Sebutkan 2 hubungan glomerulus dengan penyakit ginjal dan cara mendiagnosis penyakit glomerulus!

JawabKatagori: BiologiSebutkan 2 hubungan glomerulus dengan penyakit ginjal dan cara mendiagnosis penyakit glomerulus!
Sridianti Staff asked 3 minggu ago

Sebutkan 2 hubungan glomerulus dengan penyakit ginjal dan cara mendiagnosis penyakit glomerulus!

Loading…

1 Answers
Dadan Ahmad Staff answered 3 hari ago

“Banyak penyakit yang dapat mempengaruhi fungsi ginjal dengan menyerang glomeruli, unit kecil dalam ginjal dimana darah dibersihkan. Penyakit yang terjadi pada glomerulus disebabkan oleh berbagai penyebab genetik dan lingkungan, tetapi penyakit ini jatuh ke dalam dua kategori utama:
• Glomerulonefritis, menggambarkan peradangan pada jaringan membran dalam ginjal yang berfungsi sebagai filter, memisahkan limbah dan cairan ekstra dari darah.
• Glomerulosklerosis, menggambarkan jaringan parut atau pengerasan pembuluh darah kecil dalam ginjal.
Meskipun glomerulonefritis dan glomerulosklerosis memiliki penyebab yang berbeda, dua sebab tersebut bisa menyebabkan gagal ginjal.
Hubungan ginjal dengan glomerulus
Kedua ginjal kita merupakan organ yang berbentuk anatomi mirip seperti kacang dan terletak tepat di bawah tulang rusuk, satu di setiap sisi tulang belakang. Setiap hari, dua ginjal menyaring sekitar 120 hingga 150 liter darah untuk menghasilkan sekitar 1 sampai 2 liter urin, terdiri dari limbah dan cairan ekstra.
Darah memasuki ginjal melalui arteri cabang di dalam ginjal ke dalam kelompok kecil pembuluh darah. Setiap kluster disebut. Ada sekitar 1 juta glomeruli (kumpulan glomerulus) atau filter pada setiap ginjal. Glomerulus melekat pada pembukaan tabung cairan dan terkumpul disuatu tempat yang disebut tubulus. Darah disaring dahulu di glomerulus, dan cairan dan limbah ekstra masuk kemudian kedalam tubulus dan menjadi urin. Akhirnya, saluran air urin dari ginjal ke sistem ekskresi bagian kandung kemih melalui tabung yang lebih besar yang disebut ureter.
Penyakit glomerulus mengganggu fungsi ginjal
Penyakit glomerulus sendiri dapat saja merusak glomeruli, protein tidak dapat disaring dan kadang-kadang sel darah merah bocor ke dalam urin. Kadang-kadang penyakit glomerulus juga mengganggu proses pembersihan produk limbah oleh ginjal. Selanjutnya, hilangnya protein darah seperti albumin dalam urin dapat mengakibatkan tingkat penurunan dalam aliran darah.
Dalam darah normal, albumin bertindak seperti spons, menarik cairan ekstra dari tubuh ke dalam aliran darah, dimana ginjal membersihkannya. Tapi ketika albumin mengalami kebocoran ke dalam urin, darah kehilangan kemampuan untuk menyerap cairan ekstra dari tubuh. Cairan bisa menumpuk di luar sistem peredaran darah di wajah, tangan, kaki, atau pergelangan kaki dan menyebabkan pembengkakan.
Gejala penyakit glomerular yang dapat kita kenali
Tanda-tanda dan gejala penyakit glomerular termasuk didalamnya adalah sebagai berikut
• Albuminuria, adalah sejumlah besar protein dalam urin
• Hematuria, adalah darah dalam urin
• Berkurangnya laju filtrasi glomerulus penyaringan limbah tidak efisien dari darah
• Hypoproteinemia, adalah protein darah rendah
• Edema, adalah pembengkakan di bagian tubuh
Satu atau lebih dari gejala-gejala tersebut dapat menjadi tanda pertama dari penyakit ginjal. Tapi bagaimana kita dapat tahu, misalnya, apakah seseorang memiliki proteinuria? beberapa gejala ini memiliki tanda-tanda, atau manifestasi yang terlihat, diantaranya adalah sebagai berikut
• Proteinuria dapat menyebabkan urin berbusa.
• Darah dapat menyebabkan urin menjadi merah muda atau berwarna.
• Edema mungkin jelas di tangan dan pergelangan kaki, terutama pada akhir hari, atau sekitar mata saat bangun di pagi hari, misalnya.
Hal-hal yang dapat menyebabkan penyakit glomerular
Sejumlah penyakit yang berbeda dapat mengakibatkan penyakit glomerulus. beberapa hal diantaranya adalah sebagai berikut.
• Kemungkinan akibat langsung dari infeksi atau obat beracun untuk ginjal
• Kemungkinan akibat dari penyakit yang mempengaruhi seluruh tubuh, seperti diabetes atau lupus.
• Berbagai macam penyakit yang dapat menyebabkan pembengkakan atau jaringan parut dari nefron atau glomerulus. Kadang-kadang penyakit glomerulus adalah idiopatik, yang berarti bahwa itu terjadi tanpa terkait penyakit yang jelas.
Cara Mendiagnosis Penyakit Glomerulus
Pasien dengan penyakit glomerulus memiliki jumlah yang signifikan dari protein dalam urin. Sel darah merah dalam urin adalah sebuah temuan yang sering ditemukan, terutama dalam beberapa bentuk penyakit glomerulus. Urinalisis memberikan informasi tentang kerusakan ginjal dengan menunjukkan kadar protein dan sel darah merah dalam urin. Tes darah mengukur tingkat produk limbah seperti kreatinin dan nitrogen urea untuk menentukan apakah kapasitas penyaringan ginjal terganggu. Jika tes laboratorium ini menunjukkan kerusakan ginjal, dokter mungkin merekomendasikan ultrasound atau x ray untuk melihat apakah bentuk atau ukuran ginjal tidak normal. Tes ini disebut pencitraan ginjal.
Penyakit glomerulus dapat menyebabkan masalah pada tingkat sel, dokter mungkin akan juga merekomendasikan biopsi pada ginjal dengan prosedur di mana jarum yang digunakan untuk mengekstrak potongan kecil jaringan untuk pemeriksaan dengan berbagai jenis mikroskop, yang masing-masing menunjukkan aspek yang berbeda dari jaringan. Biopsi dapat membantu dalam mengkonfirmasikan penyakit glomerulus dan mengidentifikasi penyebabnya. Dan ginjal merupakan faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan manusia.
Penyakit yang menyebabkan penyakit ginjal
Berikut adalah penjelasan mengenai beberapa jenis penyakit yang menyebabkan penyakit ginjal dan merusak organ pada ginjal :
1. Penyakit Nefropati diabetik
Nefropati diabetik adalah bentuk penyakit glomerulus yang dapat ditempatkan dalam dua kategori berupa penyakit sistemik dan penyalkit sklerotik. Dikatagorikan penyakit sistemik karena diabetes itu sendiri adalah penyakit sistemik. Dan dikatakan penyakit sklerotik, karena kerusakan tertentu pada ginjal masih terkait dengan jaringan parut.
2. Penyakit autoimun
Penyakit autoimun adalah jika fungsi sistem kekebalan tubuh seharusnya dapat menciptakan zat protein seperti yang disebut antibodi imunoglobulin dan dapat melindungi tubuh terhadap invasi organisme, namun hal ini tidak terjadi. Dalam penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh menciptakan autoantibodi, dimana antibodi atau imunoglobulin dapat menyerang tubuh sendiri. Penyakit autoimun mungkin sistemik dan mempengaruhi banyak bagian tubuh, atau mungkin hanya mempengaruhi organ atau daerah tertentu.
3. Penyakit Sistemik Lupus Erythematosus
Sistemik Lupus Erythematosus akan mempengaruhi banyak bagian tubuh, terutama kulit dan persendian, terutama juga ginjal. Karena perempuan lebih mungkin untuk mengembangkan Sistemik Lupus Erythematosus dibandingkan laki-laki, beberapa peneliti percaya bahwa faktor genetik terkait jenis kelamin mungkin memainkan peran dalam membuat seseorang menjadi rentan, meskipun infeksi virus juga telah terlibat sebagai faktor pemicu.
4. Penyakit Lupus nefritis
Lupus nefritis adalah nama yang diberikan untuk penyakit ginjal yang disebabkan oleh Sistemik Lupus Erythematosus, dan itu terjadi ketika autoantibodi membentuk atau disimpan dalam glomeruli, menyebabkan peradangan. Pada akhirnya, peradangan dapat membuat bekas luka yang menjaga ginjal berfungsi dengan baik. Pengobatan konvensional untuk lupus nefritis mencakup kombinasi dua obat. Siklofosfamid, dimana agen sitotoksik yang menekan sistem kekebalan tubuh, dan prednisolon.
Obat tersebut masuk kedalam kortikosteroid. Kortikosteroid sendiri digunakan untuk mengurangi peradangan. Sebuah immunosuppressant yang lebih baru.Mychophenolate mofetil, telah digunakan sebagai pengganti siklofosfamid. Studi awal menunjukkan bahwa Mychophenolate mofetil mungkin sama efektifnya dengan siklofosfamid dan memiliki efek samping yang lebih ringan.
5. Sindrom Goodpasture
Sindrom Goodpasture adalah melibatkan autoantibodi yang secara khusus menargetkan ginjal dan paru-paru. Seringkali, indikasi pertama bahwa pasien memiliki autoantibodi adalah ketika mereka batuk darah. Tapi kerusakan paru-paru pada Sindrom Goodpasture biasanya dangkal dibandingkan dengan kerusakan progresif dan permanen pada ginjal. Sindrom Goodpasture adalah suatu kondisi langka yang mempengaruhi sebagian besar tak hanya laki-laki yang masih muda tetapi juga terjadi pada wanita, anak-anak, dan orang dewasa yang lebih tua. Perawatan termasuk obat imunosupresif dan terapi darah membersihkan disebut plasmapheresis yang menghilangkan autoantibodi.
6. Penyakit IgA nefropati
IgA nefropati adalah bentuk penyakit glomerular yang terjadi ketika imunoglobulin A (IgA) membentuk endapan di glomeruli, di mana ia menciptakan peradangan. IgA nefropati tidak diakui sebagai penyebab penyakit glomerular sampai akhir 1960-an, ketika teknik biopsi canggih dikembangkan yang dapat mengidentifikasi deposito IgA dalam jaringan ginjal. Gejala yang paling umum dari IgA nefropati adalah darah dalam urin, tetapi sering merupakan petunjuk buta yang mungkin tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Penyakit ini diperkirakan menjadi penyebab paling umum dari glomerulonefritis yang utama, penyakit glomerulus tidak disebabkan oleh penyakit sistemik seperti lupus atau diabetes mellitus. Tampaknya untuk mempengaruhi laki-laki lebih dari perempuan.
Meskipun IgA nefropati ditemukan pada semua kelompok umur, orang-orang muda jarang menampilkan tanda-tanda dari gagal ginjal karena penyakit biasanya memakan waktu beberapa tahun untuk maju ke tahap di mana hal itu menyebabkan komplikasi sehingga dapat terdeteksi.Tidak ada pengobatan yang dianjurkan untuk kasus-kasus awal atau ringan IgA nefropati ketika pasien memiliki tekanan darah normal dan kurang dari 1 gram protein dalam urin 24 jam. Ketika proteinuria melebihi 1 gram / hari, pengobatan ditujukan untuk melindungi fungsi ginjal dengan mengurangi proteinuria dan mengontrol tekanan darah.
7. Sindrom Herediter Nefritis Alport
Indikator utama dari sindrom Alport adalah riwayat keluarga dengan penyakit glomerular kronis, meskipun juga dapat melibatkan pendengaran atau gangguan penglihatan. Sindrom ini mempengaruhi baik pria maupun wanita, namun pria lebih mungkin untuk mengalami penyakit ginjal kronis dan gangguan sensorik. Pria dengan sindrom Alport biasanya pertama kali menunjukkan bukti insufisiensi ginjal sementara di usia dua puluhan dan mencapai gagal ginjal Total pada usia 40.
Perempuan jarang memiliki gangguan ginjal yang signifikan, dan gangguan pendengaran mungkin sangat sedikit yang dapat dideteksi hanya melalui pengujian dengan peralatan khusus. Biasanya pria bisa lewat penyakit hanya untuk anak perempuan mereka. Perempuan bisa menularkan penyakit baik anak-anak mereka atau anak perempuan mereka. Pengobatan berfokus pada pengendalian tekanan darah untuk mempertahankan fungsi ginjal.
8. Penyakit glomerular dan infeksi yang terkait
Penyakit glomerular kadang-kadang berkembang pesat setelah infeksi di bagian lain dari tubuh. Glomerulonefritis akut pasca streptokokus dapat terjadi setelah sebuah kejang terjadi dari bagian-bagian alat alat pernapasan di mulai radang tenggorokan atau, dalam kasus yang jarang, impetigo (infeksi kulit). Bakteri Streptococcus tidak menyerang ginjal secara langsung, namun infeksi dapat merangsang sistem kekebalan tubuh untuk kelebihan antibodi, yang beredar dalam darah dan akhirnya disimpan di glomeruli, menyebabkan kerusakan.
Hal ini juga dapat membawa pada gejala tiba-tiba bengkak (edema), mengurangi output urin (oliguria), dan darah dalam urin (hematuria). Tes akan menunjukkan sejumlah besar protein dalam urin dan kadar kreatinin dan urea nitrogen dalam darah, sehingga menunjukkan penurunan fungsi ginjal. Tekanan darah tinggi sering menyertai fungsi ginjal berkurang pada penyakit ini. Hal ini paling sering terjadi pada anak-anak antara usia 3 dan 7 tahun, meskipun dapat menyerang pada usia berapa pun, dan paling sering mempengaruhi anak laki-laki. Itu berlangsung hanya dalam waktu singkat dan biasanya memungkinkan ginjal untuk pulih. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, kerusakan ginjal mungkin permanen, yang memerlukan dialisis atau transplantasi untuk menggantikan fungsi ginjal.
9. Penyakit endokarditis
Endokarditis adalah bakteri yang menyebabkan infeksi pada jaringan di dalam hati, juga terkait dengan penyakit glomerulus berikutnya. Para peneliti tidak yakin apakah lesi ginjal yang terbentuk setelah infeksi jantung disebabkan sepenuhnya oleh respon imun atau apakah beberapa mekanisme penyakit lainnya memberikan kontribusi untuk kerusakan ginjal. Mengobati infeksi jantung adalah cara yang paling efektif untuk meminimalkan kerusakan ginjal. Endokarditis kadang-kadang menghasilkan penyakit ginjal kronis.
10. HIV, virus yang menyebabkan AIDS menyebabkan penyakit pada glomerulus
HIV, virus yang menyebabkan AIDS, juga dapat menyebabkan penyakit glomerulus. Antara 5 dan 10 persen orang dengan gagal ginjal pengalaman HIV. Nefropati terkait HIV, biasanya dimulai dengan proteinuria berat dan berlangsung cepat (dalam waktu satu tahun deteksi) menyebabkan gagal ginjal total. Para peneliti mencari terapi yang dapat memperlambat atau membalikkan kerusakan yang cepat pada fungsi ginjal, tetapi beberapa solusi yang mungkin melibatkan imunosupresi berisiko pada pasien sistem kekebalan tubuh telah terganggu
11. Penyakit sklerotik
Glomerulosklerosis adalah jaringan parut (sklerosis) glomeruli. Dalam beberapa kondisi sklerotik, penyakit sistemik seperti lupus atau diabetes. Glomerulosklerosis disebabkan oleh aktivasi sel glomerulus dalam menghasilkan bahan bekas luka. Hal ini dapat dirangsang oleh molekul yang disebut faktor pertumbuhan, yang dapat dilakukan oleh sel-sel glomerulus sendiri atau dapat dibawa ke glomerulus oleh darah kemudian beredar memasuki filter glomerulus.
Efek penyakit ginjal yang sudah berlanjut
Gagal ginjal akut atau kronis pada fungsi ginjal adalah istilah yang digunakan ketika kurang berfungsinya ginjal. Jumlah gagal ginjal, kadang-kadang disebut kedalam stadium akhir penyakit ginjal, menunjukkan kerugian secara permanen dalam fungsi ginjal. Hal ini tergantung pada bentuk penyakit glomerulus, fungsi ginjal mungkin akan hilang dalam hitungan hari atau minggu atau mungkin akan memburuk perlahan dan bertahap selama beberapa dekade kemudian.
Berikut adalah efek penyakit ginjal yang sudah berlanjut :
• Gagal Ginjal Akut – Beberapa bentuk penyakit glomerulus dapat menyebabkan kerusakan yang sangat cepat dari fungsi ginjal. Hal ini dapat menyebabkan gejala yang parah (hematuria, proteinuria, edema) dalam waktu 2 sampai 3 minggu setelah tenggorokan atau kulit karena sakit infeksisi berkembang. Pasien mungkin sementara memerlukan dialisis untuk menggantikan fungsi ginjal. Cepat hilangnya fungsi ginjal ini disebut gagal ginjal akut. Meskipun dapat mengancam jiwa, fungsi ginjal biasanya kembali setelah penyebab gagal ginjal telah diobati. Pada banyak pasien, tidak terkait dengan kerusakan permanen. Namun, beberapa pasien mungkin pulih.
• Penyakit ginjal kronis – Sebagian besar bentuk penyakit glomerular berkembang secara bertahap, sering menyebabkan tidak ada gejala selama bertahun-tahun. Hilangnya bertahap fungsi ginjal, seperti nefropati diabetik dapat ditunda dengan secara ketat dengan mengontrol kadar glukosa darah dan menggunakan inhibitor ACE dan ARB untuk mengurangi proteinuria dan mengontrol tekanan darah. Hilangnya sebagian fungsi ginjal berarti bahwa beberapa bagian dari nefron pasien telah terluka, dan nefron bekas luka tidak dapat diperbaiki. Dalam banyak kasus mengarah terhadap gagal ginjal total.
• Gagal Ginjal Total – Untuk tetap hidup, pasien dengan gagal ginjal total harus mengalami dialisis peritoneal atau hemodialisis dialisis atau menerima ginjal baru melalui transplantasi. Pasien dengan penyakit ini dapat mendekati gagal ginjal dan harus belajar sebanyak mungkin tentang pilihan pengobatan mereka sehingga mereka dapat membuat keputusan ketika saatnya tiba. Dengan bantuan dialisis atau transplantasi, banyak orang terus hidup produktif secara penuh setelah mengalami gagal ginjal total.
Istilah khusus dalam penyakit ginjal
• Edema adalah pembengkakan yang disebabkan oleh akumulasi cairan dalam sel dan jaringan. Pada gagal ginjal, cairan dapat mengumpulkan di kaki, tangan, perut, atau wajah.
• Hematuria adalah Darah dalam urin. Darah dapat berubah pink urine atau berwarna.
• Hipoproteinemia adalah berkurangnya kadar protein dalam darah.
• Proteinuria adalah sejumlah besar protein dalam urin.
• Uremia adalah akumulasi urea dan limbah lainnya dalam darah. Limbah ini, yang menjadi beracun dalam jumlah besar, biasanya dieliminasi melalui buang air kecil.
Terkait dengan penyakit dan kondisi
• Autoimun adalah penyakit di mana sel-sel yang seharusnya melawan penyakit tubuh menyerang tubuh sendiri.
• Hipertensi adalah tekanan darah tinggi, suatu kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan ginjal atau disebabkan oleh penyakit ginjal.
• Idiopatik adalah penyakit yang terjadi tanpa diketahui penyebabnya.
• Nefrotoksik adalah merusak ke ginjal.
• Sklerotik adalah sebuah penyakit di mana jaringan menjadi mengeras atau terjadi bekas luka.
• Sistemik adalah sebuah penyakit yang mempengaruhi beberapa bagian tubuh, sering sebagai akibat zat yang beredar dalam darah.
Terkait dengan perawatan dan prosedur
• Biopsi adalah sebuah prosedur di mana jarum yang digunakan untuk mendapatkan potongan-potongan kecil jaringan dari organ untuk diperiksa di bawah berbagai jenis mikroskop, yang masing-masing menunjukkan aspek yang berbeda dari jaringan.
• Dialisis adalah sebuah pengobatan yang menghilangkan limbah dan cairan ekstra dari darah setelah ginjal telah berhenti bekerja.
• Immunosuppressan adalah obat yang diberikan untuk memblokir sistem kekebalan tubuh.
• Plasmapheresis adalah sebuah perawatan medis di mana darah diperlakukan luar tubuh untuk menghilangkan antibodi yang berbahaya, dan kemudian kembali ke pasien.
Terkait dengan bagian ginjal dan organik Zat
• Antibodi adalah sebuah molekul yang melindungi tubuh terhadap penyakit dengan menyerang jaringan asing atau organisme. Antibodi juga disebut immunoglobulin.
• Antigen adalah sebuah zat yang memicu respons dari sistem kekebalan tubuh.
• Autoantibodi adalah sebuah antibodi yang menyerang tubuh sendiri.
• Kreatinin adalah sebuah produk limbah dalam darah yang dihasilkan dari pemecahan normal otot. Ginjal sehat menyaring kreatinin dari darah.
• Glomerulus adalah kluster kecil dari perulangan pembuluh darah di nefron, di mana limbah disaring dari darah.
• Lipid adalah salah satu dari beberapa zat lemak yang digunakan dalam sel. Lipid kelebihan dalam darah dapat menyebabkan deposito berbahaya dalam pembuluh darah.
• Nefron adalah salah satu juta unit penyaringan kecil di setiap ginjal. Setiap nefron terdiri dari kedua glomerulus dan tubulus cairan mengumpulkan yang memproses air tambahan dan limbah.
• Protein adalah sebuah zat yang ditemukan dalam makanan dan digunakan oleh tubuh untuk tumbuh, memperbaiki jaringan, dan melawan penyakit.
• Urea adalah sebuah bahan limbah ditemukan dalam darah setelah protein telah dipecah. Ginjal yang sehat menghilangkan urea dari darah. Ginjal yang rusak dapat memungkinkan urea menumpuk dalam darah, sehingga menyebabkan uremia.”

Loading…