Apa Berbagai Jenis Sumber Belajar untuk Siswa?

Sumber belajar seringkali merupakan keseimbangan antara materi tradisional, seperti buku teks, dan teknologi.

Dari prasekolah hingga sekolah pascasarjana, ada persediaan sumber belajar yang hampir tidak terbatas bagi siswa. Sumber daya ini tersedia dalam berbagai format, semuanya melayani satu tujuan – untuk meningkatkan hasil belajar bagi siswa. Sumber daya untuk berbagai mata pelajaran dapat ditemukan secara online melalui penerbit, situs web independen, inisiatif pendidikan, dan universitas. Beberapa sumber bersifat tambahan, bertindak sebagai pelengkap umum untuk bidang studi tertentu, sementara yang lain dirancang untuk pengembangan, menangani kebutuhan siswa yang kesulitan.

American Disability Act memberikan persyaratan untuk sumber daya pendidikan bagi siswa yang memiliki cacat fisik dan belajar.

Guru dan profesor adalah ahli terkemuka dalam sumber belajar. Pendidik menghabiskan banyak waktu mencari sumber belajar dan berada dalam posisi untuk didekati oleh penerbit pendidikan dan pengembang perangkat lunak. Pendidik dapat menggunakan materi sumber terbuka dari universitas terkenal seperti Harvard, MIT, dan Berkeley atau menawarkan sumber belajar dari penerbit independen kepada siswa mereka. Guru sebenarnya dapat dianggap sebagai jenis sumber belajar dalam hak mereka sendiri.

Siswa yang membutuhkan bantuan memiliki banyak sumber belajar yang tersedia bagi mereka.

Meskipun ada berbagai sumber belajar untuk semua tingkat pendidikan, sumber belajar anak usia dini mungkin yang paling umum. Ini sebagian karena ada begitu banyak materi baru untuk diperkenalkan kepada pelajar awal, tetapi juga karena kelompok usia dasar sangat mudah dipengaruhi. Berbagai situs web, perangkat lunak, dan aplikasi seluler ditujukan untuk anak-anak dan berfungsi sebagai sumber belajar matematika, membaca, sains, dan menulis. Banyak dari produk ini digunakan di ruang kelas di seluruh dunia; bukti bahwa sumber belajar berbasis teknologi untuk siswa sangat diminati.

Perpustakaan menyediakan banyak sumber belajar bagi siswa.

Sumber belajar untuk siswa di sekolah menengah dan perguruan tinggi seringkali terdiri dari keseimbangan teknologi dan buku teks tradisional. Misalnya, walaupun mungkin ada banyak sekali situs web dan aplikasi komputer yang berfungsi sebagai sumber tambahan untuk mata pelajaran tertentu, seorang guru atau siswa lain dapat merekomendasikan buku referensi, biografi, atau karya sastra sebagai sumber yang relevan dengan area spesifik belajar. Kadang-kadang, segmen kelas yang lebih kecil mungkin tertarik untuk mempelajari lebih lanjut suatu materi pelajaran dan mencari sumber belajar untuk mendapatkan informasi tambahan.

Perangkat lunak pendidikan dapat menjadi sumber belajar yang menyenangkan bagi siswa.

Selain bertindak sebagai sumber tambahan, banyak sumber belajar yang dirancang untuk memperkuat materi atau sekadar memberikan bantuan tambahan bagi siswa yang kesulitan. Ada juga sumber belajar bagi siswa penyandang disabilitas, mulai dari disabilitas fisik seperti tuli atau buta hingga ketidakmampuan belajar seperti disleksia dan autisme . Undang-Undang Disabilitas Amerika (ADA) memberikan persyaratan untuk sumber daya pendidikan bagi siswa penyandang cacat di Amerika Serikat, seperti halnya Undang-Undang Kebutuhan Pendidikan Khusus dan Disabilitas di Inggris mengatur untuk siswa berkebutuhan khusus.

Guru dapat dianggap sebagai sumber belajar dalam hak mereka sendiri.

Menemukan sumber belajar bagi siswa tidaklah sulit. Perpustakaan, guru dan pendidik lainnya, lembaga pendidikan tinggi, dan Internet adalah sumber yang sangat baik untuk sumber belajar tambahan di hampir setiap bidang studi dan pengembangan pendidikan.

Related Posts