Apa yang dianggap EB / EBITDA yang sehat?

Rasio nilai perusahaan (EV) terhadap laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) bervariasi menurut industri.Namun, EV / EBITDA untuk S&P 500 biasanya rata-rata dari 11 hingga 14 selama beberapa tahun terakhir. EBITDA mengukur kinerja keuangan perusahaan secara keseluruhan, sedangkan EV menentukan nilai total perusahaan.

Pada Januari 2020, EV / EBITDA rata-rata untuk S&P 500 adalah 14,20. Sebagai pedoman umum, nilai EV / EBITDA di bawah 10 biasanya diartikan sehat dan di atas rata-rata oleh para analis dan investor. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana investor dapat menggunakan metrik EV / EBITDA untuk menganalisis saham, kita akan melihat lebih dekat setiap komponen metrik dan membahas beberapa keunggulan metrik.

Apa yang dianggap EB / EBITDA yang sehat?

  • Nilai perusahaan terhadap pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan rasio amortisasi (EV / EBITDA) membandingkan nilai perusahaan — termasuk hutang — dengan pendapatan tunai perusahaan dikurangi biaya non-tunai.
  • Metrik EV / EBITDA adalah alat penilaian populer yang membantu investor membandingkan perusahaan untuk membuat keputusan investasi.
  • EV menghitung nilai total perusahaan atau nilai yang dinilai, sedangkan EBITDA mengukur kinerja keuangan dan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan.
  • Biasanya, saat mengevaluasi perusahaan, nilai EV / EBITDA di bawah 10 dianggap sehat.
  • Metrik EV / EBITDA paling baik digunakan saat membandingkan perusahaan dalam industri atau sektor yang sama.

Nilai Perusahaan (EV)

Investor dan analis menggunakan metrik nilai perusahaan (EV) untuk menghitung total nilai moneter atau nilai yang dinilai. Sementara beberapa investor hanya melihat kapitalisasi pasar perusahaan untuk menentukan nilai perusahaan, investor lain percaya metrik nilai perusahaan memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang nilai sebenarnya perusahaan. Itu karena nilai perusahaan juga mempertimbangkan jumlah hutang yang dibawa perusahaan dan cadangan kasnya.

Menghitung Nilai Perusahaan (EV)

Untuk menghitung nilai perusahaan, tentukan kapitalisasi pasar perusahaan dengan mengalikan saham beredar perusahaan dengan harga pasar saat ini dari satu saham. Ke angka ini, tambahkan total hutang jangka panjang dan jangka pendek perusahaan. Terakhir, kurangi kas dan setara kas perusahaan. Anda sekarang memiliki nilai perusahaan perusahaan.

Hasil ini menunjukkan berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk membeli seluruh perusahaan. Nilai perusahaan menghitung harga pengambilalihan teoretis yang harus dibayar oleh satu perusahaan untuk mengakuisisi perusahaan lain. Meskipun ada faktor lain yang mungkin berperan dalam harga akuisisi akhir , nilai perusahaan memberikan alternatif yang lebih komprehensif untuk menentukan nilai perusahaan daripada kapitalisasi pasar saja.

Penghasilan Sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi (EBITDA)

Investor menggunakan EBITDA sebagai cara yang berguna untuk mengukur kinerja keuangan dan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan. EBITDA adalah metrik langsung yang dapat dihitung investor menggunakan angka yang ditemukan di neraca dan laporan laba rugi perusahaan. EBITDA membantu investor membandingkan perusahaan dengan rata-rata industri dan dengan perusahaan lain.

Menghitung EBITDA

Untuk menghitung EBITDA suatu perusahaan, Anda harus terlebih dahulu mencari angka pendapatan, pajak, dan bunga pada laporan laba rugi perusahaan. Anda dapat menemukan jumlah depresiasi dan amortisasi dalam laporan arus kas perusahaan. Namun, jalan pintas yang berguna untuk menghitung EBITDA adalah memulai dengan laba operasi perusahaan , yang juga dikenal sebagai laba sebelum bunga dan pajak (EBIT). Dari sana Anda dapat menambahkan kembali depresiasi dan amortisasi.

EV / EBITDA Multiple

Rasio EV / EBITDA adalah metrik populer yang digunakan sebagai alat penilaian untuk membandingkan nilai perusahaan, termasuk hutang, dengan pendapatan tunai perusahaan dikurangi biaya non-tunai. Ini ideal untuk analis dan investor yang ingin membandingkan perusahaan dalam industri yang sama.

Rasio nilai perusahaan terhadap EBITDA dihitung dengan membagi EV dengan EBITDA atau  laba sebelum bunga, pajak, depresiasi , dan amortisasi. Biasanya, nilai EV / EBITDA di bawah 10 dianggap sehat. Namun, perbandingan nilai relatif antar perusahaan dalam industri yang sama merupakan cara terbaik bagi investor untuk menentukan perusahaan dengan EV / EBITDA tersehat dalam sektor tertentu.

Manfaat Analisis EV / EBITDA

Sama seperti rasio P / E (price-to-earnings), semakin rendah EV / EBITDA maka semakin murah valuasinya bagi suatu perusahaan. Meskipun rasio P / E biasanya digunakan sebagai alat bantu penilaian, ada keuntungan menggunakan rasio P / E bersama dengan EV / EBITDA. Misalnya, banyak investor mencari perusahaan yang memiliki valuasi rendah menggunakan P / E dan EV / EBITDA dan pertumbuhan dividen yang solid .

Artikel terkait

  1. Pandangan yang Jelas tentang EBITDA
  2. EBITDA yang disesuaikan
  3. Marjin EBITDA
  4. Hutang / EBITDA.
  5. Menantang Metrik EBITDA
  6. Apa perbedaan antara EBIT dan EBITDA?
  7. Mengapa rasio hutang / EBITDA sangat penting untuk ikatan sampah
  8. Rasio EBITDA-TO-Penjualan
  9. Rasio Cakupan Ke-Bunga EBITDA
  10. Bagaimana laba kotor dan EBITDA berbeda?

Related Posts