Siapa yang berhak mengatur pendidikan?

Peran Federal dalam Pendidikan. Pendidikan terutama merupakan tanggung jawab Negara Bagian dan lokal di Amerika Serikat. Ini adalah Negara dan masyarakat, serta organisasi publik dan swasta dari semua jenis, yang mendirikan sekolah dan perguruan tinggi, mengembangkan kurikulum, dan menentukan persyaratan untuk pendaftaran dan kelulusan.

Konstitusi federal tidak hanya tidak memberikan hak untuk pendidikan, bahkan tidak secara eksplisit memberdayakan Kongres AS untuk membuat undang-undang tentang masalah ini. Namun, sumber besar otoritas pengatur federal lainnya, “klausul perdagangan” Konstitusi, belum digunakan untuk membenarkan undang-undang federal di bidang-bidang ini.

Pendidikan adalah hak dasar di bawah Konstitusi California. Mahkamah Agung AS telah memutuskan bahwa tidak ada hak mendasar untuk pendidikan di bawah Konstitusi federal.

Selama bertahun-tahun, Amandemen ke-14 Konstitusi Amerika Serikat memiliki dampak yang sangat besar dalam melindungi hak-hak individu dalam pendidikan dasar dan menengah negeri.

Pendidikan tidak naik ke tingkat hak asasi manusia. Nilai sebuah pendidikan tinggi baik secara individu maupun sosial, tetapi masyarakat tidak berhak memaksakan keinginan kolektifnya kepada orang lain. Masyarakat dapat mendorong tetapi tidak memaksa. Ketika orang tua melalaikan kewajiban itu, masyarakat tidak berhak menghukum orang tua.

  1. Setiap orang berhak atas pendidikan. Pendidikan harus gratis, setidaknya di tingkat dasar dan dasar. Pendidikan harus diarahkan pada pengembangan penuh kepribadian manusia dan penguatan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan dasar.

Pendidikan bukanlah sebuah keistimewaan. Ini adalah hak asasi manusia. Pendidikan sebagai hak asasi manusia berarti: hak atas pendidikan dijamin secara hukum bagi semua orang tanpa diskriminasi.

Apa ciri-ciri Hak?

Hak asasi manusia bersifat universal,. Setiap individu berhak untuk menikmati hak asasinya tanpa membedakan “ras” atau latar belakang etnis, warna kulit, jenis kelamin, orientasi seksual, kecacatan, bahasa, agama, politik atau pendapat lain, asal kebangsaan atau sosial, kelahiran atau status lainnya.

Related Posts