Resistin: Karakteristik, struktur, fungsi

Resistin (Juga dikenal sebagai faktor sekresi spesifik jaringan adiposa) adalah hormon peptida yang kaya akan sistein. Namanya terkait dengan korelasi positif (resistensi) yang dihadirkannya terhadap aksi insulin. Ini adalah sitokin yang menyajikan 10 hingga 11 residu sistein. Ditemukan pada tahun 2001 di sel adipositas (jaringan adiposa) tikus dan di sel kekebalan dan epitel manusia, anjing, babi, tikus dan beberapa spesies primata..

Peran hormon ini sangat kontroversial sejak penemuannya, karena partisipasinya dalam fisiologi diabetes dan obesitas. Juga diketahui memiliki implikasi medis lain, seperti peningkatan kolesterol jahat dan lipoprotein densitas rendah di arteri.

Karakteristik umum

Resistin adalah bagian dari keluarga molekul resistin (molekul seperti Resistin, RELMs). Semua anggota keluarga RELM memiliki urutan terminal-N, yang menyajikan sinyal sekresi antara 28 dan 44 residu.

Mereka memiliki zona atau wilayah pusat variabel, dengan terminal karboksil, dari domain mulai dari 57 hingga sekitar 60 residu, sangat terawetkan atau dilestarikan dan berlimpah dalam sistein.

Protein ini telah ditemukan di beberapa mamalia. Perhatian terbesar telah diarahkan ke resistin yang dikeluarkan oleh tikus dan yang ada pada manusia. Kedua protein ini memiliki kesamaan 53 hingga 60% (homologi) dalam urutan asam amino mereka.

Pada tikus

Dalam mamalia ini, sumber utama resistin adalah sel adipositas atau jaringan adiposa putih.

Resistin pada tikus kaya akan 11 kDa sistein. Gen untuk protein ini terletak pada kromosom kedelapan (8). Ini disintesis sebagai prekursor dari 114 asam amino. Mereka juga memiliki urutan sinyal 20 asam amino dan segmen dewasa dari 94 asam amino.

Secara struktural, resistin pada tikus memiliki lima ikatan disulfida dan beberapa putaran β. Ini dapat membentuk kompleks dari dua molekul identik (homodimer) atau membentuk protein dengan struktur kuaterner (multimer) dengan ukuran berbeda berkat ikatan disulfida dan non-disulfida.

Pada manusia

Resistin manusia dicirikan sebagai, seperti pada tikus atau hewan lain, protein peptida yang kaya sistein, hanya pada manusia itu 12 kDa, dengan urutan matang dari 112 asam amino.

Gen untuk protein ini ditemukan pada kromosom 19. Sumber resistin pada manusia adalah sel makrofag (sel-sel sistem kekebalan tubuh) dan jaringan epitel. Beredar dalam darah sebagai 92 protein dimeric asam amino yang dihubungkan oleh ikatan disulfida.

Sinonim

Resistin dikenal dengan banyak nama termasuk: protein FIZZ3 yang disekresikan kaya sistein (protein sekresi kaya Cysteine ​​FIZZ3), faktor sekresi spesifik jaringan adiposa ADSF (faktor sekresi spesifik jaringan adiposa, ADSF), protein kaya akan sistein myeloid spesifik yang disekresikan C / EBP-diregulasi epsilon (C / EBP-diregulasi sistein yang kaya sistein yang diregulasi dengan myeloid spesifik yang diatur oleh sistein), protein yang kaya dengan sistein yang disekresikan A12-seperti alfa 2 (kaya protein yang disekresikan sistein A12- seperti alpha 2), RSTN, XCP1, RETN1, MGC126603 dan MGC126609.

Penemuan

Protein ini relatif baru bagi komunitas ilmiah. Ditemukan secara independen oleh tiga kelompok ilmuwan pada awal abad ini, yang memberinya nama berbeda: FIZZ3, ADSF, dan resistin..

FIZZ3

Ditemukan pada tahun 2000, di jaringan paru-paru yang meradang. Tiga gen tikus dan dua gen homolog manusia yang terkait dengan produksi protein ini diidentifikasi dan dijelaskan.

ADSF

Protein ditemukan pada tahun 2001, berkat identifikasi faktor sekresi yang kaya akan sistin (Ser / Cys) (ADSF) khusus untuk jaringan lipid putih (adiposit).

Protein ini diberi peran penting dalam proses diferensiasi sel multipotensial hingga adiposit matang (adipogenesis)..

Resistin

Juga pada tahun 2001, sekelompok peneliti menggambarkan dalam jaringan lemak dewasa tikus protein yang sama kaya dengan sistin, yang mereka sebut resistin karena resistensi insulinnya..

Struktur

Secara struktural diketahui bahwa protein ini dibentuk oleh zona anterior atau kepala berlapis, dan zona posterior (ekor) dengan bentuk heliks, membentuk oligomer dengan bobot molekul berbeda, tergantung pada apakah manusia atau asal lainnya.

Ini memiliki wilayah pusat dengan residu 11 Ser / Cys (Serine / Cysteine) dan area yang juga kaya Ser / Cys yang urutannya adalah CX11CX8CXCX3CX10CXCXCX9CCX3-6, di mana C adalah Ser / Cys dan X adalah asam amino apa pun.

Ini memiliki komposisi struktural yang dianggap tidak biasa, karena dibentuk oleh beberapa subunit yang dihubungkan oleh interaksi non-kovalen, yaitu mereka tidak menggunakan elektron, tetapi variasi elektromagnetik yang tersebar untuk menyesuaikan struktur mereka..

Fungsi

Fungsi resistin, sampai saat ini, adalah objek perdebatan ilmiah yang luas. Di antara temuan paling relevan dari efek biologis pada manusia dan tikus adalah:

  • Beberapa jaringan pada manusia dan tikus bereaksi terhadap resistin, termasuk sel hati, otot, jantung, kekebalan dan sel lemak.
  • Tikus hiper-sistemik (yaitu, dengan kadar resistin tinggi) mengalami gangguan regulasi diri glukosa (homeostasis).
  • Resistin mengurangi pengambilan glukosa yang dirangsang oleh insulin dalam sel otot jantung.
  • Dalam sel imun (makrofag) pada manusia, resistin menginduksi produksi protein yang mengoordinasikan respons sistem kekebalan tubuh (sitokin inflamasi)

Penyakit

Pada manusia diperkirakan bahwa protein ini berkontribusi secara fisiologis terhadap resistensi diabetes mellitus terhadap insulin.

Peran yang berperan dalam obesitas masih belum diketahui, meskipun telah ditemukan bahwa ada korelasi antara peningkatan jaringan adiposa dan kadar resistin, yaitu, obesitas meningkatkan konsentrasi resistin dalam tubuh. Juga terbukti bertanggung jawab atas tingginya kadar kolesterol jahat dalam darah.

Resistin memodulasi jalur molekuler dalam patologi inflamasi dan autoimun. Ini secara langsung menyebabkan perubahan fungsional endotelium, yang pada gilirannya menyebabkan pengerasan arteri yang juga dikenal sebagai aterosklerosis..

Resistin berfungsi sebagai indikator penyakit dan bahkan sebagai alat prediksi klinis untuk penyakit kardiovaskular. Ini terlibat dalam produksi pembuluh darah (angiogenesis), trombosis, asma, penyakit hati berlemak non-alkohol, penyakit ginjal kronis, antara lain..

Loading...