Pengertian Sejarah – karakteristik, fungsi, ilmu bantu

Kami jelaskan apa itu sejarah, bagaimana pembagiannya, fungsi dan ciri-cirinya. Selain itu, ilmu bantunya dan apa itu prasejarah.

Apa itu sejarah?

Sejarah adalah studi tentang masa lalu umat manusia berdasarkan pemeriksaan kritis terhadap catatan, dokumen, foto, film, buku, dan segala bentuk dukungan lainnya yang menyoroti peristiwa masa lalu yang memengaruhi negara dan komunitas.

Namun, sejarah dapat berarti tiga hal yang berbeda:

  • Sebuah disiplin yang mempelajari masa lalu umat manusia dan narasi kronologisnya, memungkinkan pemahaman, kontekstualisasi, dan visi kritisnya. Itu yang kita pikirkan saat membeli buku sejarah. Kadang-kadang dibingkai dalam ilmu-ilmu sosial dan lain-lain di antara Humaniora.
  • Produksi studi tersebut, yaitu tulisan masa lalu yang dilakukan oleh para penulis sejarah dan sejarawan. Dengan kata lain, penulisan sejarah juga sejarah.
  • Periode waktu yang dimulai dengan ditemukannya tulisan pada zaman dahulu dan berlanjut hingga saat ini. Ini adalah konsep yang tidak digunakan, tetapi pada prinsipnya bertentangan dengan prasejarah, yaitu sejarah sebelum menulis.

Selain itu, kita secara populer menggunakan istilah “sejarah” untuk merujuk ke masa lalu, seperti dalam ungkapan: “itu sudah sejarah” atau “yang akan tetap ada untuk sejarah.”

Sejarah merupakan salah satu disiplin ilmu tertua yang diciptakan oleh umat manusia, dan mungkin salah satu spesialisasi yang paling mungkin. Pendekatan historis dapat dibuat dari hampir semua realitas, bahkan dari ilmu dan disiplin ilmu lain, apakah kita berbicara tentang seni, bangsa, atau alam semesta itu sendiri.

Orang-orang yang berdedikasi untuk mempelajari sejarah dikenal sebagai sejarawan, dan mereka yang peduli dengan menceritakan sejarah suatu daerah atau komunitas dikenal sebagai penulis sejarah.

Karakteristik Sejarah

Secara umum, sejarah dicirikan oleh hal-hal berikut:

  • Ini didedikasikan untuk mempelajari masa lalu, berdasarkan berbagai jenis catatan yang tersisa, atau yang telah disiapkan oleh sejarawan sebelumnya. Oleh karena itu, pengetahuan sejarah bersifat kumulatif, yaitu apa yang dipelajari oleh seorang sejarawan menjadi sumber bagi sejarawan masa depan.
  • Studi sejarah mengkhususkan diri pada topik, ide, atau wilayah tertentu, sehingga memungkinkan untuk berbicara tentang sejarah tentang segala hal. Jangan bingung dengan historiografi, yang merupakan studi tentang cara sejarah ditulis, yaitu semacam meta-sejarah.
  • Untuk mempelajari masa lalu, sejarah beralih ke banyak disiplin ilmu lain untuk mencari sumber dan instrumen, dan pada saat yang sama berfungsi sebagai ilmu bantu sehingga mereka dapat mempelajari asal-usul bidang studi mereka dan pengembangan diri mereka sebagai disiplin ilmu. Misalnya: sejarah kedokteran, sejarah ilmu pengetahuan, sejarah sastra.
  • Sejak abad ke-19, pengajaran sejarah nasional telah menjadi bagian penting dari model pendidikan di semua negara, sebagai metode pembentukan identitas nasional.

Untuk apa sejarah?

Tinjauan atau studi tentang sejarah memenuhi fungsi yang berbeda, yang dapat berkisar dari akumulasi pengetahuan itu sendiri, hingga pemahaman masa kini.

Yang terakhir mungkin adalah utilitas terbesarnya: hanya dengan mempelajari bagaimana hal-hal terjadi di masa lalu, kita dapat memahami konfigurasi realitas saat ini. Itulah sebabnya berkali-kali masa lalu (jauh atau baru-baru ini) adalah titik awal studi suatu subjek.

Pentingnya sejarah

Dikatakan sedikit romantis, pentingnya sejarah berkaitan dengan keinginan manusia untuk menaklukkan kematian: kita menulis apa yang terjadi sehingga generasi mendatang dapat mengetahui apa yang terjadi, ketika kita tidak lagi hadir untuk menceritakannya.

Berkat ini, kita dapat mengetahui seperti apa kehidupan ribuan tahun yang lalu, apa kekhawatiran, penemuan, dan bahaya yang dihadapi oleh mereka yang hidup di dunia yang sangat berbeda dari dunia kita, karena tanpa mereka kita tidak akan menjadi diri kita yang sekarang.

Sejarah dan prasejarah

Pembedaan antara sejarah dan prasejarah bersifat konvensional, dan saat ini dianggap tidak perlu. Prasejarah tentu merupakan bagian dari sejarah manusia, tetapi secara tradisional dipahami sebagai periode primitif dan leluhur.

Artinya, prasejarah adalah masa sebelum ditemukannya tulisan. Dari peristiwa ini, di sisi lain, kita akan menemukan diri kita di atas dasar sejarah yang tepat.

Pembagian ini berkaitan dengan fakta bahwa, sampai penemuan tulisan, tidak ada media fisik yang tahan lama untuk menyimpan atau menghubungkan peristiwa-peristiwa yang terjadi, melainkan bahwa masa lalu ditransmisikan dari generasi ke generasi, seringkali melalui penggunaan memori, dan teknik seperti sajak, untuk dapat membangkitkannya.

Masalah yang melekat dalam hal ini adalah bahwa, dengan setiap pengulangan, pesannya diubah sedikit, sejauh satu kata dilupakan dan yang lain datang untuk menggantikannya, atau bahwa pesan diingat sedikit berbeda dari apa yang diingat pendahulunya. Itulah sebabnya mengapa prasejarah jauh lebih sulit diketahui daripada sejarah.

Periode sejarah

Bagian dari pekerjaan siswa sejarah adalah untuk mengatur dan mengklasifikasikannya, yang sering dilakukan melalui periodisasi, yaitu pembagiannya ke dalam periode berurutan, yang awal dan akhir ditandai dengan tanggal dan peristiwa penting tertentu.

Jadi, periodisasi “tradisional” diatur menurut parameter Eropa, dari mana benua dan budaya lain berbeda, sehingga tidak ada periodisasi tunggal dan universal, tetapi model yang akan kita lihat di bawah ini harus selalu beradaptasi dengan kekhasan setiap wilayah dan budaya.

Selanjutnya, pembagian periode Prasejarah dan Sejarah.

Pembagian prasejarah

Seperti yang telah kami katakan, ini adalah periode paling primitif dan tertua dalam lintasan spesies kita. Ini terdiri dari dua tahap yang berbeda, yaitu:

  • Zaman Batu. Mulai dari kemunculan bentuk pertama alat manusia, terbuat dari batu, kayu atau tulang, hingga penemuan penanganan logam pertama. Ini adalah usia terpanjang, dibagi menjadi tiga periode berbeda:
  • Zaman paleolitikum. Pernah disebut zaman batu kuno, berlangsung dari sekitar 2,59 juta tahun yang lalu hingga 12.000 SM. Dia menyaksikan munculnya gerombolan manusia pertama yang dapat dikenali secara fisik, perilaku sosial primitif, yang menemukan api, penggunaan alat-alat litik, dan bertahan hidup berdasarkan perburuan, penangkapan ikan, dan pengumpulan.
  • Zaman Mesolitikum. Juga dikenal sebagai epipaleolitik atau protoneolitik, itu dianggap sebagai periode transisi dari kehidupan nomaden ke menetap, yang juga bertepatan dengan akhir zaman es terakhir. Diperkirakan dimulai dari tahun 12.000 a. C. sampai 9.000 a. C. di Timur Tengah, karena di Eropa peristiwa puncaknya tidak terjadi sampai lama kemudian.
  • Zaman Neolitikum. Periode terakhir Zaman Batu, termasuk periode dari tahun 9.000 a. C. kira-kira, sampai 4.000 a. C., di mana revolusi sejati pertama dalam sejarah manusia terjadi, dengan perkembangan pertanian. Teknik ini merevolusi cara hidup manusia, menjadikan kita spesies yang tidak banyak bergerak, dan kemudian memungkinkan domestikasi spesies tumbuhan dan hewan.
  • Zaman logam. Sesuai dengan namanya, ini adalah era di mana logam ditemukan oleh umat manusia. Biasanya dibagi menjadi tiga usia yang berbeda, menurut jenis logam yang dominan:
  • Zaman Tembaga atau Kalkolitik. Dari batas difus antara tahun 4.000 SM. dan 3.000 SM, Saat itulah tembaga ditemukan dan digunakan dalam keadaan asalnya, dengan cara dipalu dan dipukuli dengan dingin, sampai kemungkinan pelelehannya ditemukan. Keramik dan paduan pertama juga ditemukan.
  • Zaman perunggu. Periode ini dimulai sekitar tahun 3.000 SM.  dan memuncak kurang lebih pada 1.300 SM, dan saat itulah perunggu dikenal, logam yang jauh lebih luas dan serbaguna yang digunakan oleh umat manusia kuno, tidak hanya untuk membuat senjata dan peralatan, tetapi juga patung dan monumen.
  • Zaman besi. Periode prasejarah terakhir, di mana protosistem penulisan pertama sudah terjadi. Selain itu, umat manusia menemukan logam yang jauh lebih berharga dan tahan lama daripada tembaga, dengan sifat yang lebih menarik, tetapi jauh lebih jarang: besi. Tanggalnya kira-kira antara tahun 1.300 a. C. dan munculnya tulisan, yang di Eropa terjadi sekitar tahun 500 a. C., meskipun dikenal di Timur Tengah dari 3.300 a. C.

Pembagian sejarah

Sejarah, demikian sebutannya, berawal dari perkembangan tulisan dan kemunculan negara-negara bagian pertama, hingga saat ini. Secara tradisional dibagi menjadi beberapa usia, yaitu:

  1. Zaman Kuno atau Purbakala. Ini adalah periode munculnya peradaban kuno pertama, umumnya dalam bentuk kerajaan atau monarki agama. Hal ini dipahami dalam tiga tahap yang berbeda:
  • Lahirnya peradaban. Terutama budaya Mesopotamia (Sumeria, Babilonia, Asyur), Mesir Kuno, Mediterania timur (Phenicia dan Israel Kuno), yang memiliki sedikit kontak dengan peradaban Lembah Indus, peradaban Cina, peradaban Mesoamerika dan Afrika Sub-Sahara, dianggap sebagai tempat lahir manusia.
  • Kuno Klasik. Tertanggal antara abad VIII a. C. dan II d. C., periode klasik menyaksikan munculnya budaya ekspansif Persia, Phoenicia, Yunani Kuno dan kemudian Roma, yang memperdebatkan Mediterania dan wilayah sekitarnya. Selama periode ini, Kekaisaran Romawi, kekuatan kekaisaran besar pertama di Eropa, dibangun dan dimatangkan, yang berpuncak pada kemundurannya.
  • Kuno Akhir. Ini berfokus pada penurunan Kekaisaran Romawi dari abad ke-3 Masehi. C., dan kejatuhannya melawan invasi barbar yang datang dari Eropa Utara Jerman. Selain itu, mereka menyaksikan kebangkitan monoteisme besar: Islam dan Kristen.
  1. Abad Pertengahan atau Abad Pertengahan. Ini adalah periode Kristenisasi seluruh Barat, setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat dan perkembangan mode produksi baru, feodalisme. Aristokrasi adalah kelas penguasa dan Barat terjerumus ke dalam obskurantisme, selama lima belas abad pemerintahan agama (dari abad ke-5 hingga ke-15). Ini juga diklasifikasikan dalam dua tahap:
  2. Abad Pertengahan Tinggi. Dari abad ke-5 hingga ke-10, inilah yang disebut zaman kegelapan, di mana surat-surat langka, kehidupan perkotaan mengalami kemunduran yang signifikan dan kehidupan di Eropa terjadi di biara, kastil, dan desa yang hampir terputus satu sama lain.
  3. Abad Pertengahan. Dari abad ke-10 hingga ke-15, sebuah revolusi perkotaan terjadi sebagai akibat dari peningkatan aktivitas komersial dan munculnya kelas sosial baru, borjuasi. Perang salib terjadi, hasil dari persaingan antara Islam dan Gereja Katolik, dan menjelang akhir apa yang disebut Rezim Lama terbentuk: masyarakat monarki absolut.
  4. Zaman modern. Dimulai pada abad ke-15, dengan penemuan Amerika dan jatuhnya Konstantinopel dan Kekaisaran Romawi Timur, dunia terjun ke dalam perubahan. Eropa dilahirkan kembali di bawah pengaruh filosofi baru dan berkembang: humanisme, yang menggantikan iman kepada Tuhan dengan akal manusia, dan meletakkan dasar bagi revolusi ilmiah yang mengubah dunia selamanya. Zaman ini adalah Zaman Penemuan, di mana kerajaan-kerajaan besar Eropa menjelajahi dunia. Dengan demikian, tahap penjajahan dan imperialisme tercapai, yang memuncak pada abad ke-18 dengan Pencerahan, jatuhnya Rezim Lama dan awal dari republik dan dunia kapitalis.
  5. Zaman Kontemporer. Periode dari abad ke-19 hingga hari ini telah menjadi zaman revolusi ilmiah, sosial dan politik, yang mengubah dunia dengan cara yang jauh lebih radikal daripada seluruh sejarah lainnya.
    Sains dan teknologi menunjukkan sisi gelapnya: bom atom pertama dijatuhkan; dan juga sisi luar biasa: kedatangan manusia di Bulan. Menjelang abad ke-21, kapitalisme global, yang menang dan tanpa musuh, menghadapi krisis pertamanya.

Ilmu bantu sejarah

Ilmu-ilmu bantu sejarah adalah ilmu-ilmu yang bekerja sama dengannya dalam penafsiran sumber-sumber dokumenternya. Contohnya adalah:

  • Arkeologi. Itu memberikan temuan baru dan konteks baru untuk memikirkan masa lalu.
  • Etnografi. Itu memberikan data antropologis dan sosiologis yang berguna untuk menggunakan masa kini sebagai referensi ke masa lalu.
  • Astronomi. Menggunakan tatanan astral sebagai referensi, memungkinkan kita untuk memahami organisasi kosmologis budaya kuno, banyak di antaranya memiliki kalender sendiri.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com