Sebutkan sifat kimia basa secara umum dan contohnya

Basa adalah suatu zat yang dapat menerima ion hidrogen dalam air dan dapat menetralkan asam. Basa terasa pahit seperti sabun atau sesuatu yang terasa licin pada kulit dan dapat mengubah pewarna tertentu menjadi biru. Contoh basa adalah natrium hidroksida. Alkalinitas diukur pada skala yang disebut skala pH. Pada skala ini, nilai pH 7 adalah netral dan nilai pH antara 7 dan 14 menunjukkan peningkatan alkalinitas.

Basa memiliki banyak manfaat praktis, dan beberapa di antaranya biasanya ditemukan di rumah. Amonia dalam produk rumah tangga adalah agen pembersih keluarga. Lye (lindi) digunakan untuk membersihkan bakiak dan bak cuci. Kalium hidroksida, juga disebut caustic potash, digunakan untuk membuat sabun lembut yang larut dalam air dengan mudah. Magnesium hidroksida dalam air (juga disebut susu magnesia) digunakan sebagai antasid atau pencahar.

Sifat umum Basa

Beberapa sifat umum dari basa meliputi:

  • Rasa: rasa pahit (berlawanan dengan rasa asam dari asam dan manisnya pada aldehida dan keton)
  • Lembut: sensasi kental saat disentuh di jari
  • Reaktivitas: Kaustik, bereaksi keras dengan zat asam atau dapat direduksi
  • Konduktivitas listrik: larutan encer atau basa cair terdisosiasi menjadi ion dan menghantarkan listrik
  • Indikator: basa merubah kertas lakmus biru menjadi biru.

Sifat kimia Basa

Kekuatan basa

“Basa kuat” adalah basa yang sepenuhnya terhidrolisis, asam deprototonisasi dalam reaksi basa asam, oleh karena itu, menaikkan pH larutan menjadi 14. Senyawa dengan pH lebih dari 13 disebut basa kuat.

Basa kuat, seperti asam kuat, menyerang jaringan hidup dan menyebabkan luka bakar parah. Mereka bereaksi secara berbeda pada kulit daripada asam, sementara asam kuat bersifat korosif, kami mengatakan bahwa basa kuat bersifat kaustik. Contoh umum basa kuat adalah logam alkali dan hidroksida logam alkali tanah seperti NaOH dan Ca (OH) 2.

Basa kuat bahkan dapat mendeprotonasi kelompok asam C-H yang sangat lemah jika tidak ada air.

Contoh basa kuat (senyawa hidroksida) dengan kekuatan menurun:

  • Kalium Hidorksida (KOH)
  • Barium hidroksida (Ba (OH) 2)
  • Cesium hidroksida (CsOH)
  • Natrium Hidroksida (NaOH)
  • Strontium Hidroksida (Sr (OH) 2)
  • Kalsium hidroksida (Ca (OH) 2)
  • Lithium hidroksida (LiOH)
  • Rubidium Hidroksida (RbOH)

Kation dari basa kuat ini muncul dalam golongan 1 dan 2 dari tabel periodik (logam alkali dan logam alkali tanah).

Basis yang lebih kuat adalah:

  • Natrium Hidrat (NaH)
  • Litium diisopropilamida (LDA) (C6H14LiN)
  • Natrium Amida (NaNH2)

“Basa lemah” adalah basa yang tidak terionisasi sepenuhnya dalam larutan. Ketika basa terionisasi, ia menyerap ion hidrogen dari air di sekitarnya, meninggalkan ion OH-di belakang. Basa lemah memiliki konsentrasi H + lebih tinggi daripada basis kuat. Basa lemah ada dalam keseimbangan kimia dengan cara yang sama seperti asam lemah.

Konstanta ionisasi basa Kb menunjukkan kekuatan basa. Kb yang besar termasuk basa yang lebih kuat. PH basa lebih besar dari 7 (di mana 7 adalah angka netral, di bawah 7 adalah asam), biasanya hingga 14. Contoh umum basa lemah adalah amonia, yang digunakan untuk membersihkan.

Contoh basa lemah:

  • Alanin (C3H5O2NH2)
  • Amonia (air) (NH3 (NH4OH))
  • Dimetillamin ((CH3) 2NH)
  • Etilamin (C2H5NH2)
  • Glisin (C2H3O2NH2)
  • Hidrazin (N2H4)
  • Metilamin (CH3NH2)
  • Trimetillamin ((CH3) 3N)

basa kimiaYang dimaksud dengan basa adalah 1) Menurut teori Arrhenius (pengionan): senyawa kimia yang apabila dilarutkan dalam air akan membebaskan ion-ion hidroksil (OH–); 2) Menurut teori Bronsted-Lowry; zat yang menerima proton H– (akseptor proton). 3) Menurut teori Lewis: senyawa yang cenderung untuk menyumbangkan sepasang elektron untuk digunakan bersama-sama; basa cenderung untuk menerima proton. 4) Dalam proses pulp sulfit, merujuk pada kation yang digabungkan dengan asam sulfit, basa yang umum yaitu kalsium (biasanya diperoleh dalam bentuk batu kapur), magnesium (biasanya didapatkan dalam bentuk lumpur hidroksida), natrium (diperoleh sebagai larutan soda kaustik pekat), dan amonia (diperoleh sebagai cairan amonia anhidrat).

Loading...