Apa yang dilakukan Pengawas Konstruksi?

Seorang pengawas konstruksi mengawasi setiap aspek proyek bangunan.

Pengawas konstruksi mengawasi setiap aspek proyek bangunan, dimulai dengan proposal dasar dan perjanjian pekerja dan diakhiri dengan inspeksi akhir dan, dalam banyak kasus, melapor kepada pemilik atau investor. Kebanyakan pengawas memiliki pengalaman sebagai pekerja konstruksi dan dari waktu ke waktu mereka dapat benar-benar membantu proyek pembangunan fisik. Namun, sebagian besar pekerjaan mereka adalah mengorganisir dan mengelola, yang membuat pelatihan dalam administrasi bisnis dan kepemimpinan cukup berharga.

Deskripsi Pekerjaan Dasar

Kebanyakan pengawas adalah pekerja konstruksi berpengalaman.

Pengawas dalam banyak hal berfungsi sebagai bos untuk membangun situs. Merupakan tanggung jawab mereka untuk memastikan bahwa proyek diselesaikan sesuai jadwal, sesuai anggaran , dan dengan cara yang aman serta mengikuti peraturan dan undang-undang bangunan setempat. Ada banyak dokumen, terutama dalam hal hal-hal seperti izin bangunan dan materi perizinan, tetapi pekerjaan itu juga membutuhkan interaksi pribadi yang signifikan. Kebanyakan pengawas bertanggung jawab untuk membentuk tim dan menyelesaikan konflik besar dan kecil.

Hubungan dengan Manajer Proyek

Seorang pengawas konstruksi harus memastikan bahwa proyek selesai sesuai jadwal.

Pekerjaan pengawas dilakukan dari lokasi pembangunan, yang berarti bahwa dia hadir secara fisik untuk semua bagian dari proses konstruksi dan siap menjawab pertanyaan begitu pertanyaan itu muncul. Dalam kebanyakan kasus, orang ini bekerja dari kantor sementara, sering kali di trailer portabel atau, untuk proyek yang lebih kecil, mobil perusahaan.

Kehadiran di lokasi adalah salah satu perbedaan terbesar antara pengawas konstruksi dan manajer proyek. Dalam hal lain, kedua profesional ini memiliki tanggung jawab yang sama, terutama dalam hal mengelola hal-hal seperti penjadwalan dan masalah anggaran, dan dalam hampir semua kasus keduanya bekerja bersama, satu di lapangan dan satu di kantor perusahaan yang lebih besar, untuk melihat proyek sampai selesai. Perbedaan yang paling mudah mungkin adalah mengenai sudut. Manajer proyek fokus pada konsekuensi dari apa pun yang terjadi di lokasi, termasuk membuat tawaran awal dan memilih proyek di tempat pertama. Kemudian, pengawas memastikan bahwa semuanya berjalan lancar, dan mengatur pelaksanaan sehari-hari.

Memilih Tim

Pengawas konstruksi menangani semua aspek proyek, termasuk rencana dasar, perjanjian pekerja dan inspeksi akhir.

Mempekerjakan subkontraktor dan pekerja adalah salah satu hal pertama yang akan dilakukan pengawas konstruksi setelah dia ditugaskan ke sebuah proyek. Ini sering dimulai dengan mengiklankan pekerjaan di kalangan konstruksi, dan biasanya juga termasuk mewawancarai kandidat dan membaca proposal penawaran. Setelah pengawas memilih sebuah tim, dia bertanggung jawab untuk menugaskan tugas anggota, memberi pengarahan kepada mereka tentang pekerjaan yang harus dilakukan, dan memberi mereka jadwal atau daftar tugas.

Pentingnya Penjadwalan dan Waktu

Hampir semua proyek konstruksi dirancang untuk diselesaikan dalam jangka waktu tertentu, dan pengawas biasanya adalah orang yang bertanggung jawab untuk memecah proyek menjadi “potongan” yang lebih mudah dikelola dan mengatur tenaga kerja sehingga segala sesuatunya akan selesai sesuai jadwal. Terkadang ini sesederhana menginstruksikan tim pembangun rumah untuk memulai dengan membingkai, memasang lemari, lalu mengerjakan drywall ; semakin besar proyek, penjadwalan menjadi lebih rumit. Ketika ada hal-hal yang tertinggal, baik karena penundaan cuaca yang tidak terduga, masalah dengan pekerja, atau kekurangan pasokan, pengawas biasanya yang harus melakukan penyesuaian agar semuanya tetap pada jalurnya.

Masalah Anggaran

Menjaga proyek pembangunan sesuai anggaran merupakan tantangan lain bagi pengawas. Sumber pasokan adalah salah satu bagian terbesar dari ini, tetapi mengelola biaya tenaga kerja juga menjadi faktor. Pengawas harus mencari tahu berapa banyak orang yang harus dipekerjakan sehingga dia memiliki cukup pekerja ketika ada banyak hal yang terjadi tetapi tidak membayar untuk tenaga kerja yang tidak diperlukan selama jeda. Bagian pekerjaan ini seringkali membutuhkan banyak pra-perencanaan dan perhitungan yang intens. Melebihi anggaran terkadang tidak dapat dihindari, tetapi dapat membuat pengawas terlihat buruk, yang pada gilirannya dapat berdampak negatif pada seberapa sering dia diberi lebih banyak pekerjaan di masa depan.

Ketersediaan

Tergantung pada sifat dan ruang lingkup proyek, jam kerja mungkin agak tidak teratur. Dalam kebanyakan kasus, pengawas sebagian besar harus tersedia selama durasi proyek tertentu, yang sering berarti bahwa dia harus bekerja berjam-jam, dalam banyak kasus termasuk akhir pekan. Cenderung ada periode intensitas tinggi yang cocok dengan saat-saat di mana segala sesuatunya lebih santai. Orang dalam posisi ini biasanya harus fleksibel, terutama selama periode yang sangat sibuk.

Akuntabilitas

Pengawas hampir selalu bertanggung jawab kepada seseorang yang lebih tinggi, tetapi siapa ini sangat bervariasi tergantung pada proyeknya. Sebuah renovasi rumah sederhana biasanya dipimpin oleh seorang eksekutif di sebuah perusahaan konstruksi swasta, misalnya, tetapi kontrak untuk membangun kantor pemerintah atau membangun kawasan industri besar mungkin memerlukan jawaban dari serangkaian otoritas yang lebih tinggi. Setiap kali orang-orang ini memiliki pertanyaan atau masalah, mereka akan menyampaikannya kepada pengawas. Pekerjaan biasanya juga tidak berakhir ketika proyek pembangunan selesai, karena berbagai pengarahan dan laporan biasanya diperlukan sebelum semuanya dapat diselesaikan.

Dalam kebanyakan kasus, laporan tertulis yang menunjukkan tanda terima dan memberikan analisis singkat tentang bagaimana proyek dilaksanakan sudah cukup, tetapi lebih banyak lagi yang diperlukan. Beberapa pengawas membuat presentasi di rapat dewan dan memberikan laporan lisan kepada eksekutif gedung perusahaan. Seseorang dengan keahlian semacam ini juga dapat dipanggil untuk berkonsultasi tentang proyek-proyek masa depan, sering memberikan analisis tentang apa yang layak atau tidak dapat dilakukan dalam parameter waktu atau anggaran tertentu.

Mendapatkan Pekerjaan

Sebagian besar pengawas konstruksi dipekerjakan secara internal, yang berarti bahwa mereka sudah bekerja untuk perusahaan konstruksi atau kelompok konsultan dan hanya ditugaskan — sering kali atas saran manajer proyek — untuk mengawasi lokasi tertentu. Banyak dari orang-orang ini memulai sebagai subkontraktor atau manajer lokasi tingkat rendah, kemudian perlahan-lahan membangun keahlian untuk dipromosikan ke tanggung jawab yang lebih besar.

Dimungkinkan juga untuk bekerja sebagai semacam pekerja lepas , memberikan layanan pinjaman kepada perusahaan konstruksi sesuai kebutuhan berdasarkan proyek per proyek. Ini sering membutuhkan banyak pemasaran dan promosi diri, dan bisa jadi agak tidak dapat diandalkan karena pekerjaan tidak pernah dijamin. Namun, pengaturannya memang memberikan banyak fleksibilitas, dan mereka yang benar-benar terampil sering kali menemukan bahwa mereka mampu menumbuhkan cukup banyak klien sehingga mereka hampir selalu memiliki pekerjaan saat mereka menginginkannya.

Pelatihan dan Pertimbangan Khusus Lainnya

Pengalaman biasanya lebih penting daripada pendidikan formal dalam hal mendapatkan pekerjaan sebagai pengawas. Kandidat terbaik sering menghabiskan waktu bertahun-tahun bahkan puluhan tahun di dalam dan di sekitar lokasi konstruksi, dan memahami cara kerja internal hubungan antara pembangun dan pengembang. Sama saja, pendidikan universitas seringkali menguntungkan, terutama di bidang seperti administrasi bisnis atau akuntansi. Meskipun jarang diperlukan, gelar semacam ini dapat menunjukkan pengetahuan mendalam yang berguna untuk menetapkan anggaran dan menulis laporan, dan dapat mengatasi kurangnya pengalaman dalam kasus-kasus tertentu.

Kadang-kadang juga memungkinkan untuk mendapatkan pelatihan manajer konstruksi atau pengawas khusus melalui sekolah atau lembaga perdagangan yang dikhususkan untuk profesi bangunan. Kelas-kelas semacam ini biasanya dapat diambil sendiri atau sebagai bagian dari program sertifikasi yang lebih besar, dan merupakan cara yang baik untuk memoles keterampilan yang dibutuhkan dalam lingkungan akademik yang lebih formal. Sebagian besar kelas menggabungkan pembelajaran buku dengan pengalaman langsung.

Tergantung pada lokasi, pengawas mungkin juga harus memiliki izin atau terdaftar pada otoritas bangunan setempat. Di sebagian besar tempat, ini adalah formalitas yang relatif sederhana yang memerlukan sedikit lebih dari bukti identitas dan status kerja yang sah bersama dengan pembayaran biaya yang kecil, meskipun prosesnya bisa lebih rumit. Penting untuk diingat juga bahwa lisensi biasanya tidak menjamin pekerjaan meskipun diperlukan untuk dipekerjakan.

Related Posts