Uretra: Pengertian, struktur dan fungsi

Uretra adalah tabung berlubang yang diposisikan di antara kandung kemih dan meatus urin yang mengeluarkan urin yang disimpan dalam kandung kemih dari tubuh. Panjang uretra berbeda pada wanita dan pria. Pada pria, uretra memungkinkan pengeluaran urin dan air mani. Otot sfingter uretra internal dan eksternal mengontrol miksi.

Fungsi dan Struktur Uretra

Pada wanita, fungsi uretra utama adalah transportasi urin ke luar tubuh, pencegahan refluks urin, dan perlindungan terhadap bakteri patogen. Pada laki-laki, uretra memiliki empat fungsi – pengusiran urin, pengusiran spe rma, pencegahan salah satu dari cairan ini dari perjalanan kembali ke saluran kemih bagian bawah, dan perlindungan terhadap bakteri yang masuk dari luar tubuh.

Lumen uretra kedua jenis kelamin dikelilingi oleh lapisan epitel kolumnar bertingkat. Lapisan epitel ini dilindungi dari lingkungan keasaman tinggi dari uretra oleh lendir yang juga membuat uretra lembab dan kenyal. Lapisan berikutnya yang membentuk dinding uretra adalah submukosa yang mensekresi lendir atau mantel spons. Lapisan ini dikelilingi oleh otot longitudinal dalam, yang dengan sendirinya dikelilingi oleh otot melingkar luar. Kombinasi otot longitudinal dan sirkuler ini memberikan kekuatan kontraksi yang lebih kuat.

Kontrol Sfingter Uretra

Uretra dari kedua jenis kelamin memiliki dua otot sfingter yang menutup aliran urin. Yang pertama – sfingter uretra internal atau IUS – terdiri dari serat otot polos (tidak disengaja) secara internal dan serat otot lurik secara eksternal. Lapisan otot polos adalah kelanjutan dari otot detrusor kandung kemih. EUS dijaga ketat di sekitar uretra melalui kontrol paksa dari sistem saraf simpatik  melalui rangsang reseptor α-adrenergik di uretra dan leher kandung kemih. Eksitasi ini membuat sfingter internal tertutup.

Sebelum berkemih, sistem saraf parasimpatis mengambil alih dan melemaskan sfingter urin interna. Ini dilakukan melalui pelepasan asetilkolin yang merilekskan IUS. Pada saat yang sama, neurotransmiter lain menggairahkan otot detrusor, menyebabkan kandung kemih berkontraksi.Uretra pria dan wanita

Sfingter kedua adalah sfingter uretra eksternal (EUS), terdiri dari serat otot lurik. Pada pria, EUS ditemukan di uretra selaput; pada wanita, di sepertiga tengah uretra pendek. Sfingter urin eksterna somatik (sadar) dikendalikan oleh saraf splanknik panggul (atau nervi erigentes) yang muncul pada S2, S3, dan S4 dari pleksus sakralis. Serangkaian saraf ini membentuk satu bundel dan bergabung dengan pleksus hipogastrik inferior di kedua sisi rektum. Mereka mengandung serat simpatis dan parasimpatis. Nervi erigentes menginervasi seluruh jajaran otot yang terletak di usus besar, rektum, ureter, kelenjar prostat, kandung kemih, uretra, dan penis. Cabang saraf yang mengendalikan uretra, di antara otot-otot lain, adalah saraf pudendal. Saraf inilah yang membuat sfingter uretra eksternal kencang di sekitar uretra.

Tekanan gabungan kedua sfingter uretra lebih tinggi daripada kandung kemih dan berarti bahwa urin tidak bocor. Ketika kandung kemih penuh dan orang yang bersangkutan memilih untuk buang air kecil, saraf pudendal mengendurkan otot levator ani – bagian dari dasar panggul – yang membuka sphincter eksternal, pada saat yang sama mengirim pesan ke sphincter internal untuk rileks.

Pada bayi dan anak-anak hingga sekitar lima tahun, buang air kecil adalah tindakan tak terkendali yang dikendalikan oleh berbagai jalur saraf yang kompleks. Setelah cedera saraf, penyakit, atau kemunduran, beberapa orang dewasa mungkin mengalami kemunduran pada jalur saraf berkemih yang tidak disengaja pada anak-anak.

Uretra wanita

Seperti yang telah disebutkan, uretra wanita pendek – panjang sekitar 4 cm. Itu terletak di belakang simfisis pubis, berakhir tepat di atas lubang intim wanita.

Pada wanita, uretra terdiri dari tiga bagian: sfingter internal, otot urethrovaginal, dan sfingter eksternal, sering disebut otot kompresor seperti pada wanita uretra disimpan dikompresi terhadap va gi nna tanpa adanya berkemih. EUS melingkari uretra dan vag ina. Pasokan darah arteri disediakan oleh arteri pudendal internal dan arteri va gin a. Drainase vena disediakan oleh vena pudenda interna dan vena va gii na.

Pada akhir uretra wanita, dua kelenjar lendir yang disebut kelenjar Skene dapat ditemukan. Ini homolog pada prostat pria dan mensucikan pelumas, mungkin memberikan penghalang pelindung tambahan terhadap infeksi melalui lubang uretra.

Melahirkan sering merusak otot-otot dasar panggul dan ligamen panggul, sedangkan kelahiran alami melalui jalan lahir dapat merusak saraf pudendal. Kedua situasi tersebut dapat menyebabkan inkontinensia – baik urin maupun feses – dengan derajat yang berbeda-beda.

Uretra pria

Uretra pria juga terdiri dari tiga segmen tetapi jauh lebih lama dari uretra wanita – sekitar 22 cm. Bagian pertama dari uretra pria dikenal sebagai uretra prostat dan dimulai pada leher kandung kemih, berlanjut sampai bertemu dengan kelenjar prostat. Saluran ejakulasi yang mengandung campuran semen yang diproduksi oleh testis, cairan basa  yang diproduksi oleh saluran prostat, dan cairan mani yang diproduksi oleh kelenjar vesikula seminalis yang kosong ke dalam bagian uretra pria ini.

Uretra membranosa berjalan melalui EUS, kemudian melalui dasar panggul dan kantong perineum yang dalam. Bagian uretra ini sempit dan kurang lentur bila dibandingkan dengan dua bagian lainnya sehingga lebih mungkin tersumbat oleh batu. Sementara sfingter uretra eksternal wanita melibatkan baik uretra dan pa gina, sedangkan pria hanya mengelilingi uretra.

Pasokan darah ke uretra prostat disediakan oleh arteri vesikalis inferior. Uretra selaput dan uretra kenyal disuplai oleh cabang-cabang dari arteri pudenda interna.

Kelenjar prostat mengelilingi uretra, dan pembesaran prostat – baik jinak atau ganas – dapat mendorong dinding lumen yang berlawanan dari uretra bersama-sama, menyebabkan stenosis. Pembesaran yang parah seringkali membutuhkan operasi prostatektomi.

Uretra: Pengertian, struktur dan fungsi

Uretra adalah tabung berlubang yang diposisikan di antara kandung kemih dan meatus urin yang mengeluarkan urin yang disimpan dalam kandung kemih dari tubuh

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *