Apa itu Marketspace?

Pria memanjat tali

Marketspace adalah istilah yang diciptakan untuk menggambarkan ruang penjualan virtual. Secara khusus, ini mengacu pada semua ruang di Internet di mana bisnis memasarkan produknya atau menyajikannya untuk dijual. Ini bisa berupa situs web tunggal atau kombinasi ruang elektronik, termasuk iklan digital, blog, situs jejaring sosial, dan situs web bisnis formal.

Karena aktivitas pembelian individu dan bisnis telah bergeser dengan perkembangan opsi online, demikian pula terminologi yang digunakan untuk menggambarkan keputusan dan transaksi pembelian. Istilah ruang pasar adalah contoh utama. Ini digunakan untuk membedakan antara ruang penjualan fisik yang sebenarnya — umumnya disebut pasar — ​​dan ruang penjualan virtual non-fisik.

Landasan dari ruang pasar virtual bisnis biasanya adalah situs web perusahaannya. Situs ini mungkin murni situs informasi, tetapi sering kali menyertakan komponen e- niaga yang memungkinkan pelanggan melakukan pembelian langsung dari situs. Situs mungkin juga berisi tautan ke situs media sosial atau lokasi virtual lainnya. Situs semacam itu sering kali menawarkan komponen interaktif seperti blog tempat pelanggan dapat berkomentar; ruang di mana pelanggan dapat bertukar informasi dan pendapat; dan portal tempat pelanggan dapat mendaftar untuk menerima pemberitahuan email tentang penjualan, kupon, atau berita.

Sebuah ruang pasar juga dapat mencakup situs perdagangan umum di mana banyak bisnis menjual atau mengiklankan barang dan jasa mereka . Pelanggan biasanya dapat membandingkan harga, meneliti vendor, dan memesan secara online di situs tersebut. Beberapa situs semacam itu menawarkan manfaat tambahan seperti program hadiah pembelian rutin, diskon pembelian massal, atau pengiriman gratis juga.

Situs media sosial adalah komponen penting lainnya di sebagian besar rencana ruang pasar. Situs tersebut memungkinkan bisnis untuk berkomunikasi dengan sejumlah besar konsumen yang telah menunjukkan minat pada perusahaan dan telah mengambil inisiatif untuk membuka jalur komunikasi. Ini juga memungkinkan fasilitasi kontes yang mudah yang dapat melibatkan pelanggan dan berpotensi memberikan testimonial yang dapat digunakan dalam inisiatif pemasaran lainnya. Komunikasi melalui situs media sosial biasanya lebih santai daripada jenis Internet atau komunikasi tradisional lainnya, yang memungkinkan pelanggan dan calon pelanggan merasakan koneksi ke bisnis pada tingkat pribadi.

Istilah ini diperkirakan telah berkembang pada pertengahan tahun sembilan puluhan sebagai tanggapan atas peningkatan pembelian elektronik. Ini mungkin pertama kali digunakan dalam ulasan Harvard Business dalam sebuah artikel yang menjelaskan strategi pemasaran berbeda yang digunakan untuk penjualan virtual dan ritel bata-dan-mortir. Sementara strategi seperti itu telah berkembang dari waktu ke waktu, sebagian besar ahli masih setuju bahwa pemasaran sangat berbeda di pasar fisik daripada di ruang pasar virtual.

Related Posts