Apa Perbedaan Antara Komunikasi dan Jurnalisme?

Bidang jurnalistik dan komunikasi cenderung tumpang tindih.

Komunikasi dan jurnalisme keduanya berkisar pada proses penyebaran informasi ke berbagai sumber mulai dari individu hingga audiens yang melihat hingga organisasi besar. Bidang komunikasi mencakup berbagai disiplin ilmu dan sering ditargetkan untuk khalayak yang sempit. Jurnalisme menyajikan pendekatan yang lebih sempit untuk jenis informasi yang disertakan, biasanya berfokus pada berita dan kejadian terkini, tetapi sering kali ditargetkan ke khalayak yang lebih luas.

Jurnalisme berfokus pada penyebaran berita.

Komunikasi, secara umum, berfokus pada interaksi dan keterampilan manusia dan sosial yang mencakup berbicara, mendengarkan, menulis, menganalisis, dan menafsirkan, yang semuanya merupakan keterampilan dasar yang diperlukan untuk menghasilkan dan mendistribusikan informasi dari orang ke orang atau dari satu kelompok ke kelompok lain. Komunikasi tidak hanya mencakup bagaimana orang atau kelompok menyampaikan informasi di radio, televisi, film dan di Internet, mereka juga fokus pada pesan verbal dan nonverbal di seluruh situasi budaya dan sosial.

Seorang jurnalis televisi dapat melakukan wawancara.

Beberapa contoh komunikasi verbal antara lain interaksi tatap muka, percakapan dengan teman dan presentasi pidato kepada rekan kerja. Nada suara dan bahasa juga merupakan salah satu komponen kunci dalam komunikasi verbal untuk memastikan makna dan kejelasan kata-kata yang diungkapkan. Bentuk komunikasi nonverbal yang paling umum adalah bahasa tubuh , gerak tubuh , dan kontak mata, yang mungkin menunjukkan minat pada pesan, emosi yang dikomunikasikan, dan tingkat kepercayaan diri.

Advokat publik memiliki pengalaman dalam komunikasi.

Dari sudut pandang akademis, studi komunikasi juga melihat retorika, yang melibatkan argumentasi atau penalaran, dan persuasi, yang menargetkan emosi seseorang atau audiens untuk meyakinkan mereka agar membeli produk baru atau membeli pesan tertentu. Sebagian besar perguruan tinggi dan universitas menawarkan pelatihan dalam komunikasi dan jurnalisme secara keseluruhan atau sebagai jurusan terpisah. Konsentrasi komunikasi yang khas termasuk kursus dalam pidato, komunikasi interpersonal, studi media dan komunikasi massa . Program lain mempersiapkan siswa untuk karir dalam bisnis, pemerintahan, teknis, periklanan, pemasaran dan hubungan masyarakat . Judul karir dalam komunikasi termasuk penulis, editor, manajer hubungan masyarakat dan spesialis komunikasi, untuk beberapa nama.

Jurnalisme berfokus pada penyebaran informasi yang terkait dengan peristiwa terkini dan urusan publik.

Seperti komunikasi, jurnalisme membutuhkan teknik verbal, tertulis, dan visual untuk menyebarkan informasi kepada audiens. Tren komunikasi menuju jurnal ilmiah dan publikasi perusahaan seperti siaran pers, buletin, ringkasan eksekutif perusahaan, dan manual pelatihan. Jurnalisme membelok ke arah penyebaran berita dan membuat audiens mendapat informasi sebagian besar melalui surat kabar, majalah, dan sumber siaran dan online.

Di antara peran seorang jurnalis adalah meneliti, mewawancarai, menulis, melaporkan, memotret, mengedit, dan menerbitkan. Wartawan bekerja di ruang redaksi sebagai lawan dari kantor perusahaan. Mereka biasanya diminta untuk pergi ke tempat kejadian, di mana mereka dapat mewawancarai saksi untuk berita utama atau orang-orang acak untuk cerita kepentingan manusia .

Dalam jurnalisme, maksud artikel berita adalah untuk menyampaikan siapa, apa, kapan, di mana, bagaimana, dan terkadang mengapa dalam konteks informasi. Komunikasi dalam lingkungan akademis dan perusahaan umumnya menyajikan informasi tentang perusahaan, kebijakan, atau merek. Jurnalisme berfokus pada penyebaran informasi yang berkaitan dengan berita terkini dan urusan publik, hiburan, olahraga, bisnis, gaya hidup dan tren teknologi dan banyak lagi. Selain gelar jurnalis, beberapa gelar karir lainnya antara lain penulis, editor, reporter, editor penugasan, editor fotokopi, penulis atau editor senior, editor pelaksana , dan pemimpin redaksi.

Komunikasi dan jurnalisme cenderung tumpang tindih karena membutuhkan keterampilan menulis, mengedit, berbicara, memproduksi dan menyajikan informasi kepada khalayak umum atau khusus, baik itu kata-kata tertulis atau melalui media penyiaran. Sebagian besar pengusaha di bidang komunikasi dan jurnalisme mencari kandidat dengan setidaknya gelar sarjana, bersama dengan beberapa magang dan pengalaman terkait pekerjaan.

Related Posts