Berikan Contoh senyawa organik dan anorganik

Contoh senyawa anorganik termasuk garam, logam, perak, belerang, berlian murni, zat yang terbuat dari unsur tunggal dan zat yang tidak mengandung karbon yang terikat pada hidrogen. Di sisi lain, contoh senyawa organik termasuk asam nukleat, sukrosa, enzim, benzena, metana, lemak dan etanol. Senyawa organik adalah kelas senyawa kimia di mana satu atau lebih atom karbon secara kovalen terkait dengan atom unsur lain, paling umum hidrogen, oksigen atau nitrogen. Di sisi lain, senyawa anorganik adalah senyawa yang tidak memiliki atom karbon.

Massa jenis senyawa biasanya didasarkan pada ukuran molekul terhadap ukuran atom dalam molekul. Karena adanya lebih banyak atom hidrogen dalam senyawa organik, senyawa organik cenderung kurang padat daripada senyawa anorganik. Ini karena hidrogen adalah atom dengan kerapatan terendah di antara semua atom.

Senyawa anorganik sangat larut dalam air. Ini karena mereka memiliki ikatan ion antar molekul. Ikatan ion dengan mudah terdisosiasi menjadi ion positif dan negatif dalam air. Di sisi lain, sebagian besar senyawa organik memiliki ikatan kovalen antara molekul dan karenanya tidak larut dalam air, meskipun mereka larut dalam pelarut organik lainnya.

Senyawa organik terbentuk sebagai hasil dari tindakan organisme hidup sedangkan senyawa anorganik terbentuk karena proses alami yang tidak terkait dengan bentuk kehidupan apa pun atau sebagai hasil eksperimen manusia di laboratorium.

Dalam sebagian besar larutan berair, senyawa organik biasanya merupakan konduktor listrik dan panas yang buruk. Senyawa anorganik dalam larutan air adalah konduktor listrik yang baik, ini karena mereka memiliki kemampuan ionisasi yang tinggi dan ini menjadikannya konduktor yang lebih baik.

Senyawa anorganik memiliki laju reaksi keseluruhan yang lebih cepat daripada senyawa organik. Senyawa organik yang stabil umumnya tidak reaktif karena adanya ikatan kovalen yang sulit putus. Di sisi lain, senyawa anorganik memiliki ikatan ion yang mudah pecah; ini membuat mereka sangat reaktif, dan akan selalu bereaksi dengan apa pun yang tersedia.

Viskositas suatu senyawa tergantung pada gaya antarmolekul antar molekul. Semakin kuat gaya antarmolekul semakin tinggi viskositas. Gaya antarmolekul senyawa organik lemah, viskositasnya cenderung rendah. Senyawa anorganik di sisi lain, cenderung memiliki gaya antarmolekul yang kuat, seperti ikatan hidrogen, sehingga memiliki viskositas yang lebih tinggi.

Senyawa organik memiliki titik leleh dan titik didih yang relatif tinggi jika dibandingkan dengan senyawa anorganik yang umumnya memiliki titik bertemu dan titik didih yang rendah.

Senyawa organik bersifat biologis dan lebih kompleks jika dibandingkan dengan senyawa anorganik yang sederhana dan mineral.

Senyawa anorganik mudah membuat garam sedangkan, senyawa organik tidak dapat membuat garam.

Senyawa organik memiliki atom karbon yang terikat pada atom hidrogen oleh ikatan hidrokarbon sedangkan senyawa anorganik tidak memiliki formasi seperti itu.

Logam anorganik mengandung atom logam sedangkan senyawa organik tidak.

Persamaan antara senyawa organik dan anorganik:

  • Keduanya dapat mengandung atom karbon dalam strukturnya.
  • Keduanya dapat larut dalam pelarut organik.
  • Keduanya memiliki ikatan antarmolekul.

Apa perbedaan antara senyawa organik dan anorganik:

Senyawa organik adalah kelas senyawa kimia di mana satu atau lebih atom karbon secara kovalen terkait dengan atom unsur lain, paling umum hidrogen, oksigen atau nitrogen. Di sisi lain, senyawa anorganik adalah senyawa yang tidak memiliki atom karbon.

Loading...