Tanda Gejala Penyebab Kanker Hati

Hati adalah organ kelenjar yang terletak di bawah diafragma, di kuadran kanan atas perut. Ia melakukan berbagai tugas yang penting bagi kesehatan fungsi tubuh manusia.

Ini termasuk sekresi empedu dan metabolisme lemak dan karbohidrat. Hati juga membantu dalam sintesis protein tertentu. Salah satu fungsi penting yang dilakukan oleh hati adalah detoksifikasi tubuh. Penyalahgunaan alkohol, kebiasaan makan yang tidak sehat dan pilihan gaya hidup buruk lainnya yang membuat bisa menempatkan satu pada peningkatan risiko mengembangkan penyakit hati.

Fungsi hati bisa terkena dampak karena berbagai kondisi medis. Kanker hati, yang juga dikenal sebagai kanker hepatik, adalah salah satu penyakit paling mematikan yang dapat mempengaruhi hati. Hati terbuat dari berbagai jenis sel dan jaringan. Hepatosit adalah sel hati yang merupakan sekitar 80% dari jaringan hati. Salah satunya adalah dikatakan menderita karsinoma hepatoseluler atau kanker hati primer ketika pembelahan sel yang abnormal dan tidak terkendali atau mutasi pada hepatosit menyebabkan pertumbuhan ganas di hati.

Ketika kanker tidak berasal dari hati dan menyebar ke hati dari organ sekitarnya, salah didiagnosis dengan kanker hati sekunder atau metastasis. Tanda-tanda kanker hati umumnya tidak hadir pada tahap awal. Sering kali, gejala-gejala penyakit ini menjadi jelas hanya setelah kanker mencapai stadium lanjut.

Penyebab Kanker Hati

Penyebab pasti karsinoma hepatoseluler belum teridentifikasi, tapi penelitian medis telah mengungkapkan faktor-faktor risiko tertentu untuk penyakit ini. Sirosis hati, yang merupakan kondisi medis yang ditandai dengan parut pada jaringan hati, merupakan salah satu faktor risiko yang paling umum. Konsumsi alkohol yang berlebihan untuk jangka waktu lama adalah salah satu penyebab paling umum dari penyakit ini. Bahkan, penyalahgunaan alkohol merupakan salah satu faktor penyebab yang paling umum untuk fungsi hati buruk. Tumor yang ganas bisa berkembang ketika seorang pecandu alkohol dengan sirosis hati yang berat berhenti dari alkohol. Mutasi pada sel-sel hati bisa terjadi ketika sel-sel hati beregenerasi untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh konsumsi alkohol yang berlebihan.

Infeksi hati kronis seperti hepatitis B dan C juga dapat meningkatkan risiko. Paparan aflatoksin B1, yang merupakan karsinogen yang ditemukan pada jamur yang disebut Aspergillus flavus, juga bisa membuat orang rentan terhadap penyakit hati. Penggunaan steroid anabolik dan obat-obatan tertentu untuk jangka waktu lama juga bisa menjadi faktor penyumbang. Disposisi genetik atau riwayat keluarga juga mungkin memainkan peran. Kondisi medis seperti hemochromatosis keturunan (akumulasi besi dalam jaringan), penyakit hati berlemak (akumulasi lemak dalam hati), sclerosing cholangitis (peradangan dan jaringan parut dari saluran empedu di dalam dan di luar hati) dan hepatitis autoimun (peradangan hati karena respon autoimun) mungkin juga menempatkan satu pada peningkatan risiko pertumbuhan kanker di hati.

Gejala Kanker Hati

Seperti disebutkan sebelumnya, tanda-tanda penyakit ini mungkin tidak akan sangat mencolok selama tahap awal. Tanda-tanda penyakit ini mungkin juga menjadi variabel. Tanda-tanda awal mungkin termasuk sakit perut, mual, muntah, kelelahan atau kehilangan nafsu makan. Anak-anak juga bisa terkena penyakit ini. Sebuah gangguan awal pada pubertas adalah salah satu gejala yang paling umum dari kanker hati pada anak laki-laki. Karena gejala awal mungkin tampak sangat mirip dengan gejala sakit perut, orang sering diabaikan mereka. Ini adalah alasan di balik keterlambatan dalam deteksi penyakit serius. Sayangnya, sebagian besar individu yang terkena mencari bantuan medis hanya ketika komplikasi lain mulai berkembang.

tumor pada hati akibat tumor pankreas
Diberikan di bawah ini adalah tanda-tanda yang berpengalaman dalam tahap sebelum kanker hepatik.

  1. Sakit perut parah sisi kanan: Karena hati terletak di kuadran kanan atas perut, seseorang mungkin mengalami rasa sakit di daerah ini.
  2. Penyakit kuning: Kondisi medis ini ditandai dengan menguningnya kulit dan sklera (putih mata). Ini pigmentasi kekuningan disebabkan oleh peningkatan kadar bilirubin dalam darah. Bilirubin adalah pigmen kuning yang hadir dalam empedu.
  3. Asites: Kondisi medis ditandai dengan akumulasi cairan dalam ruang antara dua lapisan peritoneum.
  4. Hepatomegali: Kondisi medis ditandai oleh pembesaran hati.
  5. Pembengkakan lokal di perut
  6. Sebuah perasaan kenyang
  7. Penurunan berat badan tidak jelas
  8. demam
  9. Kehilangan nafsu makan
  10. kelelahan

Pengobatan Kanker Hati

Karena gejala kanker hati umumnya muncul pada tahap berikutnya, sering disebut sebagai ‘silent disease’. Jika seseorang mengalami salah satu gejala tersebut, seseorang harus mencari bantuan medis. Dokter umumnya memesan tes darah dan prosedur pencitraan lain seperti USG hati, CT scan, MRI atau biopsi hati untuk merumuskan diagnosis. Jika didiagnosis pada tahap awal, penyebaran kanker mungkin kurang dan operasi dapat digunakan untuk menghapus pertumbuhan ganas. Pilihan pengobatan lain melibatkan kemoterapi, krioterapi, ablasi frekuensi radio dan terapi radiasi. Dalam kasus yang parah, transplantasi hati mungkin dianjurkan. Pengobatan pada dasarnya tergantung pada usia dan kesehatan keseluruhan pasien. Faktor-faktor yang mempengaruhi harapan hidup termasuk jenis kanker yang menderita dan stadium kanker. Jika terdeteksi dini, pengobatan dapat diberikan untuk memperlambat perkembangan penyakit, sehingga memperpanjang umur pasien. Oleh karena itu penting bahwa tanda-tanda dan gejala penyakit ini hati tidak diabaikan. Sebuah evaluasi yang tepat dari gejala dengan bantuan tes diagnostik pasti akan memberikan pasien kesempatan hidup sisa / hidupnya dengan cara yang lebih baik.

Karena tanda-tanda penyakit ini hati tidak terlalu mencolok pada awal penyakit ini, kemungkinan diagnosis tertunda sangat tinggi. Adalah penting bahwa orang menahan diri dari terlibat dalam konsumsi alkohol yang berlebihan atau kegiatan lain yang bisa membuat orang rentan terhadap penyakit fatal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *