Pengertian Kekerasan – jenis dan contoh

Kekerasan adalah penggunaan kekuatan yang tidak wajar (fisik atau psikologis) dengan keras atau agresor untuk mencapai tujuan yang bertentangan dengan kehendak kekerasan atau korban. Tetapi kekerasan dapat diproyeksikan tidak hanya terhadap manusia, tetapi juga terhadap hewan (kekejaman terhadap binatang), tumbuhan, benda-benda artistik atau agama (ikonoklastik) atau tidak dan lingkungan alam atau lingkungan (pencemaran lingkungan).

Kekerasan dapat didorong dengan berbagai rangsangan dan juga dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara, juga terkait dengan berbagai prosedur penghinaan, ancaman, penolakan, pelecehan atau agresi verbal, emosional, moral atau fisik. Konsekuensinya dapat dan hampir dalam semua kasus adalah cedera atau kehancuran sebagian atau seluruh manusia atau kelompok, di satu sisi; dari binatang atau spesies alami, di sisi lain; atau benda, barang dan properti jarang memiliki dan lebih sering asing atau umum.

Selain dari kekerasan fisik, kita juga harus menyebutkan kekerasan emosional yang independen atau biasanya disertai, tergantung pada sifat agresi. Kekerasan emosional adalah kerusakan dalam bentuk ketidakpercayaan atau ketakutan di mana beberapa hubungan interpersonal yang gila dibangun dan merupakan sumber masalah dalam hubungan kelompok dalam bentuk seperti polarisasi, kebencian, kebencian, dan sebagainya; sesuatu yang, pada gilirannya, menyembunyikan, menyembunyikan, dan meningkatkan jejaring sosial dalam masyarakat teknologi modern.

Aspek lain dari kekerasan yang perlu diingat adalah itu belum tentu sesuatu yang sempurna dan dikonfirmasi; Kekerasan juga dapat memanifestasikan dirinya sebagai ancaman laten, berkelanjutan dan konstan dari waktu ke waktu, yang menyebabkan, bagaimanapun, kerusakan psikologis yang parah bagi mereka yang menderita, serta dampak negatif pada masyarakat. Sebenarnya, kekerasan juga memiliki komponen sosial.

Dalam urutan lain, ketika kekerasan merupakan ekspresi kontingen dari beberapa konflik sosial, kekerasan dapat terjadi secara spontan tanpa perencanaan yang matang sebelumnya. Kekerasan juga bisa disembunyikan atau terbuka; struktural atau individual.

Kekerasan adalah perilaku yang disengaja yang menyebabkan, atau dapat menyebabkan, kerusakan fisik atau psikologis pada makhluk lain, dan dikaitkan, meskipun tidak harus, dengan agresi fisik, karena juga dapat berupa pelecehan psikologis, emosional, penindasan politik atau intoleransi. religius melalui ancaman, pelanggaran, atau tindakan. Beberapa bentuk kekerasan disetujui oleh hukum atau oleh masyarakat; Lainnya adalah kejahatan. Dan masyarakat yang berbeda juga menerapkan standar toleransi dan hukuman yang berbeda mengenai bentuk-bentuk kekerasan yang diterima atau tidak.

Individu yang kejam dipaksa oleh kekuatan. Ada beberapa jenis kekerasan, termasuk pelecehan fisik, pelecehan psikologis dan pelecehan seksual. Penyebabnya dapat bervariasi, tergantung pada kondisi yang berbeda.

Pengertian dari Kekerasan

Kekerasan adalah sebuah tindakan yang mengacu pada sikap atau perilaku yang tidak manusiawi. Sehingga dapat menyakiti orang lain yang menjadi korban kekerasan tersebut dan juga tentu merugikan orang yang berbuat kekerasan karena pasti akan mendapatkan hukuman sesuai hukum yang berlaku. Kekerasan juga dapat mengakibatkan kematian pada seseorang.

Karena orang yang mengalami kekerasan tentu akan menjadikan baik tubuh maupun jiwanya terguncang. Kekerasan juga dapat diartikan sebagai tindakan agresi dan atau pelanggaran yang bentuknya bermacam-macam seperti penyiksaan, pemukulan, pemerkosaan, terorisme, dan lain-lain yang akan menyebabkan atau dimaksudkan untuk menyakiti orang lain baik secara fisik maupun psikolog.

Jenis

Kekerasan memiliki dua jenis, diantaranya :

Pengertian Kekerasan
Pengertian Kekerasan

Kekerasan Fisik.

Kekerasan fisik mengacu pada kekerasan yang menyebabkan tubuh atau sejenisnya mengalami luka-luka dan memar pada anggota tubuh yang bisa dilakukan dengan cara dipukul atau bahkan dengan senjata tajam yang bahkan dapat juga membuatnya kehilangan salah satu anggota tubuh maupun nyawanya.

Kekerasan Mental.

Kekerasan mental adalah kekerasan yang cara melakukannya yaitu dengan melakukan tekanan pada jiwa seseorang yang dilakukan tidak secara langsung. Tetapi melalui hal-hal yang tidak bisa dilihat seperti terror atau sejenisnya.

Dalam kamus sosiologi dituliskan bahwa kekerasan merupakan suatu ekspresi yang dilakukan individu maupun kelompok dimana secara fisik maupun verbal mencerminkan tindakan agresi dan penyerangan pada kebebasan atau martabat. Para ahli sosiologi memiliki pendapat yang berbeda-beda dalam mendefinisikan apa itu kekerasan.

Thomas Hobbes mengatakan pendapatnya bahwa kekerasan merupakan suatu yang alamiah dalam manusia, sedangkan J.J. Rousseau mengatakan bahwa kekerasan yang dilakukan bukan merupakan sifat murni manusia. Bukan hanya itu, Soerjono Soekanto mengemukakan pendapatnya bahwa kekerasan adalah penggunaan kekuatan fisik secara paksa terhadap orag lain maupun kepada benda.

Dari beberapa pengertian tersebut dapat kita simpulkan bahwa kekerasan adalah suatu tindakan yang mengacu pada perbuatan untuk menyakiti, memaksa, yang alamiah akan selalu dialami oleh manusia. Orang-orang yang sering melakukan kekerasan tersebut biasanya disebut sebagai temperamental.

Kekerasan interpersonal.

Apakah perilaku dominan atau asertif yang menggunakan kekuatan fisik (pemukulan, pemerkosaan, penyiksaan…), verbal atau psikologis (penghinaan, ikatan rangkap, pelecehan, stres, perampasan hak-hak manusia dan hukum atau kebebasan atau penyalahgunaan posisi) dominan…).

Perilaku ini mungkin disadari atau tidak. Kategori ini mencakup kekerasan pasangan, kekerasan dalam pacaran, kekerasan terhadap perempuan, kekerasan terhadap laki-laki, kekerasan dalam rumah tangga terhadap laki-laki, kekerasan psikologis antara pasangan, kekerasan dalam rumah tangga dan berbasis gender, dari orang tua hingga anak-anak (dan sebaliknya), serta berbagai bentuk indoktrinasi;

Kekerasan eksternal adalah kekerasan yang dilakukan dalam konteks kerja oleh elemen-elemen eksternal organisasi Anda (pelanggan, pengguna, siswa…). Kenyataannya, tampaknya pekerjaan di mana orang-orang ditangani secara langsung biasanya sangat sulit secara psikologis dan lebih terekspos pada jenis kekerasan ini (kesehatan, jurnalisme, pendidikan, polisi…).

Kekerasan Negara.

Negara secara diam-diam mempraktikkan atau mengklaim, menurut definisi terkenal Max Weber, “monopoli kekerasan yang sah”, untuk mengeksekusi keputusan pengadilan, memastikan ketertiban umum atau, dalam hal perang atau risiko perang (kemudian mencoba melegitimasi dengan doktrin “perang yang adil”). Yang terakhir ini dapat berubah menjadi terorisme negara atau bentuk-bentuk kekerasan yang lebih ekstrem seperti genosida.

Jurnalis Dan Rather mengatakan tentang hal itu: «Jika kamu membunuh seorang pria, mereka mengirimmu ke kursi listrik; jika Anda membunuh sepuluh, mereka memanggil Anda seorang pembunuh berantai dan masuk film; dan jika Anda membunuh seratus ribu, mereka mengundang Anda ke Jenewa, untuk bernegosiasi ».

Kekerasan kriminal.

Kejahatan spontan atau terorganisir dapat memiliki penyebab sosial dan ekonomi (anomie, kemiskinan, pengucilan sosial) atau psikologis (paranoia, skizofrenia, dll.). Ini memanifestasikan dirinya dengan cara dihukum oleh hukum seperti pemerkosaan dan pembunuhan, di antara banyak lainnya. Bentuk kekerasan ini, menurut beberapa penulis, merupakan kebalikan dari kekerasan statis dan / atau simbolis. Penyebabnya yang diidentifikasi adalah urbanisme, konflik (institusional, struktural, sistemik, majikan, kekerasan antarpribadi…); Kemiskinan dan ketimpangan.

Kekerasan politik.

Ia mengelompokkan semua tindakan kekerasan oleh Negara (lihat di atas, kekerasan negara) atau subjeknya yang menentangnya sehingga penulisnya melegitimasi atas nama tujuan politik (revolusi, perlawanan terhadap penindasan, hak untuk pemberontakan, tyrannicide, “hanya menyebabkan », Terorisme…). Dalam bentuk intelektualnya terdiri dari berbagai jenis kebohongan, propaganda dan manipulasi. Bentuk-bentuk tertentu dari respons kekerasan tetapi proporsional (dan perlawanan atau pelayanan terhadap penegakan kembali aturan hukum), ketika solusi lain tidak lagi mungkin, saat ini diakui oleh moral, oleh hukum dan oleh doktrin hak-hak manusia; dalam kasus pembelaan diri, misalnya, atau dalam keadaan terpaksa, atau dalam kasus perlawanan terhadap penindasan seorang tiran.

Kekerasan simbolik.

Ini adalah tesis Pierre Bourdieu, yang menunjuk berbagai jenis kekerasan: verbal (akhirnya tahap pertama sebelum beralih ke fakta); atau tidak terlihat, institusional: itu juga merupakan kekerasan struktural (Johan Galtung) yang dihadapi oleh orang-orang yang tampak impoten. Yang terakhir menunjuk banyak fenomena berbeda yang mendukung dominasi satu kelompok atas yang lain dan stigmatisasi orang-orang, dan dapat mengarah pada penciptaan kambing hitam.

Kekerasan ekonomi.

Dalam hukum perdata, kekerasan ekonomi merupakan kasus baru-baru ini tentang kurangnya persetujuan yang membenarkan pembatalan kontrak yang kesimpulannya didasarkan pada kekurangan ini. Diakui dengan batasan tertentu oleh pengadilan. Dan saat ini dianggap oleh ahli hukum tertentu sebagai bentuk baru kekerasan tradisional.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com