Soal dan pembahasan gerak lurus beraturan (GLB)

Berikut ini merupakan contoh soal-soal latihan yang berkaitan dengan gerak lurus beraturan (GLB).

    1. Mobil bergerak dengan kecepatan tetap 108 km/jam. Hitung perpindahan mobil selama 15 detik!
  1. Berapakah panjang jarak yang ditempuh oleh sebuah benda yang bergerak selama 6 detik dengan kecepatan konstan atau tetap sebesar 10 m/detik?
    Penyelesaian:
    Dik :
    V = 10 m/detik
    t  = 6 detik
    Dit :
    Jarak tempuh (S)?
    Jawab :
    S = So +  V.t
    = 0 + 10. 6
    = 60 m
  2. Sebuah mobil menempuh jarak sejauh 4 km dalam waktu 10 menit, maka kecepatan mobil tersebut adalah…
    Pembahasan

    Rubah waktunya ke dalam jam :
    t = 10 menit
    t = 10 .

    160

    t = 16 jam
    Rumus Kecepatan :
    v = st
    v = 41/6
    v = 4 . 6 = 24 km/jam

  3. Rosi berada 150 meter di sebelah utara stadion. Dia bergeak dengan kecepatan konstan sebesar 12 m/s selama 1 menit ke arah utara. Tentukan posisi Rosi terhadap stadion dan jarak yang ditenpuh selama waktu tersebut!
    Penyelesaian:
    dietahui:
    x0=150x0=150 m
    v=12 m/sv=12 m/s
    t=60t=60 detik
    maka
    posisi Rosi setelah 1 menit
    x=x0+vt=150 m+12 m/s×60 s=870 mx=x0+vt=150 m+12 m/s×60 s=870 m
    Jarak yang ditempuh sama dengan besar perpindahan Rosi yaitu:
    Δx=xx0=720Δx=x−x0=720 m5.Dua benda A dan B bergerak lurus dengan kecepatan tetap sepanjang lintasan PQ 4,8 meter. Kecepatan yang dimiliki A adalah 6 cm/s dan berangkat 10 detik lebih dahulu dari benda B yang kecepatannya 8 cm/s. Kalau benda B sampai di Q lalu kembali lagi ke P dengan kecepatan tetap, tentukanlah:

    A. Dimana B menyusul si A?
    B. Dimana B bertemu dengan si A setelah kembali dari Q?
    Penyelesaian:
    Dik :
    VA = 6 cm/s
    VB = 8 cm/s
    Dit :
    SB menyusul SA sebelum sampai di Q
    SB betemu SA setelah B kembali dari Q menuju P
    Jawab :
    A. Karena A berangkat 10 deti lebih dulu dari B, maka:
    tA = tB + 10 atau tB = tA – 10
    Untuk benda A
    SA  = So + VA. tA
    = 6 tA   (So awalnya 0 meter)
    Untuk benda B
    SB  = So + VB. tB
    = 8 tB
    = 8 (tA – 10)
    Saat benda B menyusul bendan A berati jarak SB = jarak SA, berarti:
    SA =  SB
    6 tA = 8 (tA – 10)
    6 tA  = 8 tA – 80
    6 tA – 8 tA = – 80
    – 2 tA = – 80
    tA = 40 detik (artinya SA = SB ketika benda A sudah bergerak selama 40 detik)
    SA = 6 tA
    = 6 . 40
    = 240 meter (mereka ketemu (B menyusul A) pada 240 m dari titik awal P)
    B. B akan sampai di Q dalam waktu:
    S = So + VB tB
    480 = 8 tB
    tB = 480/8
    tB = 60 detik
    Pada waktu ini benda A sudah mencapai jarak:
    SA = So + VA.tA
    SA = VA (tB + 10)
    SA = 6 ( 60 + 10)
    SA = 420 cm
    Jadi saat B sudah mencapai titik Q (480 cm) benda A baru mencapai jarak 420 cm. Setelah itu benda B akan kembali ke titik P sementara benda A masih menuju titik Q. Sekarang mereka bergerak dengan waktu bersamaan yaitu tA = tB = t
    Untuk benda A:
    So = 420 cm
    VA = 6 cm/s
    SA = So + VA.t
    SA = 420 + 6 t
    Untuk benda B :
    So  = 480 cm
    VB = – 8 cm/s (tanda negatif menandakan B bergerak ke kiri)
    SB = So + VB. t
    SB = 480 + (-8).t
    SB = 480 – 8t
    Mereka akan ketemu pada titik yang sama antara jarak 420 cm dan 480 cm yaitu: SA  = SB
    SA = SB
    420 + 6 t =  480 – 8t
    14t = 480 – 420
    t        = 60 / 14 detik = 30/7 detik
    Pada waktu ini benda A akan menempuh jarak:
    SA = 420 + 6 t
    = 420 + 6 (30/7)
    = 420 + (180/7)
    = 445,5/7 cm
    Jadi mereka akan ketemu pada titik lebih kurang 445 cm dari titik P.
Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *