Apa itu Retikulum Endoplasma Kasar: Struktur dan Fungsi

Retikulum endoplasma kasar adalah organel yang ditemukan dalam sel organisme eukariotik. Ini terdiri dari jaringan yang saling terhubung dari karung pipih atau tabung yang dienkapsulasi dalam bentuk kantong kecil yang menonjol dan datar. Selaput ini kontinu dan menempel pada permukaan inti luar sel.

Retikulum endoplasma dapat ditemukan pada semua sel eukariotik, kecuali sel darah merah dan sel sperma. Perlu dicatat bahwa sel-sel eukariotik adalah sel-sel yang memiliki sitoplasma yang terkandung oleh membran dan memiliki nukleus yang jelas. Sel-sel ini membentuk jaringan semua hewan dan berbagai macam tumbuhan.

Ada dua jenis retikulum endoplasma, kasar dan halus. Retikulum kasar dikelilingi oleh organel lain yang disebut ribosom, yang bertanggung jawab untuk mensintesis protein.

Jenis retikulum ini sangat menonjol pada jenis sel tertentu, seperti hepatosit, di mana sintesis protein terjadi secara aktif. (BSCB, 2015)

Retikulum endoplasma kasar memiliki banyak fungsi di dalam sel. Fungsi-fungsi ini termasuk mengubah dan mengangkut protein. Secara khusus, ia bertanggung jawab untuk membawa protein-protein ini ke aparatus Golgi. Ada beberapa protein lain, seperti glikoprotein yang bergerak melalui membran retikular.

Retikulum kasar ini juga bertanggung jawab untuk menandai protein yang diangkutnya dengan sinyal berurutan yang didukung di dalam lumen. Protein lain diarahkan ke bagian luar retikulum, sehingga dapat dikemas dalam vesikel dan dikeluarkan dari sel melalui sitoskeleton..

Singkatnya, retikulum endoplasma kasar dapat dilihat sebagai sistem transportasi yang digunakan oleh sel-sel eukariotik untuk memobilisasi protein yang terkandung di dalamnya pada saat mereka perlu dipindahkan. Membantu sintesis, pelipatan, dan kontrol kualitas Anda.

Sel dapat didefinisikan sebagai satu set membran. Dengan cara ini, retikulum endoplasma menyediakan 50% membran yang ditemukan dalam sel-sel hewan. Namun, ia juga memiliki keberadaan dalam sel tanaman dan sangat penting untuk pembuatan lipid (lemak) dan protein.

Karakteristik retikulum endoplasma kasar

Ada dua jenis dasar retikulum endoplasma, halus dan kasar. Keduanya adalah membran yang melakukan fungsi yang sangat mirip, namun, retikulum kasar memiliki bentuk yang berbeda karena permukaannya lurik dan lebih dekat ke inti sel dan badan Golgi..

Dengan cara ini, RE kasar memiliki tampilan cakram kecil yang menonjol, sedangkan RE halus terlihat seperti membran tubular tanpa striasi. Yang memberi kesan pada retikulum kasar adalah ribosom yang melekat di sepanjang membrannya (Studios, 2017).

Retikulum endoplasma kasar adalah organel yang ada pada semua sel eukariotik dan yang tugas utamanya adalah memproses protein dan memindahkannya dari nukleus ke ribosom di sepanjang permukaannya..

Sementara ribosom harus membangun rantai asam amino, retikulum endoplasma  bertanggung jawab untuk memindahkan rantai ini ke ruang cisternal dan badan Golgi, di mana protein paling kompleks dapat dihentikan..

Baik sel-sel hewan dan tumbuhan memiliki kedua jenis retikulum endoplasma. Namun, kedua jenis ini tetap terpisah tergantung pada organ tempat sel berada.

Karena, sel-sel yang fungsi utamanya adalah sintesis dan produksi protein akan memiliki retikulum endoplasma  kasar yang lebih besar, sedangkan mereka yang bertanggung jawab untuk memproduksi lemak dan hormon, akan memiliki konsentrasi retikulum yang lebih tinggi.

Dipercayai bahwa begitu protein diproses oleh retikulum, protein tersebut berpindah ke badan Golgi dalam vesikel kecil berbentuk gelembung.

Namun, beberapa ilmuwan berpendapat bahwa retikulum endoplasma, membran inti sel dan badan Golgi terletak sangat dekat sehingga vesikel ini bahkan tidak ada, dan zat disaring dari satu tempat ke tempat lain dalam kompleks ini.

Setelah protein melewati badan Golgi, mereka diangkut oleh retikulum ke sitoplasma untuk digunakan di dalam sel.

Fungsi

Retikulum endoplasma kasar adalah organ ekstensor yang terdiri dari kantung yang datar, menggembung, dan hermetis yang berdekatan dengan membran inti sel. Jenis retikulum ini disebut “kasar” karena memiliki tekstur bergalur di permukaan luarnya, yang bersentuhan dengan sitosol dan ribosom..

Ribosom yang ditemukan di sebelah retikulum endoplasma kasar dikenal sebagai ribosom yang melekat pada membran dan melekat kuat pada sisi sitosolik retikulum. Sekitar 13 juta ribosom hadir dalam retikulum endoplasma kasar sel hati.

Secara umum, jenis retikulum ini terdistribusi secara merata ke bagian dalam sel apa pun, namun, dapat dilihat dalam konsentrasi yang lebih tinggi di dekat nukleus dan aparatus Golgi dari sel eukariotik apa pun. (SoftSchools.com, 2017)

Ribosom

Ribosom yang ditemukan di retikulum endoplasma kasar memiliki fungsi membuat banyak protein. Proses ini dikenal sebagai translasi dan berlangsung terutama di sel-sel pankreas dan saluran pencernaan, tempat-tempat di mana sejumlah besar protein dan enzim harus disiapkan.

Retikulum endoplasma kasar bekerja bersama dengan ribosom yang melekat pada membran untuk mengambil polipeptida dan asam amino dari sitosol dan melanjutkan proses pembuatan protein. Dalam proses ini, retikulum endoplasma bertanggung jawab untuk memberikan “label” untuk setiap protein selama tahap awal pembentukan yang sama.

Protein diproduksi oleh membran plasma, badan Golgi, vesikel sekretori, lisosom, endosom, dan retikulum endoplasma itu sendiri. Beberapa protein disimpan dalam lumen atau ruang kosong di dalam retikulum, sementara yang lain diproses dalam yang sama.

Dalam lumen, protein dicampur dengan kelompok gula untuk membentuk glikoprotein. Beberapa juga dapat dicampur dengan kelompok logam selama perjalanannya melalui retikulum endoplasma, menghasilkan rantai polipeptida yang berikatan untuk menimbulkan hemoglobin..

Melipat protein

Dalam lumen retikulum endoplasma kasar, protein dilipat untuk membentuk unit biokimia arsitektur kompleks, yang diberi kode untuk membuat struktur yang lebih kompleks.

Kontrol kualitas protein

Dalam lumen, proses menyeluruh dari kontrol kualitas protein juga terjadi. Masing-masing diperiksa untuk kemungkinan kesalahan.

Jika menemukan protein yang gagal melipat, lumen akan menolaknya dan tidak akan membiarkannya berlanjut dalam proses pembentukan struktur yang lebih kompleks..

Protein yang ditolak disimpan dalam lumen atau didaur ulang dan akhirnya didekomposisi menjadi asam amino. Sebagai contoh, emfisema paru tipe A dihasilkan ketika kontrol kualitas yang terjadi di lumen retikulum endoplasma kasar terus-menerus menolak protein yang belum dilipat dengan benar.

Protein yang gagal melipat akan menghasilkan pesan genetik yang diubah yang tidak mungkin dibaca di lumen.

Protein ini tidak akan pernah meninggalkan lumen retikulum. Saat ini, penelitian telah dilakukan yang menghubungkan proses ini dengan kemungkinan kegagalan yang disebabkan oleh tubuh di bawah kehadiran HIV..

Kontrol kualitas dan fibrosis kistik

Ada jenis fibrosis kistik yang dihasilkan ketika asam amino (fenilamin) hilang di tempat tertentu dalam proses pembuatan protein.

Protein-protein ini dapat bekerja dengan baik tanpa asam amino, namun, lumen mendeteksi bahwa ada kesalahan dalam protein itu dan menolaknya, mencegahnya berkembang dalam proses pelatihan..

Dalam hal ini, pasien dengan cystic fibrosis benar-benar kehilangan kemampuan untuk membangun protein yang lebih rumit, karena lumen tidak melewatkan protein dengan kualitas buruk (Benedetti, Bánhegyi, & Burchell, 2005).

Dari Retikulum ke aparatus Golgi

Dalam kebanyakan kasus, protein ditransfer ke peralatan Golgi untuk “dihentikan”. Di tempat ini mereka diangkut ke vesikel atau mungkin mereka berada di antara permukaan retikulum endoplasma dan aparat Golgi. Setelah selesai, mereka dikirim ke lokasi tertentu di dalam tubuh (Rogers, 2014).

Struktur

Secara struktural, retikulum endoplasma kasar adalah jaringan membran yang dapat ditemukan di mana saja di dalam sel dan terhubung langsung ke nukleus..

Membran sedikit berbeda dari satu sel ke sel lainnya, karena fungsi sel menentukan ukuran dan struktur reticle yang membutuhkan.

Sebagai contoh, beberapa sel seperti prokariota, sperma atau sel darah merah tidak memiliki jenis retikulum endoplasma..

Sel-sel yang mensintesis dan melepaskan konsentrasi protein yang lebih tinggi dan, di sisi lain, perlu memiliki retikulum endoplasma yang lebih besar..

Ini jelas terlihat pada sel-sel pankreas dan hati, di mana sel-sel memiliki retikulum endoplasma kasar yang besar untuk mensintesis protein (Inc., 2002).

Loading...