Tanda dan Gejala Gagal Hati

Hati merupakan organ dengan warna cokelat kemerahan, organ segitiga yang terletak tepat di bawah diafragma, di dalam rongga perut.

Ini adalah organ terbesar dari tubuh, dan bertanggung jawab untuk sintesis dan penyimpanan glikogen, detoksifikasi, sintesis empedu, regulasi sistem kekebalan tubuh dan beberapa kegiatan homeostatis dan metabolisme.

Kegagalan hati menyiratkan penurunan fungsi hati karena disfungsi sel hati. Penyebab utama di balik kegagalan hati adalah kerusakan struktural yang terjadi karena konsumsi alkohol yang berlebihan. Penyebab lainnya adalah toksisitas obat, hepatitis, kanker hati, penyakit hati berlemak serta penyakit autoimun dan kelainan genetik tertentu seperti hemochromatosis primer, penyakit Wilson, dll. Mengingat di bawah ini adalah tanda-tanda yang berguna untuk identifikasi dan diagnosis gagal hati.

Tanda fisik

Gejala Awal Kegagalan Hati

♦ Mual
♦ Kelelahan
♦ Berat badan
♦ Kehilangan nafsu makan
♦ Diare
♦ kering, kulit gatal
♦ Mudah memar dan berdarah

Kegagalan hati terjadi dalam dua bentuk: akut dan kronis. Gagal hati akut mengacu pada tiba-tiba kehilangan fungsi hati, sedangkan kegagalan hati kronis adalah hasil dari penurunan bertahap dalam fungsi hati. Paling sering, individu dengan gagal hati tetap asimtomatik atau mengalami gejala ringan seperti sakit perut, kelelahan dan mual, yang mungkin tidak diketahui. Gejala ini, jika disertai dengan tanda-tanda berikut, adalah indikasi dari gagal hati.

»Palmar eritema

Kemerahan pada telapak tangan, terutama pada pangkal ibu jari dan jari kelingking disebut eritema palmaris. Hal ini sering dikaitkan dengan gagal hati kronis, dan karenanya juga disebut telapak hati. Meskipun bukan merupakan tanda khas untuk gagal hati, itu tidak menjadi penanda yang berguna.

»xanthomatosis

Hal ini ditandai dengan akumulasi lipid berbentuk kecil, berwarna kuning, benjolan datar yang disebut xanthomas, di bawah kulit. Benjolan tersebut diamati terutama pada jari-jari, siku, lutut dan sendi lainnya, serta pada tangan dan kaki. Hal ini dapat terjadi dalam kasus metabolisme lipid yang berubah karena kerusakan hati.

»Spider Nevi

Spider angioma, pembuluh darah laba-laba atau spider nevus ditandai dengan pelebaran pembuluh darah dekat permukaan kulit. Tampaknya seperti lesi dengan titik merah pusat, dan memancar ekstensi merah yang menyerupai jaring laba-laba. Hal ini sering diamati pada leher, wajah, lengan dan bagian atas badan. Kehadiran lebih dari lima spider nevi dianggap menjadi tanda gagal hati.

»Ascites

Hal ini mengacu pada penumpukan cairan dalam rongga peritoneal, dan merupakan hasil dari tekanan darah rendah albumin dan meningkat pada pembuluh darah dari hati (hipertensi portal). Tahap awal penumpukan cairan mungkin asimtomatik, tetapi sebagai akumulasi bertambah satu mungkin mengalami kembung dan sakit perut. Penumpukan yang berlebihan menyebabkan distensi perut dan sesak napas.

»Caput medusa

Portal hipertensi menyebabkan pelebaran pembuluh darah paraumbilikalis yang hadir di dekat pusar. Akibatnya, pembuluh darah, yang dinyatakan nyaris tak terlihat melalui permukaan kulit, menjadi sangat menonjol dan terlihat membesar dan membengkak. Mereka muncul seperti struktur tubular biru memancar dari pusar, dalam pola yang menyerupai ular Medusa. Oleh karena itu namanya caput medusa (kepala Medusa).

Tanda klinis

Gangguan fungsi hati mempengaruhi tingkat beberapa enzim dan metabolit hadir dalam darah. Tanda-tanda klinis yang dihasilkan berguna untuk mengkonfirmasikan kegagalan hati sebagai tanda pengenal juga penyebab yang tepat. Beberapa yang menonjol telah dijelaskan di bawah ini.

»Serum albumin rendah

Albumin merupakan jenis protein globular yang menyumbang setengah dengan kadar protein serum. Tingkat normal serum albumin untuk orang dewasa adalah 3,4-5,4 g / dL. Hal ini disintesis dalam hati, dan tingkat abnormal rendah maka protein ini menunjukkan hilangnya fungsi hati.

»Tinggi bilirubin serum

Bilirubin adalah pigmen berwarna kuning yang diperoleh pada kerusakan sel darah merah dalam limpa. Ini bilirubin tak terkonjugasi adalah larut dalam air dan diangkut ke hati oleh albumin. Di sini, terkonjugasi atau dimodifikasi secara kimia dengan bantuan enzim untuk membuatnya larut dalam air. Ini bilirubin terkonjugasi disekresikan sebagai komponen empedu.

Disfungsi hati menghambat konjugasi seperti bilirubin menyebabkan peningkatan kadar bilirubin tak terkonjugasi dalam darah. Kisaran referensi untuk terkonjugasi dan bilirubin total dalam darah masing-masing adalah 0-0,3 mg / dL dan 0,1 sampai 1,0 mg / dL. Elevasi ringan dalam kandungan total bilirubin darah merupakan indikasi kegagalan hati kronis atau sirosis, sedangkan peningkatan progresif cepat mengindikasikan gagal hati akut. Peningkatan bilirubin juga diwujudkan sebagai penyakit kuning (menguningnya kulit, mata dan kuku), dan urin gelap. Metabolisme bilirubin diubah juga ditunjukkan oleh kotoran putih atau berwarna tanah liat.

»Serum Enzim

Kegagalan hati ditandai dengan perubahan dalam kadar enzim tertentu hadir dalam darah. Tingkat enzim ini sebagian besar diperiksa sebagai bagian dari tes fungsi hati, dan adalah indikasi dari kerusakan hati ketimbang fungsi hati. Kenaikan ringan pada tingkat enzim ini dapat terjadi dalam kondisi normal, namun kenaikan tersebut jika disertai dengan tanda-tanda fisik dan klinis lain memberikan konfirmasi untuk gagal hati.

Tanda dan Gejala Gagal Hati

Tanda dan Gejala Gagal Hati

Dalam kasus elevasi dari enzim yang disebutkan di atas, rasio AST: ALT berguna untuk memahami etiologi di balik kegagalan hati. Nilai normal rasio ini adalah 1. Nilai antara 1.0 dan 2.0 mengindikasikan kegagalan hati kronis, dan nilai-nilai di atas 2,0 mengindikasikan kanker hati dan hepatitis alkoholik.

»Abnormal kadar gula darah

Hati memainkan peran penting dalam metabolisme glukosa dan glikogen, dan karenanya disfungsi hati mengganggu homeostasis glukosa. Gagal hati akut sering dikaitkan dengan penurunan tingkat gula darah (hipoglikemia), sedangkan kegagalan hati kronis menyebabkan kadar gula darah tinggi (hiperglikemia) dan intoleransi glukosa.

»Ketidakseimbangan Elektrolit

Kegagalan hati menyebabkan serangkaian perubahan fungsi ginjal, sehingga mengganggu keseimbangan cairan dan elektrolit tubuh. Hal ini sering dimanifestasikan sebagai penurunan tingkat natrium (hiponatremia), kalium (hipokalemia) dan fosfat (hipofosfatemia). Ketidakseimbangan tersebut juga mempengaruhi pH jaringan yang mengarah ke alkalosis metabolik. Hiponatremia juga menyebabkan retensi air dan edema jaringan.

Komplikasi parah

Dalam kasus kerusakan jaringan yang signifikan serta persistensi kondisi klinis yang disebutkan di atas, komplikasi berat dapat timbul menyebabkan koma atau bahkan kematian.

»Koagulasi cacat
Salah satu fungsi penting dari hati adalah untuk mensintesis faktor pembekuan, faktor anti-koagulasi serta mengatur produksi trombosit. Oleh karena itu, hilangnya fungsi hati menyebabkan penurunan jumlah trombosit, dan mengubah proses pembekuan darah yang diukur sebagai waktu protrombin dan rasio normalisasi internasional (rasio waktu protrombin dan waktu protrombin yang normal berarti).

Tahap awal gagal hati ditandai dengan jumlah trombosit normal tetapi peningkatan waktu protrombin. Namun, karena kerusakan hati dan disfungsi meningkat, jumlah trombosit turun di bawah 150.000 trombosit per mikroliter. Hal ini menyebabkan mudah memar dan berdarah serta koagulopati, sebuah kondisi yang ditandai dengan perdarahan eksternal maupun internal yang tidak terkendali menyusul cedera atau tindakan medis.

»Ensefalopati hepatik
Gangguan fungsi hati menyebabkan kenaikan kadar amonia dalam darah (rentang normal: 15-45 mcg / dL.). Hasil toksisitas menghambat pengaturan aliran darah otak yang menyebabkan cedera jaringan dan penumpukan cairan di ruang intraseluler dan ekstraseluler otak (edema serebral). Ini mempengaruhi satu set fungsi sistem saraf dan menyebabkan status mental normal serta gerakan tangan abnormal. Ini disebut ensefalopati, yang jika tidak diobati untuk kemajuan koma hepatik.

Sebuah tanda menonjol adalah asterixis atau tutup hati, yang ditandai dengan gerakan tersentak-sentak tak terkendali dari tangan ketika lengan diperpanjang. Gejala lain termasuk:

♦ Kebingungan
♦ Pelupa
♦ kabut Otak
♦ Disorientasi
♦ Gangguan Tidur
♦ gerakan lamban
♦ Mengantuk
♦ Pembicaraan yang kacau
♦ Kesulitan dalam menulis
♦ Pemarah
♦ Perubahan mood
♦ bau napas Manis / apak
♦ Buruk pertimbangan
♦ Konsentrasi yang buruk
♦ Perilaku yang tidak pantas

Masalah hati sering tetap diperhatikan, dan gejala yang dialami hanya setelah kerusakan jaringan yang signifikan telah terjadi. Oleh karena itu, adalah penting untuk menyadari tentang tanda-tanda gagal hati, dan berkonsultasi dengan ahli medis yang tepat untuk diagnosis yang benar dari masalah yang mendasari diikuti dengan pengobatan yang tepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *