Apa itu Organisasi non profit – karakteristik, pentingnya

Organisasi non profit adalah kelompok yang diorganisir untuk tujuan selain menghasilkan keuntungandengan tidak ada bagian dari pendapatan organisasi yang dibagikan kepada anggota, direktur, atau pejabatnya. Perusahaan nirlaba sering disebut “perusahaan non-saham.” Mereka dapat berbentuk korporasi, perusahaan perorangan (misalnya, sumbangan amal individu), asosiasi tidak berbadan hukum, kemitraan, yayasan (dibedakan dengan pemberiannya oleh pendiri, itu mengambil bentuk perwalian), atau kondominium (kepemilikan bersama area umum oleh pemilik unit individu yang berdekatan yang tergabung dalam undang-undang kondominium negara bagian).

Organisasi nonprofit harus ditetapkan sebagai nonprofit saat dibuat dan hanya boleh mengejar tujuan yang diizinkan oleh undang-undang untuk organisasi nonprofit. Organisasi nirlaba termasuk gereja, sekolah umum, amal publik, klinik umum dan rumah sakit, organisasi politik, masyarakat bantuan hukum, organisasi layanan sukarelawan, serikat pekerja, asosiasi profesional, lembaga penelitian, museum, dan beberapa lembaga pemerintah.

Definisi

Organisasi non profit diselenggarakan untuk kepentingan publik atau saling menguntungkan selain menghasilkan keuntungan bagi pemilik atau investor (Salamon 1999). Mereka dapat mengambil berbagai bentuk dari asosiasi lingkungan informal, dapur umum, gereja lokal atau badan amal tradisional yang melayani orang miskin hingga serikat pekerja, kelompok swadaya atau museum, rumah sakit dan universitas besar.

Karakteristik

Meskipun mungkin berbeda dalam ukuran dan bentuk, organisasi non profit memiliki lima karakteristik umum:

  1.  mereka terorganisir,
  2. swasta (terpisah dari pemerintah)
  3.  pemerintahan sendiri,
  4. non-profit dan
  5. 5. sukarela.

Karakteristik distribusi non profit berarti – bertentangan dengan kepercayaan umum – organisasi non profit dapat menghasilkan laba tetapi mereka tidak dapat mendistribusikannya kepada pemilik atau direktur. Keuntungan harus digunakan semua untuk mendukung operasi organisasi (Anheier 2014).

Akar sejarah

Relawan telah membentuk kelompok untuk membantu orang yang membutuhkan atau untuk mempromosikan tujuan budaya, sosial atau pendidikan sejak awal sejarah Amerika Serikat. Di masa kolonial, orang Amerika sudah suka menganggap diri mereka sebagai “negara yang mengatur diri sendiri” yang tidak mempercayai keterlibatan pemerintah dan lebih suka mengatasi masalah sosial secara lokal (Ott dan Dicke 2016, 59). Amal dipandang sebagai kewajiban agama dan orang yang membutuhkan dapat mengandalkan tetangga atau masyarakat untuk membantu mereka. Gereja mengumpulkan uang untuk yang membutuhkan sementara orang kaya mendirikan sekolah seperti Harvard dan Yale Colleges.

Untuk memecahkan masalah kemiskinan dan memperkuat nilai-nilai kewarganegaraan dalam warga negara, Benjamin Franklin mengadvokasi kelompok-kelompok bantuan dan pendidikan bersama. Ide-idenya terbukti populer dan pada saat orang Prancis yang terkenal, Alexis de Tocqueville melakukan perjalanan ke AS pada awal abad ke-19, ia dapat mengamati sejumlah besar asosiasi (Ott dan Dicke 2016). Salah satu gerakan terpenting abad ini adalah gerakan penghapusan yang juga didorong oleh gereja dan organisasi nirlaba yang berjuang untuk mengakhiri perbudakan. Setelah Perang Sipil, budak yang baru dibebaskan menerima bantuan dari Biro Freedman yang didirikan oleh pemerintah federal dan dari banyak kelompok swadaya yang dibentuk oleh mantan budak itu sendiri. Dalam dekade berikutnya, orang-orang di negara bagian utara mulai mendirikan asosiasi nasional untuk mengatasi berbagai masalah sosial. Organisasi-organisasi ini telah membayar staf dan kritikus menganggap mereka sebagai birokrasi yang menggantikan “hubungan tradisional amal pribadi” dengan layanan impersonal (Ott dan Dicke 2016, 62).

Pentingnya

Sektor nirlaba adalah kekuatan ekonomi yang signifikan, pada tahun 2013, sektor ini menyumbang 5,4% dari PDB negara dan menyumbang 9,2% dari semua gaji dan upah di AS.

Populasi AS memiliki sikap murah hati terhadap sektor ini: pada tahun 2013, lebih dari seperempat populasi orang dewasa secara sukarela diperkirakan berjumlah 8,1 miliar jam (Giving USA 2016). Total pemberian amal pada tahun 2015 mencapai $373,25 miliar, menjadikannya tahun paling dermawan di Amerika – meskipun pemberian stabil sebagai persentase dari PDB, sekitar 2%. Sebagian besar pemberian berasal dari individu, yang menyumbang 71% dari semua sumbangan. Pemberian oleh yayasan diikuti oleh 16%, wasiat menyumbang 9% dan korporasi sebesar 5%. Penerima paling populer adalah organisasi keagamaan, mereka menerima 32% dari semua pemberian amal. Organisasi pendidikan berada di urutan kedua sebesar 15% sementara organisasi layanan manusia disumbangkan 12%.

Hubungan dengan sektor filantropi

Organisasi non profit membentuk sektor nirlaba yang juga sering disebut sebagai sektor filantropi, sektor ketiga, sektor independen atau sukarela. Sektor ini memenuhi fungsi penting bagi masyarakat modern. Menurut Payton dan Moody (2008), lima peran sektor filantropi adalah:

  • Peran layanan: “menyediakan layanan (terutama ketika sektor lain gagal menyediakannya) dan memenuhi kebutuhan” (Payton dan Moody 2008, 34).
  • Peran advokasi: mewakili dan mengadvokasi kepentingan populasi tertentu, untuk pandangan yang berbeda tentang kepentingan publik dan untuk reformasi.
  • Peran budaya: mengekspresikan dan melestarikan nilai, tradisi, dan aspek budaya lainnya.
  • Peran sipil: membangun komunitas, mendorong keterlibatan sipil.
  • Peran pelopor: memberikan peluang untuk inovasi, eksperimen.

Related Posts