Sifat fisik Alkana dan Alkena

Bentuk

Alkana: alkana ada sebagai gas, cairan dan padatan. Metana, etana, propana dan butana merupakan gas pada suhu kamar. Struktur tidak bercabang dari heksana, pentana dan heptana adalah cairan. Alkana yang memiliki berat molekul yang lebih tinggi pada padatan.

  • CH4 untuk C4H10 adalah gas
  • C5H12 ke C17H36 adalah cairan, dan
  • Alkana dengan berat molekul tinggi yang padat lembut

Alkena: alkena menunjukkan sifat fisik serupa yang sesuai dengan Alkane. Alkena yang memiliki berat molekul rendah (C2H4 sampai C4H8) adalah gas pada suhu kamar dan tekanan atmosfer. Alkena yang memiliki berat molekul yang lebih tinggi berwujud padatan.

Kelarutan:

Alkana: alkana tidak larut dalam air. Mereka dilarutkan dalam pelarut organik non-polar atau polaritas lemah.

Alkena: alkena adalah molekul yang relatif polar karena ikatan C = C; Oleh karena itu, mereka larut dalam pelarut non-polar atau pelarut dengan polaritas rendah. Air adalah molekul polar dan alkena yang sedikit larut dalam air.

Massa jenis:

Alkana: kepadatan alkana lebih rendah dari densitas air. Nilai densitas mereka hampir 0,7 g mL-1, mengingat kepadatan air sebagai 1,0 g mL-1.

Alkena: kepadatan alkena lebih rendah dari densitas air.

Titik didih:

Alkana: Titik didih alkana meningkat sesuai dengan jumlah atom karbon dan juga berat molekulnya meningkat. Secara umum, alkana bercabang memiliki titik didih lebih rendah dibandingkan dengan alkana bercabang yang memiliki jumlah atom karbon yang sama.

Loading...