Apa itu Ketidakjujuran Akademik?

Memodifikasi atau membohongi data untuk membuktikan tesis merupakan bentuk ketidakjujuran akademik.

Ketidakjujuran akademik pada dasarnya adalah istilah lain untuk “kecurangan” ketika terjadi dalam ranah akademis . Ada sejumlah cara di mana seorang mahasiswa, profesor, atau bahkan administrator pendidikan tinggi dapat menjadi tidak jujur ​​secara akademis. Dua jenis ketidakjujuran akademik yang paling umum adalah menyontek saat ujian dan plagiarisme. Menyelundupkan lembar contekan ke ruang ujian atau mencuri jawaban dari ujian siswa lain adalah dua contoh dari jenis ketidakjujuran akademik sebelumnya, sementara menyalin bagian dari pekerjaan orang lain ke dalam makalah atau laporan adalah contoh dari yang terakhir.

Bentuk ketidakjujuran akademik antara lain sabotase dan penyuapan.

Fabrikasi dan penipuan adalah dua jenis ketidakjujuran akademis lainnya. Fabrikasi adalah praktik memalsukan atau mengubah data untuk tujuan latihan akademis. Penipuan, di sisi lain, adalah tindakan berbohong atau membengkokkan kebenaran untuk menerima pertimbangan khusus. Misalnya, memalsukan penyakit untuk mendapatkan perpanjangan tenggat waktu adalah bentuk penipuan.

Menyontek – juga disebut ketidakjujuran akademik – dapat mencakup tindakan seperti menyalin jawaban tes dari siswa lain atau meminta sesama siswa untuk mengungkapkan jawabannya.

Bentuk lain dari ketidakjujuran akademik termasuk sabotase dan penyuapan . Jika satu siswa, misalnya, secara ilegal menghapus semua bahan referensi yang relevan dari perpustakaan yang dibutuhkan oleh siswa atau kelompok siswa lain, ini akan dianggap sabotase. Ini dapat dilakukan untuk mencegah siswa lain menyelesaikan atau berhasil dalam upaya mereka untuk menyelesaikan tugas dan dapat dilakukan ketika sebuah proyek akan dinilai pada kurva. Penyuapan termasuk membayar orang lain untuk menyelesaikan tugas atas nama siswa.

Ketidakjujuran akademik dapat terjadi ketika favoritisme diberikan kepada siswa yang bermain untuk tim sekolah.

Sebagian besar institusi sangat ketat dalam hal ketidakjujuran akademik. Beberapa memiliki kebijakan toleransi nol. Sebagian besar sekolah menetapkan kode tentang ketidakjujuran akademik yang mencakup daftar kemungkinan konsekuensi bagi siapa saja yang melakukan tindakan tidak jujur ​​secara akademis. Kemungkinan konsekuensi termasuk penangguhan akademik dan kehilangan kredit. Beberapa konsekuensi yang paling parah termasuk pengusiran dan hilangnya beasiswa.

Siswa yang merasa tidak memahami materi pelajaran dapat menggunakan cara menyontek untuk lulus kelas.

Ada beberapa jenis ketidakjujuran akademis yang sulit dibuktikan. Penipuan, misalnya, sulit dibuktikan kecuali sekolah mengharuskan siswa menyerahkan catatan dokter untuk menerima perpanjangan penyakit, yang bukan merupakan praktik umum. Juga, jika sebuah makalah tidak diperiksa untuk plagiarisme dan profesor atau asisten guru yang memeriksa pekerjaan tidak menyadari fakta bahwa itu menjiplak, siswa mungkin tidak akan pernah menghadapi konsekuensi.

Related Posts