.

Korteks.

Di bawah epidermis kita menemukan korteks yang terdiri dari sebagian besar akar. Fungsi utama korteks adalah untuk menyimpan pati. Ruang antar sel di korteks memungkinkan aerasi sel, yang sangat penting untuk respirasi.

Endodermis.

Endodermis adalah lapisan tipis yang terdiri dari sel-sel kecil dan ditemukan di bagian terdalam korteks, di sekitar jaringan pembuluh darah. Sel-sel yang membentuk endodermis mengandung zat yang disebut suberin yang berfungsi untuk membuat semacam penghalang kedap air, penghalang ini dikenal sebagai pita caspari, suberin tersusun melintang di lapisan sel yang membentuk pita, di luar dan melalui apoplast ruang bebas dari akar. Air hanya dapat mengalir satu arah melalui endodermis: ke dalam atau dengan kata lain menuju pusat akar.

Silinder vaskuler

Silinder pembuluh angkut atau prasasti (disebut prasasti dalam bahasa Inggris) terdiri dari segala sesuatu yang ada di dalam endodermis. Bagian luar juga disebut perisikel dan mengelilingi silinder vaskular asli. Pada tumbuhan monokotil, xilem dan floem tersebar secara acak di sekitar pusat silinder pembuluh. Dalam eudikotiledon sel-sel xilem bersama-sama membentuk struktur tunggal.

Jenis akar: klasifikasi

Ada beberapa cara di mana kita dapat mengklasifikasikan akar:

Jenis-jenis akar menurut bentuknya:

  • Akar primer atau aksonomorfik
  • Akar berfasikulasi
  • Akar napiform
  • Akar bercabang
  • Akar berbonggol

Jenis akar menurut arah tumbuhnya:

  • Akar adventif
  • Akar air
  • Akar isap
  • Akar udara
  • Akar penyimpanan

Jenis akar menurut jangkar yang mereka berikan pada tanaman:

  • Akar kontraktil
  • Akar fulkreas atau egrang
  • Akar epifit
  • Akar primer atau aksonomorfik

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com