Apa itu Proposal Tesis?

Proposal tesis yang baik menguraikan topik tesis, mendefinisikan semua masalah yang akan dibahas oleh makalah, dan menjelaskan mengapa topik tersebut memerlukan penelitian lebih lanjut.

Ketika bekerja pada gelar master atau doktoral, dalam banyak kasus, seorang siswa harus menyerahkan tesis atau disertasi yang ekstensif. Sebelum ini, bagaimanapun, ia juga harus menyerahkan proposal tesis, atau ringkasan rinci dari disertasi. Disajikan sebagai laporan tertulis dan seminar, proposal ini ditinjau dengan cermat oleh sebuah komite, yang menentukan apakah subjeknya sesuai dan apakah topiknya relevan dengan bidang studi. Jika panitia tidak melihat nilai apapun dalam topik yang dipilih, tesis tidak akan disetujui. Akibatnya, proposal adalah salah satu bagian terpenting dari disertasi, karena menentukan apakah mahasiswa dapat menulisnya.

Proposal tesis diajukan sebelum mengerjakan tesis atau disertasi.

Proposal tesis yang berhasil menguraikan topik tesis, mendefinisikan semua masalah yang akan dibahas oleh makalah, dan menjelaskan mengapa topik tersebut memerlukan penelitian lebih lanjut. Untuk memenuhi kriteria ini dengan benar, ia harus mengidentifikasi masalah spesifik dan memberikan solusi terperinci untuk masalah itu. Meskipun proposal membutuhkan struktur yang sangat mendasar, informasi yang disertakan dalam dokumen cukup rinci. Bahkan, sejumlah besar materi yang disajikan dalam proposal tesis kemungkinan besar akan digunakan dalam tugas akhir.

Siswa biasanya berunding dengan penasihat sebelum menentukan proposal tesis.

Proposal tesis harus menyertakan halaman judul dan ringkasan singkat, atau abstrak, dari proposal. Abstrak memperkenalkan audiens ke topik tesis dan menawarkan ringkasan singkat tentang bagaimana siswa berencana untuk membahas subjek. Meskipun abstrak biasanya tidak lebih dari 200 kata, ini adalah unsur yang sangat penting dalam proposal, karena mendefinisikan pernyataan kunci dari tesis.

Beberapa sekolah mengharuskan penasihat akademik menyetujui topik disertasi sebelum penulisan dapat dimulai.

Setelah abstrak, mahasiswa selanjutnya harus menyertakan daftar isi, pendahuluan, dan pernyataan tesis . Pendahuluan akan menjelaskan latar belakang topik tesis, meninjau apa yang siswa ketahui tentang subjek, dan merinci penelitian apa pun yang relevan dengan tesis. Tujuan utama dari pendahuluan adalah untuk menarik minat audiens, sehingga harus ditulis dengan gaya yang jelas dan mudah dipahami. Sesuai dengan namanya, pernyataan tesis harus menyatakan tesis; ini dapat dilakukan dalam bentuk pertanyaan penelitian, pernyataan proyek, atau hipotesis.

Seorang kandidat doktor mungkin diminta untuk mempertahankan tesisnya sebelum menyelesaikan programnya.

Elemen berikutnya dalam proposal tesis harus pendekatan, atau metode, bagian. Di bidang ini, mahasiswa harus memberikan deskripsi singkat tentang metode penelitian dan bahan yang akan dia gunakan untuk menyelesaikan tesis. Ini harus diikuti dengan bagian yang menyajikan penelitian pendahuluan yang telah dia lakukan, dan menjelaskan bagaimana penelitian itu berlaku untuk topik tersebut.

Setelah membahas penelitian pendahuluan, proposal kemudian harus membahas implikasi penelitian. Pada bagian ini, mahasiswa harus menjelaskan jenis informasi baru apa yang akan diberikan oleh tesis dan mengapa informasi ini penting. Siswa selanjutnya harus membuat daftar semua referensi yang dia rencanakan untuk digunakan dalam tesis. Daftar ini juga harus menyertakan kutipan untuk setiap ide atau konsep yang bukan miliknya.

Seorang siswa harus merencanakan untuk menghabiskan sekitar satu sampai tiga bulan mengerjakan proposal tesis. Setelah ia telah menyelesaikan semua unsur yang diperlukan, siswa harus hati-hati meninjau semua informasi sebelum presentasi. Proposal tesis menentukan apakah topik tesis akan disetujui, dan yang lebih penting, membantu mahasiswa menulis disertasi yang lebih baik.

Related Posts