Sistem Informasi Pengertian Jenis Komponen

Sebuah sistem informasi adalah perangkat lunak yang membantu Anda mengatur dan menganalisa data. Hal ini memungkinkan untuk menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah yang relevan dengan misi organisasi.

Pengantar

Banyak organisasi bekerja dengan data dalam jumlah besar. Data adalah nilai-nilai atau fakta dasar dan diselenggarakan dalam database. Banyak orang berpikir data sebagai sinonim dengan informasi, namun informasi yang sebenarnya terdiri dari data yang telah diatur untuk membantu menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah.

Suatu sistem informasi didefinisikan sebagai perangkat lunak yang membantu mengatur dan menganalisa data. Jadi, tujuan dari sistem informasi adalah untuk mengubah data mentah menjadi informasi yang berguna yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan dalam suatu organisasi.

Sistem Informasi Tujuan Umum vs Khusus

Ada beberapa jenis umum sistem informasi. Sebagai contoh, sebuah sistem manajemen database (DBMS) adalah kombinasi perangkat lunak dan data yang memungkinkan untuk mengatur dan menganalisa data. software DBMS biasanya tidak dirancang untuk bekerja dengan organisasi tertentu atau jenis tertentu analisis. Sebaliknya, itu adalah sistem informasi untuk keperluan umum. Contoh lain adalah spreadsheet elektronik. Ini adalah alat untuk analisis data dasar berdasarkan rumus yang mendefinisikan hubungan antar data. Misalnya, Anda dapat menggunakan spreadsheet untuk menghitung rata-rata untuk satu set nilai-nilai atau untuk merencanakan kecenderungan nilai dari waktu ke waktu.

Sebaliknya, ada sejumlah sistem informasi khusus yang telah dirancang khusus untuk mendukung proses tertentu dalam suatu organisasi atau untuk melaksanakan tugas-tugas analisis yang sangat spesifik. Sebagai contoh, perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) adalah sistem informasi yang digunakan untuk mengintegrasikan pengelolaan semua informasi internal dan eksternal di seluruh organisasi. Contoh lain adalah sistem informasi geografis (GIS), yang digunakan untuk mengelola dan menganalisis semua jenis data geografis. Sistem pakar adalah contoh lain dari sistem informasi. Sebuah sistem pakar dirancang untuk memecahkan masalah yang kompleks dengan mengikuti penalaran dari seorang ahli.

Komponen Khas Sistem Informasi

Sementara sistem informasi mungkin berbeda dalam bagaimana mereka digunakan dalam sebuah organisasi, mereka biasanya berisi komponen-komponen berikut:

  1.  Hardware. Sistem informasi berbasis komputer menggunakan perangkat keras komputer, seperti prosesor, monitor, keyboard, dan printer.
  2.  Software. Ini adalah program yang digunakan untuk mengatur, mengolah dan menganalisa data.
  3. Database. Sistem informasi bekerja dengan data, disusun dalam tabel dan file.
  4. Network. Berbagai elemen harus terhubung satu sama lain, terutama jika banyak orang yang berbeda dalam sebuah organisasi menggunakan sistem informasi yang sama.
  5. Prosedur. Ini menggambarkan bagaimana data tertentu diproses dan dianalisa untuk mendapatkan jawaban yang sistem informasi dirancang.

Pertama empat komponen merupakan bagian dari teknologi informasi umum (TI) dari sebuah organisasi. Prosedur sangat spesifik untuk informasi yang dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan tertentu.

Jenis Sistem Informasi

Ini berbagai jenis sistem informasi dapat dibagi menjadi kategori berdasarkan di mana mereka digunakan dalam hirarki organisasi. Hal ini diilustrasikan pada gambar di bawah.

piramida sistem informasi

Hal ini paling baik dipahami dengan sebuah contoh. Pertimbangkan rantai toko buku. Setiap hari, setiap toko menerima buku-buku baru untuk disimpan di rak, dan banyak buku yang dijual. Semua peristiwa ini diproses menggunakan sistem pemrosesan transaksi. Ini digunakan oleh pegawai toko dan kasir. individu Manajer toko memiliki tugas yang berbeda. Mereka perlu jadwal staf untuk toko mereka, melacak pengiriman buku-buku baru, dan melacak keuangan. Seorang manajer toko akan menggunakan satu atau lebih sistem informasi manajemen untuk tugas-tugas.

Perusahaan ini memiliki sejumlah toko, dan karena itu juga manajer yang lebih senior harus memastikan seluruh rantai terus berjalan lancar. Ini termasuk tugas-tugas seperti logistik pengiriman buku dari gudang ke toko-toko, melacak persediaan dan penjualan, dan mengelola personil. Pada tingkat ini lebih senior, manajer akan menggunakan sistem pendukung keputusan. Pada tingkat eksekutif, keputusan yang lebih strategis. Misalnya, mereka mungkin perlu untuk menentukan di mana untuk mencari toko baru, mengidentifikasi pasar baru, dan mengembangkan keberadaan online di samping toko bata-dan-mortir. Hal ini akan memerlukan penggunaan sistem informasi eksekutif.

Sementara model piramida berguna, beberapa sistem informasi dapat digunakan pada tingkat yang berbeda. Dalam kasus rantai toko buku, informasi penjualan dari proses transaksi membuat semua jalan ke atas dalam rangka untuk mengidentifikasi produk yang lakukan dengan baik dan mana toko yang melakukan lebih baik daripada yang lain.

Ringkasan

Informasi terdiri dari data yang telah diorganisir untuk membantu menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah. Sebuah sistem informasi adalah perangkat lunak yang membantu mengatur dan menganalisa data. Tujuan dari sistem informasi adalah untuk mengubah data mentah menjadi informasi yang berguna yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan dalam suatu organisasi. Banyak sistem informasi yang dirancang untuk mendukung proses tertentu dalam suatu organisasi atau untuk melakukan analisis yang sangat spesifik.

Loading...

Artikel terkait lainnya

1 thought on “Sistem Informasi Pengertian Jenis Komponen

Comments are closed.